Kesihatan

Ini adalah Masa yang Tepat untuk Memberi Vaksinasi Kepialu

, Jakarta - Vaksin kepialu digunakan untuk mencegah kepialu. Vaksin ini termasuk dalam jenis imunisasi yang direkomendasikan oleh pemerintah, karena banyak kes demam kepialu masih terjadi di Indonesia. Demam kepialu disebabkan oleh bakteria Salmonella typhi yang mudah berjangkit.

Penularan demam kepialu berasal dari makanan dan minuman yang tercemar oleh kuman ini. Selain itu, demam kepialu juga lebih kerap berlaku di persekitaran yang kurang kebersihan. Oleh kerana jumlah demam kepialu masih cukup tinggi di Indonesia, langkah pencegahan dapat dilakukan dengan mendapatkan vaksin kepialu.

Baca juga: Mudah-mudahan Berlaku Semasa Banjir, Inilah 9 Gejala Tifoid

Masa Yang Tepat untuk Memberi Vaksinasi Kepialu

Kepialu boleh menyebabkan komplikasi serius, jadi pencegahan yang betul diperlukan. Salah satu cara yang boleh dilakukan adalah vaksin kepialu. Berdasarkan rujukan pada jadual imunisasi untuk Persatuan Pediatrik Indonesia (IDAI), vaksin kepialu harus diberikan kepada anak-anak berusia lebih dari dua tahun, maka perlu diulang setiap tiga tahun.

Perlu diingat, vaksin ini memang digunakan untuk mencegah jangkitan penyakit, tetapi prestasi vaksin tidak selalu 100% efektif. Perkara yang sama berlaku dengan vaksin kepialu. Oleh itu, mesti dipastikan kebersihan diri, diri si kecil, dan makanan dijaga agar tidak tercemar oleh bakteria yang menyebabkan demam kepialu.

Sebagai tambahan kepada kanak-kanak dan orang dewasa pada umumnya, kategori orang tertentu diperlukan untuk mendapatkan vaksin ini, iaitu:

  • Orang yang bekerja di makmal dan bersentuhan dengan bakteria.
  • Orang yang bekerja atau kerap melakukan perjalanan ke kawasan endemik di mana penularan kepialu agak tinggi.
  • Berhubungan rapat dengan orang yang menghidap demam kepialu.
  • Hidup di persekitaran di mana udara atau tanah berisiko terkontaminasi bakteria.

Vaksin tifoid polisakarida boleh diberikan kepada orang dewasa dan kanak-kanak berusia lebih dari dua tahun. Vaksinasi harus diberikan 2 minggu sebelum melakukan perjalanan ke kawasan endemik.

Dos tambahan mungkin diperlukan sekiranya seseorang berisiko dijangkiti lagi pada masa akan datang. Selang waktu pentadbiran adalah 3 tahun selepas suntikan pertama. Sementara vaksin kepialu boleh diberikan kepada kanak-kanak berumur 6 tahun dan orang dewasa.

Baca juga: Apa Yang Berlaku Sekiranya Orang Dewasa Mendapat Tifus

Kesan Sampingan Pelaksanaan Vaksin Kepialu

Sama seperti vaksin secara umum, vaksin ini juga boleh menyebabkan kesan sampingan. Biasanya kesan sampingannya hanya ringan, pada kebanyakan orang tidak ada masalah ketika mengalami imunisasi tifoid suntikan atau oral. Kesan sampingan yang mungkin berlaku adalah demam, sakit kepala, ruam dan bengkak pada bahagian kulit yang disuntik.

Kesan sampingan ini sebenarnya jarang berlaku. Namun, untuk mengelakkan kesan sampingan imunisasi yang berbahaya, pastikan anak atau orang dewasa anda dalam keadaan sihat semasa menerima vaksin. Pemberian vaksin kepialu dapat ditangguhkan sekiranya anak atau orang dewasa itu demam atau mengalami jangkitan.

Vaksin kepialu suntikan atau suntikan tidak diberikan kepada orang yang mungkin mengalami kesan sampingan yang lebih teruk, iaitu pada:

  • Orang yang mempunyai alahan vaksin.
  • Orang yang mempunyai sistem imun yang lemah, seperti orang dengan HIV / AIDS dan barah.
  • Orang yang mengambil ubat tertentu, seperti kemoterapi, radiasi, atau mengambil ubat steroid.
  • Kanak-kanak yang tidak berumur yang disyorkan.

Baca juga : Sudah Sembuh, Gejala Kepialu Boleh Datang Lagi?

Sebelum merancang vaksin kepialu, anda harus terlebih dahulu membincangkannya dengan doktor melalui aplikasi tersebut . Sekarang, anda boleh berbincang dengan doktor anda bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, cepat muat turun permohonan sekarang!

Rujukan:
Persatuan Pediatrik Indonesia. Diakses pada tahun 2020. Jadual Imunisasi.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Penyakit & Keadaan. Demam kepialu.