Kesihatan

Lakukan Ini Untuk Mengelakkan Mastitis

, Jakarta - Ibu yang menyusu mesti biasa dengan mastitis. Keadaan ini boleh berlaku pada satu payudara, atau kedua payudara sekaligus. Ibu yang menyusu akan mengalami kesukaran untuk menyusui, sehingga aktiviti penyusuan untuk si Kecil akan terhambat, malah dapat berhenti.

Ibu yang menyusu dengan mastitis disarankan untuk terus menyusu, kerana mastitis tidak berbahaya bagi si kecil. Kandungan antibakteria yang terdapat dalam susu ibu akan melindungi bayi dari jangkitan, dan mempercepat penyembuhan ibu yang terkena mastitis. Untuk mengelakkan keadaan ini, anda boleh mengambil langkah berikut.

Baca juga: 7 Petua Mengatasi Punca Mastitis Ibu Menyusui Buli

Lakukan Ini Untuk Mengelakkan Mastitis

Terdapat beberapa langkah pencegahan yang dapat dilakukan untuk mencegah ibu menyusu daripada jangkitan payudara, iaitu:

  • Semasa menyusu, gunakan payudara secara bergantian.

  • Rajin membersihkan payudara dengan tuala suam untuk meningkatkan aliran susu.

  • Semasa menyusu, gunakan teknik yang berbeza.

  • Untuk mengelakkan pembengkakan dan penyumbatan susu, kosongkan payudara semasa menyusu. Sekiranya bayi anda berhenti menyusu ketika payudara tidak benar-benar kosong, ibu boleh mengosongkannya dengan pam payudara.

  • Jangan memakai seluar dalam yang terlalu ketat.

  • Jangan gunakan sabun semasa membersihkan puting susu.

  • Minum banyak cecair untuk mengelakkan dehidrasi.

  • Lakukan urutan dengan lembut pada payudara, sehingga saluran susu menjadi lancar.

  • Jangan menusuk puting susu, kerana boleh meningkatkan risiko jangkitan.

Mastitis adalah keradangan atau jangkitan pada tisu payudara. Keadaan ini biasa berlaku pada ibu menyusu. Apabila ibu menyusu menderita mastitis, proses pemberian nutrisi kepada bayi secara automatik akan terganggu.

Baca juga: Ini adalah 5 Gejala Abses Payudara yang Perlu Diperhatikan

Kenali gejalanya, sehingga anda dapat menjalankan proses pencegahan

Keadaan ini biasanya melanda pada trimester awal ibu menyusu, malah boleh berlaku ketika proses penyusuan telah lama berlangsung. Payudara ibu akan terasa sangat sakit, oleh itu ibu sukar menyusu. Beberapa simptom lain termasuk:

  • Payudara bengkak;

  • warna kemerahan;

  • Benjolan muncul di payudara;

  • Terasa panas apabila disentuh;

  • Payudara terasa sakit ketika menyusu;

  • Demam;

  • Ukuran salah satu payudara lebih besar kerana bengkak;

  • Menggigil;

  • Badan berasa letih dan lemah;

  • Pening dan muntah;

  • pelepasan yang mengandungi nanah;

  • Gatal yang kerap di payudara;

  • Kelenjar getah bening yang membesar di kawasan ketiak atau leher.

Kenali simptomnya, agar ibu dapat mengelakkan komplikasi berbahaya. Sekiranya terdapat sebarang gejala, segera bincangkan dengan doktor pakar mengenai permohonan tersebut untuk mengetahui langkah-langkah seterusnya untuk menangani.

Baca juga: Demam Semasa Menyusukan Ibu, Sudah tiba masanya untuk Mengenal Mastitis

Inilah Punca Mastitis pada Ibu Menyusu

Beberapa perkara boleh menyebabkan mastitis, termasuk:

  • Jangkitan bakteria. Bakteria Staphylococcus dan Streptokokus Ini adalah penyebab biasa jangkitan tisu payudara pada ibu yang menyusu. Bakteria ini berasal dari mulut bayi atau permukaan kulit payudara yang akan menjangkiti tisu payudara melalui luka pada puting.

  • Saluran susu tersumbat. Penyumbatan ini boleh berlaku apabila susu ibu masuk ke dalam saluran susu. Sekiranya ini berlaku, jangkitan payudara tidak dapat dielakkan.

Beberapa faktor juga boleh menyebabkan mastitis pada ibu menyusu. Beberapa faktor mencetuskan mastitis, iaitu menyusui hanya dengan satu payudara, puting sakit, kekerapan penyusuan tidak teratur, terlalu letih atau tertekan, merokok, dan pernah mengalami mastitis sebelumnya.