Kesihatan

Mengompol sebagai orang dewasa Mungkinkah Gejala Inkontinensia Urin?

, Jakarta - Sering membasahi tempat tidur ketika dewasa dan mengalami kesukaran menahan keinginan untuk membuang air kecil? Ini boleh menjadi gejala ketidaksinambungan kencing. Penyakit ini umumnya dialami oleh orang tua, dan lebih sering terjadi pada wanita berbanding lelaki. Walaupun secara amnya tidak berbahaya, inkontinensia kencing dapat mengganggu kehidupan sosial dan psikologi penghidapnya.

Dalam beberapa kes, inkontinensia kencing perlu segera dirawat untuk mengelakkan risiko komplikasi dan keadaan yang semakin teruk. Oleh itu, ketidaksinambungan kencing perlu diatasi dengan segera. Adakan perbincangan dengan doktor melalui Berbual dalam aplikasi , atau buat janji temu dengan doktor di hospital untuk pemeriksaan lebih lanjut. Segera berjumpa doktor sekiranya ada gejala seperti:

  • Satu bahagian badan terasa lemah.
  • Menggeletar bahagian badan.
  • Masalah berjalan.
  • Gangguan pertuturan.
  • Penglihatan kabur.
  • Tidak dapat menahan pergerakan usus.
  • Kehilangan kesedaran.

Baca juga: Ashanty sering membasahi katil, ini adalah penjelasan perubatan

Jenis-Jenis Inkontinensia Kencing

Terdapat banyak penyebab ketidaksinambungan kencing, mulai dari gaya hidup yang tidak sihat hingga keadaan perubatan tertentu. Berikut adalah beberapa jenis inkontinensia kencing, berdasarkan sebab dan gejala yang berlaku:

1. Tekanan Inkontinensia (membasahi tempat tidur apabila terdapat tekanan)

Inkontinensia urin jenis ini membuat penderita membasahi tempat tidur ketika pundi kencing ditekan, seperti ketika batuk, bersin, tertawa terbahak-bahak, atau mengangkat berat. Ini disebabkan oleh otot saluran kencing yang terlalu lemah untuk menahan air kencing apabila terdapat tekanan.

Otot pundi kencing yang lemah boleh disebabkan oleh pelbagai faktor. Contohnya, kerana melahirkan anak, kegemukan, atau komplikasi pasca operasi seperti kerosakan pada saluran kencing.

2. Mendesak Inkontinensia (Tidak Dapat Melambatkan Buang Air Kecil)

Orang yang mengalami inkontinensia urin seperti ini tidak dapat menahan kencing apabila ada keinginan untuk melakukannya. Apabila mereka merasa ingin membuang air kecil, mengubah kedudukan badan atau hanya mendengar suara air mengalir dapat membuat mereka membasahi tempat tidur.

Inkontinensia mendesak berlaku apabila otot pundi kencing berkontraksi secara berlebihan. Pengecutan ini boleh disebabkan oleh pengambilan soda, alkohol, kafein, dan pemanis buatan yang berlebihan. Di samping itu, beberapa keadaan perubatan seperti jangkitan saluran kencing, sembelit, dan gangguan saraf seperti strok dan kecederaan saraf tunjang, juga boleh mencetuskan uriniti jenis ini.

Baca juga: 4 Keadaan Perubatan yang Menyebabkan Inkontinensia Urin meningkat

3. Inkontinensia Limpahan (Mengantuk secara tiba-tiba)

Inkontinensia kencing jenis ini membuatkan penghidapnya sedikit basah. Ini berlaku apabila pundi kencing tidak dapat dikosongkan sepenuhnya (pengekalan kencing kronik), sehingga air kencing yang tersisa di pundi kencing akan dikeluarkan sedikit demi sedikit.

Keadaan ini juga boleh berlaku ketika pundi kencing atau saluran kencing tersumbat, sehingga pengeluaran air kencing menjadi terganggu dan tidak optimum. Penyumbatan ini boleh berlaku disebabkan oleh pelbagai perkara, seperti kelenjar prostat yang membesar, tumor, batu pundi kencing, atau sembelit.

4. Inkontinensia Total (Sama sekali tidak dapat menahan kencing)

Seperti namanya, inkontinensia total terjadi ketika pundi kencing kehilangan kemampuannya untuk menahan air kencing sepenuhnya, sehingga penghidapnya akan selalu membuang air kecil. Ini boleh disebabkan oleh kelainan pada struktur pundi kencing atau pelvis yang terdapat semasa kelahiran, kecederaan saraf tunjang, atau munculnya lubang antara pundi kencing dan organ sekitarnya.

Apakah Rawatan untuk Inkontinensia Urin?

Rawatan untuk inkontinensia urin biasanya berdasarkan penyebab, gejala, dan keparahan. Beberapa jenis rawatan yang biasa digunakan untuk mengatasi masalah kencing adalah:

1. Terapi Otot Lantai Pelvis

Terapi ini dilakukan untuk menguatkan otot pelvis, untuk meningkatkan kawalan aliran air kencing. Cara melakukannya adalah dengan mengadakan latihan buang air kecil, latihan Kegel, atau menjadualkan waktu untuk membuang air kecil.

Baca juga: Sukar membuang air kecil, mungkin anda menghidap penyakit ini

2. Ubat penyekat alfa

Ubat ini diberikan untuk mengurangkan kontraksi pada otot pelvis dan kelenjar prostat.

3. Suntikan Botox

Suntikan ini diberikan terus ke otot pundi kencing, yang bertujuan untuk merehatkan otot yang terlalu aktif.

4. Pemasangan Ring Pessary

Cincin ini digunakan untuk mencegah rahim turun, yang boleh menyebabkan urin kencing.

5. Operasi

Sekiranya kaedah rawatan bukan pembedahan tidak dapat mengubati inkontinensia urin, pembedahan akan dilakukan. Beberapa kaedah pembedahan yang boleh dilakukan untuk merawat inkontinensia kencing adalah:

  • Letakkan pendakap di leher pundi kencing. Ini untuk menahan dan mencegah kebocoran air kencing.
  • Angkat leher pundi kencing dan jahitnya. Ini untuk mengelakkan kebocoran air kencing ketika pundi kencing berada di bawah tekanan.
  • Melekatkan otot tiruan di leher pundi kencing. Ini untuk mengelakkan air kencing keluar, sehingga anda benar-benar ingin membuang air kecil.
  • Pasang jaring nipis di belakang saluran kencing. Ini untuk menyokong saluran kencing agar sentiasa dalam keadaan baik
  • Membaiki organ pelvis yang menurun. Ini untuk mengembalikan pelvis ke kedudukan normal dan mencegah kebocoran air kencing.
Rujukan:
NHS Choices UK. Diakses pada 2019. Inkontinens Urin.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Inkontinensia Urin.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2019. Inkontinensia Urin.