Kesihatan

Perbezaan Antara Hematoma Epidural dan Hematoma Subdural

, Jakarta - Hematoma epidural dan hematoma subdural adalah keadaan pendarahan di otak yang biasanya disebabkan oleh kecederaan atau kemalangan. Jadi, apakah perbezaan antara hematoma epidural dan hematoma subdural? Ayuh, baca penjelasan penuh di sini!

Baca juga: 10 Jenis Hematoma, Pengumpulan Darah Tidak normal Di Luar Kapal Darah

Nampak sama, apakah perbezaan antara hematoma epidural dan hematoma subdural?

Hematoma epidural, yang merupakan keadaan ketika darah masuk dan terkumpul di ruang antara tengkorak dan lapisan yang menutupi otak. Lapisan yang menutupi otak disebut dura. Kemasukan darah ke ruang angkasa biasanya disebabkan oleh kecederaan kepala yang menyebabkan patah tulang tengkorak, terkoyak pada lapisan dura atau saluran darah otak.

Hematoma subdural adalah keadaan apabila darah berkumpul di antara dua lapisan otak, lapisan arachnoid dan lapisan dura. Keadaan ini boleh menjadi akut secara tiba-tiba. Hematoma atau pengumpulan darah yang sangat besar boleh menyebabkan tekanan tinggi di dalam tengkorak. Keadaan ini boleh menyebabkan kerosakan pada tisu otak dan boleh mengancam nyawa.

Perbezaan Gejala Hematoma Epidural dan Hematoma Subdural

Gejala hematoma epidural dapat dirasakan beberapa minit atau beberapa jam selepas kemalangan. Gejala yang muncul biasanya akan berbeza bagi setiap orang. Gejala termasuk sakit kepala, mual dan muntah, pening, kekeliruan, mengantuk, sawan, merasa lemah di satu bahagian badan, sesak nafas, murid yang melebar dalam satu mata, dan gangguan penglihatan pada satu mata.

Sebilangan orang dengan keadaan ini juga mengalami gejala berpola, seperti kehilangan kesedaran, kemudian kembali sedar, dan beberapa saat kemudian kehilangan kesedaran lagi.

Sementara gejala hematoma subdural biasanya muncul beberapa minggu setelah kecederaan berlaku. Gejala biasanya merangkumi pening, sakit kepala yang teruk, mual dan muntah, ucapan yang tidak jelas, amnesia, mati rasa, kehilangan kesedaran atau koma, perubahan tingkah laku, mengantuk, dan kekeliruan dan kekeliruan. Dalam banyak kes, gejala yang muncul mungkin serupa dengan tumor, strok, demensia, atau masalah lain dengan otak.

Baca juga: Sama dengan Lebam Kemerahan, Kenali 10 Jenis Hematoma Ini

Keadaan Ini Boleh Menyebabkan Hematoma Epidural dan Hematoma Subdural

Hematoma epidural disebabkan oleh kemasukan dan pengumpulan darah ke ruang antara tulang tengkorak dan lapisan yang menutupi otak yang disebut dura. Keadaan ini biasanya disebabkan oleh patah tulang tengkorak, terkoyaknya dura atau saluran darah otak.

Hematoma subdural disebabkan oleh kecederaan kepala yang serius dan pendarahan memenuhi kawasan otak dengan cepat dan memampatkan tisu otak, menyebabkan hematoma subdural akut. Sekiranya keadaan ini tidak segera dikenali dan dirawat, selama beberapa hari hingga beberapa minggu, keadaan ini boleh menjadi kronik dan boleh mengancam nyawa.

Faktor Pencetus untuk Hematoma Epidural dan Hematoma Subdural

Kedua-dua keadaan di atas boleh dicetuskan oleh beberapa faktor, seperti mengalami kecederaan kepala berulang kali, menjadi tua, mengalami gangguan berjalan, pengambilan alkohol jangka panjang, dan tidak menggunakan pelindung kepala ketika menjalani aktiviti berisiko tinggi seperti bersukan atau memandu.

Baca juga: 3 Cara Merawat Hematoma Epidural

Sekiranya anda atau orang terdekat anda mempunyai masalah kesihatan, jangan meneka, OK! Anda lebih baik membincangkannya secara langsung dengan doktor pakar dalam aplikasi tersebut melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video. Bukan itu sahaja, anda juga boleh membeli ubat yang anda perlukan. Tanpa kerumitan, pesanan anda akan dihantar ke destinasi anda dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!