Kesihatan

Adakah Penyelamat COVID-19 benar-benar mengalami kelewatan berfikir?

, Jakarta - Hingga kini COVID-19 masih menjadi misteri yang berpanjangan. Walaupun mereka telah pulih dari COVID-19, mangsa yang selamat COVID-19 masih sering mengalami beberapa gejala fizikal. Salah satu gejala yang wujud atau masih ada setelah pulih dari COVID-19 adalah pemikiran yang lembap. Adakah benar bahawa mangsa COVID-19 mengalami pemikiran yang lembap?

mengikut Penyelidikan yang Dipimpin oleh Pesakit untuk COVID-19 , dinyatakan bahawa COVID-19 boleh mempengaruhi 10 organ tubuh. Selain itu, penyakit ini juga memberi lebih daripada 60 gejala dalam jangka masa sekitar 7 bulan. Sensasi neurologi, sakit kepala, dan masalah ingatan adalah tiga gejala lain yang sering dialami oleh mangsa yang selamat dari COVID-19. Walaupun begitu, tidak semua mangsa yang terselamat COVID-19 mengalami simptom pasca-COVID-19, beberapa di antaranya sihat seperti biasa.

Baca juga: Tahap Risiko Corona untuk Umur Di Bawah 45 Tahun

COVID-19 Rawatan Pencetus Otak Kabus

Kesan COVID-19 menyebabkan keadaan yang disebut kabut otak. Penyelamat COVID-19 yang mengalami COVID-19 mungkin mengalami ketidakupayaan untuk fokus dan berfikir. Hingga kini tidak ada penjelasan yang pasti mengenai apa yang mencetuskan kabut otak pada orang dengan COVID-19. Sejauh ini kesimpulan masih berkaitan dengan rawatan COVID-19 yang membuat mangsa dapat mengalami kabut otak.

Ini bukan hanya untuk mangsa COVID-19 dengan gejala dan keadaan yang teruk, tetapi bagi mereka yang dijangkiti gejala COVID-19 ringan. Istilah perubatan untuk keadaan yang mencetuskan gejala seperti kabut otak adalah ensefalopati, yang merangkumi penyakit atau kerosakan yang mengubah cara otak berfungsi.

Baca juga: Perlu Tahu, Ini adalah Fakta Lengkap Mengenai Vaksin COVID-19

Gejala seperti kabut otak telah dikaitkan dengan beberapa keadaan mulai dari menopaus, jet lag, rawatan barah, hingga ubat-ubatan seperti antihistamin dan jangkitan virus lain. Oleh itu, bukan hanya pada COVID-19, keadaan kabus otak ini juga dapat dijumpai pada keadaan keradangan lain, yang mencetuskan pengurangan aliran oksigen ke darah seperti strok atau komplikasi biasa di hospital kerana penyakit akut yang mengancam nyawa.

Virus COVID-19 tidak dapat mempengaruhi otak secara langsung

Sejauh ini tidak ada bukti bahawa virus yang menyebabkan COVID-19 boleh menyerang otak secara langsung. Juga, tidak ada virus yang ditemui di cairan tulang belakang pesakit. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, molekul inflamasi yang menunjukkan bahawa keradangan dari jangkitan COVID-19 dapat mempengaruhi otak. Tekanan dari penyakit yang teruk juga boleh menyumbang, seperti gejala berterusan lain, seperti keletihan, sakit kepala, insomnia, dan sakit badan.

Kabut otak yang diduga mampu mencetuskan pemikiran lambat bagi mangsa yang terselamat COVID-19 dianggap dapat bertahan bergantung pada tahap tekanan orang yang berkenaan. Kebimbangan mengenai berapa lama simptom dapat bertahan mungkin menyumbang kepada masalah tersebut.

Baca juga: Mengenal Lebih Lanjut Mengenai Herd Immunity Coronavirus

Tidak ada rawatan khusus untuk gejala pasca-COVID-19. Berurusan dengannya tidak selalu dengan pemikiran negatif. Banyak strategi ini dapat digunakan untuk meningkatkan kesihatan dan prestasi otak, sehingga membantu proses penyembuhan.

Bersenam dan banyak tidur adalah dua perkara yang disyorkan oleh pakar kesihatan. Kemudian, makan makanan sihat yang tinggi serat seperti buah-buahan, sayur-sayuran, dan biji-bijian dan mengelakkan alkohol adalah cadangan lain.

Mengurangkan kegelisahan dapat membantu mengurangkan gejala kabut otak. Sekiranya diperlukan, mangsa yang selamat COVID-19 dapat menjalani kaunseling untuk membantu mengatasi dan menyesuaikan diri dengan krisis COVID-19. Perlukan rundingan dengan ahli psikologi? Kini ia dapat dilakukan melalui aplikasi . Muat turun aplikasinya sekarang!

Rujukan:
WebMD. Diperoleh pada tahun 2021. Keletihan, Kabus Otak Paling Biasa di 'Long COVID'.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Autopsi Boleh Menjelaskan 'Brain Fog' Dari COVID.
Yang Sihat. Diakses pada tahun 2021. Apa itu Covid-19 Brain Fog - dan Bagaimana Anda Menghilangkannya?