Kesihatan

Ibu Perlu Tahu, Gejala Atresia Ani pada Bayi

Jakarta - Atresia ani, atau dikenali Anus Imperforate dan Kecacatan Anorektal , adalah keadaan kecacatan kelahiran yang berlaku ketika bayi masih dalam kandungan. Kelainan ini bermaksud bayi mempunyai dubur yang tidak berkembang dengan baik. Ini mengakibatkan dia tidak dapat membuang air besar secara normal.

Keadaan ini berkembang di rahim dari minggu kehamilan kelima hingga ketujuh. Punca kecacatan kelahiran ini tidak diketahui. Mungkin juga, bayi yang mempunyai masalah kesihatan juga mengalami kelainan lain pada organ rektum. Bayi yang mempunyai dubur yang tidak masuk akal boleh mengalami keadaan seperti ini, termasuk:

  • Pembukaan rektum terlalu kecil atau di lokasi yang salah, menyebabkan pergerakan usus yang menyakitkan, atau menyebabkan sembelit yang teruk.

  • Tidak ada bukaan rektum, tetapi bahagian lain dari usus kecil atau rektum memasuki bahagian lain dari kawasan pelvis, seperti pundi kencing atau vagina. Keadaan ini boleh menyebabkan jangkitan kronik atau penyumbatan usus (keadaan apabila najis atau najis terperangkap di dalam badan).

  • Tiada bukaan dubur. Rektum, sistem pembiakan, dan sistem urologi membentuk saluran tunggal yang disebut cloaca, di mana air kencing dan tinja diekskresikan. Ini boleh menyebabkan jangkitan kronik.

Baca juga: Bayi dengan Atresia Ani, apa yang harus dilakukan ibu?

Apakah Simptomnya?

Gejala dan tanda atresia ani biasanya akan menjadi lebih jelas setelah bayi dilahirkan. Gejala ini merangkumi:

  • Tiada saluran dubur.

  • Terusan dubur berada di tempat yang salah.

  • Bayi tidak mengalami pergerakan usus selama 24 hingga 48 jam pertama.

  • Najis berasal dari tempat yang salah, seperti uretra, skrotum, vagina, atau di pangkal zakar.

  • Perut membengkak.

Tidak sedikit bayi yang dilahirkan dengan gangguan ini mempunyai kelainan tambahan. Sebahagian daripadanya adalah:

Baca juga: Inilah Diagnosis Atresia Ani pada Bayi di dalam kandungan

  • Kelainan pada buah pinggang atau saluran kencing.

  • Keabnormalan tulang belakang.

  • Kelainan pada tekak atau trakea.

  • Keabnormalan esofagus.

  • Kelainan pada lengan dan kaki.

  • Sindrom Down , yang merupakan kelainan kromosom yang berkaitan dengan kelewatan kognitif, kecacatan intelektual, penampilan wajah yang khas, dan kelemahan otot.

  • Penyakit Hirschsprung, yang merupakan keadaan yang melibatkan sel-sel saraf yang hilang dari usus besar.

  • Atresia duodenal, yang merupakan perkembangan yang tidak lengkap pada bahagian pertama usus kecil.

  • Kecacatan jantung kongenital.

Rawatan untuk Atresia Ani

Gangguan atresia ani hampir selalu memerlukan pembedahan. Beberapa prosedur tambahan mungkin diperlukan, seperti kolostomi. Terutama dalam kes kolostomi, pakar bedah membuat dua lubang kecil di perut. Doktor akan melekatkan bahagian bawah usus pada satu bukaan, dan bahagian atas usus ke bahagian yang lain. Rawatan bergantung pada keadaan bayi, seperti lokasi rektum atau penglibatan fistula.

Baca juga: 2 Prosedur Perubatan pada Bayi dengan Atresia Ani

Kaedah anoplasti perineum memungkinkan penutupan fistula sehingga rektum tidak lagi melekat pada uretra atau vagina. Kemudian, dubur akan dibuat dalam keadaan normal. Untuk mengelakkan penyempitan dubur, perlu meregangkan dubur secara berkala atau apa yang disebut pelebaran dubur. Aktiviti ini dijalankan selama beberapa bulan.

Itulah gejala atresia ani pada bayi yang perlu diketahui oleh ibu. Inilah sebabnya mengapa ibu perlu memeriksa keadaan kehamilan dengan kerap. Sekiranya ibu merasakan terdapat gejala aneh semasa kehamilannya, segera tanyakan kepada pakar obstetrik melalui permohonannya . Ayuh, muat turun permohonan sekarang!