Kesihatan

Perlu Tahu, Ini adalah Fakta Lengkap Mengenai Vaksin COVID-19

, Jakarta - Vaksin dibuat untuk mencegah penyakit. Vaksin COVID-19 adalah harapan terbaik untuk menekan penularan virus korona. Namun, mungkin masih ada banyak orang biasa yang masih mempertanyakan faedah vaksin COVID-19, bagaimana ia berfungsi, atau mungkin kesan sampingan yang boleh berlaku.

Jangkitan COVID-19 boleh menyebabkan komplikasi perubatan yang teruk dan menyebabkan kematian pada beberapa orang. Tidak ada cara untuk mengetahui bagaimana virus korona ini mempengaruhi keadaan tubuh seseorang. Sekiranya seseorang dijangkiti COVID-19, akan mudah baginya untuk menyebarkan virus itu kepada keluarga, rakan, dan orang lain di sekitarnya. Jadi, bagaimana vaksin COVID-19 boleh berfungsi?

Baca juga: Inilah Yang Mungkin Berlaku Sekiranya Jarak Fizikal Diakhiri Tidak Lama Lagi

Fakta Mengenai Vaksin COVID-19

Mendapatkan vaksin COVID-19 dapat melindungi tubuh dengan mewujudkan tindak balas antibodi dalam tubuh tanpa jatuh sakit dari virus korona. Vaksin COVID-19 dapat mencegah seseorang terkena virus korona. Atau, jika anda mengidap COVID-19, vaksin dapat mencegah anda dari sakit parah atau komplikasi yang berpotensi serius.

Dengan mendapatkan vaksin, anda juga akan membantu melindungi orang di sekitar anda dari virus korona. Terutama orang yang berisiko tinggi terkena penyakit teruk kerana COVID-19. Untuk itu, ketahui fakta berikut mengenai vaksin COVID-19:

  • Vaksin COVID-19 Tidak Membuat Seseorang mendapat COVID-19

Vaksin COVID-19 yang sedang dikembangkan tidak mengandungi virus hidup yang menyebabkan COVID-19. Ini bermaksud bahawa vaksin COVID-19 tidak dapat membuat anda sakit dengan COVID-19.

Terdapat beberapa jenis vaksin yang sedang dikembangkan. Kesemuanya mengandung zat yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh yang membuat tubuh mengenali dan melawan virus penyebab virus korona. Kadang kala, proses ini menyebabkan simptom seperti demam rendah. Gejala-gejala ini adalah normal dan tanda bahawa tubuh membina perlindungan terhadap virus yang menyebabkan COVID-19.

  • Setelah Mendapatkan Vaksin COVID-19, Adakah Seseorang Menguji Positif untuk COVID-19 pada Ujian Virus?

Jawapannya adalah tidak. Baik vaksin yang baru disetujui dan disyorkan atau vaksin COVID-19 lain yang kini dalam ujian klinikal dapat menyebabkan anda mendapat hasil positif dari ujian virus, ketika melihat apakah seseorang dijangkiti.

Sekiranya badan anda berjaya membuat tindak balas imun tertentu terhadap coronavirus, ada kemungkinan anda akan mendapat hasil positif pada beberapa ujian antibodi. Ujian antibodi menunjukkan bahawa anda pernah mengalami jangkitan sebelumnya dan bahawa tubuh anda mempunyai tahap perlindungan tertentu terhadap virus tersebut. Walau bagaimanapun, pakar masih memantau bagaimana vaksinasi COVID-19 dapat mempengaruhi hasil ujian antibodi.

Baca juga: Rancangan Pentadbiran Vaksin Corona, Inilah Tahapnya

  • Orang yang telah dijangkiti dan pulih dari COVID-19 perlu diberi vaksin

Ini disebabkan oleh risiko kesihatan yang berkaitan dengan COVID-19 dan fakta bahawa jangkitan semula COVID-19 sangat mungkin. Vaksin harus diberikan kepada seseorang yang telah dijangkiti COVID-19.

Pada masa ini, para pakar tidak tahu berapa lama seseorang dilindungi daripada sakit lagi setelah pulih dari COVID-19. Kekebalan seseorang mendapat jangkitan (imuniti semula jadi), berbeza dari orang ke orang.

Beberapa bukti awal menunjukkan imuniti semula jadi mungkin tidak bertahan lama. Walau bagaimanapun, ini masih dikaji lebih lanjut. Sementara itu, keutamaan vaksin akan difokuskan pada mereka yang belum dijangkiti terlebih dahulu.

  • Vaksin Melindungi Tubuh dari Jangkitan COVID-19

Vaksin COVID-19 berfungsi dengan membentuk sistem kekebalan tubuh tentang bagaimana mengenali dan melawan virus yang menyebabkan COVID-19, dan melindungi tubuh dari jangkitan COVID-19.

  • Vaksin COVID-19 Tidak Akan Mengubah DNA Seseorang

Vaksin COVID-19 tidak mengubah atau berinteraksi dengan DNA dengan cara apa pun. Vaksin Messenger RNA atau vaksin mRNA adalah vaksin COVID-19 pertama yang dibenarkan untuk digunakan di Amerika Syarikat. Vaksin ini mengandungi beberapa protein dalam virus yang mencetuskan tindak balas imun di dalam badan. Perlu diingatkan bahawa mRNA dari vaksin COVID-19 tidak pernah memasuki nukleus sel, di mana DNA disimpan. Ini bermaksud bahawa mRNA tidak boleh mempengaruhi atau berinteraksi dengan DNA dengan cara apa pun.

Baca juga: Tunggu Vaksin Corona Sedia, Ketahui 3 Keperluan Vaksinasi Ini

Pada akhir proses vaksinasi, tubuh belajar bagaimana melindungi dirinya dari jangkitan masa depan. Tindak balas imun dan penghasilan antibodi inilah yang melindungi tubuh daripada jangkitan sekiranya virus sebenar memasuki tubuh.

Itu sahaja yang perlu anda ketahui mengenai Vaksin COVID-19. Sekiranya anda mengalami gejala kesihatan yang mencurigakan, segera hubungi doktor melalui aplikasi . Sekiranya anda memerlukan rujukan ke hospital, anda boleh membuat temu janji terlebih dahulu melalui permohonan . Ayuh, cepat muat turun permohonan sekarang!

Rujukan:
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Vaksin COVID-19: Dapatkan fakta
CDC. Diakses pada tahun 2020. Fakta mengenai Vaksin COVID-19