Kesihatan

Hati-hati, Cacing Larva Cacing Menyebabkan Migran Larva Kulit

, Jakarta - Hookworm adalah sejenis parasit yang dapat memasuki tubuh haiwan dan manusia. Ia mudah dijumpai pada haiwan, seperti kucing, anjing, domba, kuda, atau haiwan ternakan lain. Manusia dapat menangkap cacing ini dan dijangkiti penyakit ini. Salah satu penyakit ini ialah larva cacing kulit (CLM) yang disebabkan oleh larva cacing tambang.

Oleh itu, penting untuk menjaga kesihatan dan kebersihan ketika keluar dari rumah, seperti ke ladang, taman, atau bahkan pantai. Parasit juga dapat menempel pada kulit dari benda lembap, seperti tuala.

Baca juga: Pelbagai Jangkitan Cacing yang perlu diperhatikan

Lebih banyak Mengenai Pendatang Larva Kutaneus

Penyakit ini sering menjangkiti orang yang tinggal di negara tropika dan subtropika, seperti Asia Tenggara, Afrika, Amerika, dan Kepulauan Caribbean. Penyakit ini tanpa pandang bulu untuk menjangkiti manusia, dari muda hingga tua, semuanya boleh berisiko mengalami penyakit ini. Walaupun risiko terbesar masih dimiliki oleh anak-anak kerana kebiasaan mereka bermain di tempat terbuka. Beberapa jenis parasit cacing tambang yang boleh menyebabkan jangkitan cacing pada kulit adalah:

  • Ancylostoma braziliense dan caninum. Parasit ini adalah penyebab utama CLM dan biasanya dijumpai pada anjing dan kucing;

  • Uncinaria stenocephala. Parasit ini biasanya dijumpai pada anjing;

  • Bunostomum phlebotomum. Parasit ini sering dijumpai pada ternakan.

Bukan hanya itu, dua jenis cacing tambang lain, iaitu necator americanus dan ancylostoma duodenale, yang hidup di dalam tubuh manusia juga boleh menyebabkan penyakit CLM.

Bagaimana Cacing Boleh Menyebabkan Penyakit Larva Migrans Kulit?

Migran Larva kulit disebabkan oleh adanya kitaran hidup parasit yang ditularkan dari tinja haiwan yang mempunyai telur cacing tambang ke kulit manusia. Telur ini biasanya menetap di permukaan yang hangat, lembap dan berpasir. Ini kerana telur cacing dapat menetas di persekitaran ini dan menembusi kulit yang terdedah.

Larva kemudian menembusi kulit haiwan melalui lapisan kulit dermis (antara epidermis dan tisu subkutan), dan memasuki paru-paru melalui urat dan sistem limfa. Dalam proses migrasi atau migrasi ini, larva dapat ditelan dan bertelur di dalam usus, yang akhirnya akan dikeluarkan melalui tinja.

Apabila najis bersentuhan dengan manusia, larva menembusi permukaan kulit melalui folikel rambut, kulit retak, atau bahkan kulit yang sihat. Tidak seperti kitaran haiwan, larva tidak dapat menembusi dermis. Oleh itu, CLM hanya berlaku di lapisan luar kulit.

Baca juga: Ini adalah bagaimana cacing dapat disebarkan kepada anak-anak

Apakah Gejala Migran Larva Kutaneus?

Sebilangan gejala yang dirasakan oleh penghidapnya biasanya ringan. Ini mungkin termasuk sensasi gatal, kesemutan atau tusukan dalam 30 minit pertama selepas pencemaran. Secara beransur-ansur, permukaan kulit akan berubah menjadi merah atau berubah warna dan benjolan padat muncul pada kulit (papula), ke permukaan kulit yang kasar menyerupai kulit ular selebar 2-3 mm setelah beberapa jam. Permukaan kulit kasar ini boleh merosot dan melebar dari 2 mm hingga 2 cm sehari, bergantung pada jenis parasit yang menyerang.

Penting untuk segera mendapatkan bantuan perubatan, kerana dalam kes tertentu, larva menyebar ke paru-paru manusia melalui saluran darah dan bergerak ke mulut hingga tertelan ke usus kecil. Sekiranya larva telah berkembang jauh, maka dapat menyebabkan terjadinya anemia, batuk, radang paru-paru, pada manusia.

Kes ini agak jarang berlaku, tetapi itu tidak bermakna anda boleh mengabaikan simptomnya. Segera buat temu janji dengan doktor untuk pemeriksaan ketika gejala muncul. Tidak perlu takut dengan garis panjang, kerana membuat janji dengan doktor kini dapat dilakukan melalui aplikasi .

Apa yang Boleh Dilakukan untuk Merawat Migran Larva Kulit?

Rawatan dengan memberi anthelmintik adalah terapi utama untuk merawat Cutaneous Larva Migrans. Ubat anthelmintik atau anthelmintik utama adalah albendazole dan ivermectin. Sementara itu, gatal boleh dirawat dengan antihistamin. Ubat ini bertujuan untuk menekan pengeluaran histamin dari badan yang menyebabkan gatal-gatal di kawasan larva cacing memasuki tisu kulit yang dalam.

Sekiranya pemberian ubat masih tidak dapat mengatasi jangkitan cacing ini, doktor boleh melakukan terapi krioterapi atau beku yang dapat mengurangkan perkembangan larva yang dapat merebak ke organ lain melalui saluran darah.

Baca juga: Bolehkah Worms Menjadi Ubat Diabetes?

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (Diakses pada tahun 2019). Migran Larva kulit.
University College of London NHS (Diakses pada 2019). Migran Larva kulit.