Kesihatan

Hati-hati dengan Gigitan Tikus, Ini adalah 5 Faktor Risiko untuk Penyakit Wabak

, Jakarta - Wabak bubonic atau diketahui oleh orang Indonesia sebagai wabak penyakit adalah jangkitan serius yang boleh terjadi akibat bakteria. Bakteria ini dapat disebarkan melalui gigitan tikus yang dijangkiti. Sejarah mencatat pada abad ke-13 yang lalu, penyakit ini telah membunuh lebih dari 75 hingga 200 juta orang. Kini penyakit ini juga perlu diperhatikan walaupun jumlah korbannya menurun kepada 5000 orang setiap tahun di seluruh dunia. Ini kerana ubat moden melalui antibiotik mencegah penyakit daripada menjadi lebih teruk.

Wabak bubonic disebabkan oleh spesies bakteria yang disebut Yersinia pestis . Bakteria ini sering dijumpai pada haiwan dan biasanya disebarkan kepada manusia melalui kutu. Wabah wabak rentan terjadi jika suatu daerah memiliki sanitasi yang buruk, penduduk padat, dan memiliki hewan pengerat dengan populasi yang cukup besar.

Ternyata bukan hanya gigitan tikus dan kutu yang perlu anda perhatikan, kerana wabak bubonic dapat merebak dari orang ke orang ke paru-paru. Penyebarannya dapat dilakukan melalui percikan air liur ketika penghidap batuk dan disedut oleh orang lain. Berikut adalah faktor risiko yang meningkatkan peluang seseorang terkena wabak bubonic:

  • Bekerja sebagai doktor atau doktor haiwan.

  • Sering melakukan aktiviti di tempat terbuka, jadi sangat mungkin jika suatu hari dia digigit tikus atau kutu yang menyebabkan wabak bubonic.

  • Suka melancong ke kawasan di mana wabak bubonic ada.

  • Tinggal di kawasan dengan sanitasi yang buruk dan populasi tikus yang besar.

  • Sentuhan langsung dengan haiwan yang mati atau dijangkiti wabak bubonic.

Baca juga: Ketahui 3 jenis wabak bubonic yang perlu anda ketahui

Inilah cara mengatasi wabak bubonic

Kerana diketahui mengancam nyawa, rawatan harus dilakukan seawal mungkin. Sekiranya anda tidak mendapat pertolongan dengan segera, wabak bubonic dapat menyebabkan komplikasi, seperti kematian tisu akibat gangguan aliran darah ke jari dan jari kaki (gangren) dan keradangan pada lapisan otak (meningitis).

Untuk merawatnya, pesakit perlu menjalani rawatan rapi di hospital dan diberi antibiotik. Wabak bubonic dirawat dengan antibiotik, seperti gentamicin atau ciprofloxacin.

Sebagai tambahan, pesakit diberi cairan melalui IV serta oksigen tambahan. Pesakit dengan wabak pneumonia perlu diasingkan untuk mengelakkan penyebaran. Perlu diingat bahawa kakitangan perubatan, jururawat, dan siapa saja yang mempunyai hubungan dengan orang yang mengalami wabak bubonic perlu dipantau kesihatan mereka dan diberi antibiotik sebagai langkah pencegahan. Rangkaian rawatan akan dijalankan dan diteruskan selama beberapa minggu sehingga gejala mereda dan hilang sepenuhnya. Tanpa rawatan yang tepat, kematian berlaku 24 jam setelah gejala muncul.

Langkah-langkah untuk Mencegah Penyebaran Wabak

Beberapa langkah boleh diambil untuk mencegah wabak bubonic. Tindakan ini merangkumi:

  • Sentiasa pastikan rumah itu bebas dari tikus dengan membersihkan kawasan bersarang yang berpotensi, dan membuang serpihan makanan yang boleh dimakan oleh tikus.

  • Pastikan selalu memakai sarung tangan semasa berurusan dengan haiwan yang mungkin telah dijangkiti. Ini dilakukan agar kulit dilindungi daripada terkena bakteria.

  • Gunakan penghalau serangga untuk menghilangkan kutu pada haiwan peliharaan.

Baca juga: Ini adalah Perantara Wabak di Sekitar Rumah

Ada keluhan kesihatan atau ingin mengetahui lebih lanjut mengenai gigitan tikus yang boleh menyebabkan wabak bubonic? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!