Kesihatan

Suka Makanan Ekstrim, Sup Kelawar Menyebarkan Virus Corona

Jakarta - Mengenai virus korona (coronavirus) yang tersebar luas ke berbagai negara, ada satu berita yang kini muncul. Terdapat kecurigaan kuat bahawa virus baru yang misterius ini berasal dari haiwan liar yang dijual di Pasar Makanan Laut Huanan, Wuhan, China.

Kecurigaan sementara, binatang liar yang menyebarkan virus korona adalah kelawar atau ular. Namun, hingga kini belum ada bukti atau penjelasan rasmi dari pemerintah China mengenai hal ini.

Sekarang, mengenai kelawar dan ular ini, ternyata ada kebiasaan atau kepercayaan orang Cina mengenai haiwan liar ini. Sebilangan orang Cina gemar memakan haiwan liar dan eksotik. Persoalannya, apa alasannya? Dapatkan jawapan di bawah.

Baca juga: Diduga Disebabkan Pneumonia Misteri, Berhati-hati dengan Serangan Virus Corona

Faktor Ekonomi untuk Jati Diri

Pasar Makanan Laut Huanan dikenali sebagai pasar tradisional yang menjual barang keperluan harian. Namun, di pasar ini anda juga dapat menjumpai sesuatu yang tidak biasa, termasuk haiwan liar hidup atau siap diproses. Bermula dari rubah, burung merak buruk, unta, burung unta, koala, anak serigala, hingga landak.

Bukan hanya itu, penjual haiwan itu juga menawarkan perkhidmatan penyembelihan dan penyampaian untuk pengguna mereka yang ingin membeli haiwan ekstrem ini. Jadi, kembali ke tajuk utama, lalu apa alasan orang Cina cenderung makan haiwan liar yang tidak biasa dimakan?

Percaya atau tidak, ternyata ini berkaitan dengan pelbagai faktor. Bermula dari ekonomi, hingga kepercayaan akan nutrien yang terdapat dalam haiwan liar ini.

Menurut South China Morning Post, "Mengapa haiwan liar menjadi bahan utama dalam wabak coronavirus China", menurut ahli ekonomi politik bebas China Hu Xingdou, alasan ekonomi, politik, dan budaya masih menjadi alasan orang China suka makan liar dan eksotik haiwan.

Menurut Hu Xingdou, orang Cina melihat makanan sebagai keperluan utama dalam kehidupan. Bukan hanya itu, kebuluran dan ancaman besar telah menjadi sebahagian daripada sejarah China. Inilah sebab pengambilan haiwan liar di negara ini.

Baca juga: Ini adalah 7 fakta mengenai penyakit MERS

China memang telah menjadi negara maju dan pesat membangun. Penduduk tidak lagi menghadapi masalah makanan. Jadi, mengapa pengambilan haiwan liar dan eksotik di sana masih berterusan?

Masih melancarkan South China Morning Post, memakan daging, organ, atau bahagian haiwan atau tumbuhan yang jarang berlaku, telah menjadi sebahagian daripada identiti penduduk di sana.

Lebih kaya dengan nutrien?

Sebagai tambahan kepada faktor-faktor di atas, terdapat juga beberapa perkara lain yang menjadikan orang Cina masih gemar memakan haiwan liar. Melancarkan Mothership Singapore, ternyata beberapa orang China percaya bahawa haiwan liar lebih berkhasiat daripada haiwan yang dibiakkan khas untuk dimakan.

Bukan hanya itu, kebanyakan orang Cina juga menganggap memakan haiwan eksotik sebagai paparan status sosial. Sebagai contoh, mangkuk sup ini berisi kelelawar yang disebut "Fu" (dalam bahasa Cina), yang bermaksud nasib baik dan nasib baik.

Oleh itu, perkara seperti ini menjadikannya lebih mudah untuk mencari pasar yang menjual hidupan liar di bandar-bandar besar di China. Sebut saja di Provinsi Guangzhou, Shandong, atau Guangdong. Yang perlu diingat ialah sehingga kini Pasar Makanan Laut Huanan dipercayai menjadi sumber penyebaran virus korona.

Baca juga: Pneumonia adalah Penyakit Paru-paru yang Berbahaya, Kenali 10 Gejala

Kelawar dan Kesihatan, Apa Hubungannya?

Menurut para pakar di Kerajaan Queensland, kelawar dapat membawa berbagai bakteria dan virus yang berbahaya bagi manusia. Di Australia, terdapat peraturan yang ketat mengenai haiwan ini. Di sana, orang yang tidak terlatih dan diberi vaksin tidak boleh menangani kelawar. Pemerintah di sana mendesak, jangan sekali-kali menolong haiwan itu atau menyentuhnya, ketika haiwan itu cedera.

Oleh itu, penyakit apa yang boleh disebarkan oleh kelawar? Lyssavirus kelawar Australia (ABLV) adalah virus yang dapat menular kepada manusia dari air liur kelawar yang dijangkiti. Virus ini dapat ditularkan ketika air liur kelelawar bersentuhan dengan selaput lendir atau luka kulit, melalui gigitan, atau calar oleh kelawar.

Jangkitan ABLV menyebabkan penyakit, seperti rabies pada manusia, yang biasanya membawa maut. Selain itu, terdapat beberapa penyakit lain yang mungkin menular oleh kelawar. Contohnya, virus nipah, virus Hendra, virus Marburg, hingga, leptospirosis.

Lain daripada itu Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika juga telah mengesahkan hubungan antara kelawar dan coronavirus. Menurut pakar di sana, virus korona adalah virus yang beredar di beberapa haiwan, termasuk unta, kucing dan kelawar. Walau bagaimanapun, virus korona jarang berkembang dan menjangkiti manusia dan merebak ke individu lain.

Ingin mengetahui lebih lanjut mengenai virus korona dan bagaimana mencegahnya? Kenapa anda boleh meminta doktor secara langsung melalui permohonan . Dalam usaha untuk mencegah penularan jangkitan virus, Anda juga dapat membeli topeng N95 dalam aplikasi . Ayuh, muat turun aplikasinya sekarang!

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit (CDC). Diakses pada 2020. Coronavirus Novel 2019 (2019-nCoV), Wuhan, China.
Ibu Negara Singapura. Diakses pada tahun 2020. Menu keterlaluan dari pasar Wuhan menunjukkan rusa hidup, burung merak, anak serigala & lebih dari 100 haiwan liar dijual.
Pos Pagi China Selatan. Diakses pada tahun 2020. Mengapa haiwan liar menjadi bahan utama dalam wabak coronavirus di China.
Kerajaan Queensland. Diakses pada 2020. Kelawar dan Kesihatan Manusia - Direktori Keadaan Kesihatan.