Kesihatan

Adakah benar tidur dengan kipas boleh menyebabkan rhinitis alergi?

Jakarta - Keberadaan kipas adalah pertolongan ketika udara sangat panas. Sebabnya, kipas membantu mengedarkan udara di dalam bilik, menggantikan udara panas dengan udara baru, lebih sejuk dan lebih sejuk. Bukan itu sahaja, kipas membantu meningkatkan kualiti tidur kerana suara gemuruh sangat "tipikal".

Namun, peminat tidak selalu memberi kesan yang baik kepada semua orang. Sebilangan orang dengan keadaan kesihatan tertentu tidak digalakkan tidur dengan kipas yang terdedah. Sebabnya, salah satu kesan negatif yang boleh disebabkan oleh pendedahan kipas berterusan adalah rhinitis alergi. Adakah betul?

Terus Pada Peminat Boleh Memburukkan Alergi dan Asma

Sebenarnya, membiarkan kipas menyala semasa anda tidur boleh membuat alahan dan asma menjadi lebih teruk. Ini berasal dari debu dan kotoran penyebab alergi dari kipas yang tidak dibersihkan.

Anda perlu tahu, kipas berputar juga menyedut habuk dan mengumpulkannya pada bilah. Seiring berjalannya waktu, bahagian depan dan belakang kipas menjadi lebih kotor kerana habuk yang terkumpul. Pada orang yang mengalami alahan, termasuk rinitis alergi, keadaan ini menjadikan keadaan badan semakin teruk.

Baca juga: Bolehkah Rhinitis Alergi Menyebabkan Sinusitis?

Kipas yang tidak dibersihkan secara berkala mengumpulkan spora, acuan, dan habuk dan kemudian menyebarkannya ke seluruh ruangan. Sekiranya anda menggunakannya di bilik tidur, maka udara di dalam bilik tidak baik untuk anda, kerana semua bahan pencemar ini masuk kembali ke paru-paru.

Peminat juga tidak baik untuk penghidap resdung

Sementara itu, kipas tidak semestinya menjadi penyebab utama resdung. Namun, dalam beberapa kes, mereka mencetuskan reaksi tertentu yang memberi kesan negatif pada sinus. Udara kering menyebabkan pengeringan saluran hidung menjadi masalah utama. Akibatnya, selaput lendir menjadi kering, jengkel, dan tidak dapat menjalankan tugas dengan betul.

Sekiranya tidak ada lendir pelindung yang mencukupi, sukar bagi silia untuk menyaring zarah-zarah seperti habuk, alergen, bakteria, dan virus dari hidung, menyebabkan anda rentan terhadap mikroorganisma yang menyebabkan sinusitis.

Baca juga: Ketahui Perbezaan Antara Rhinitis Alergi dan Sinusitis

Siapa Yang Boleh dan Tidak Boleh Tidur Dengan Kipas Hidup?

Anda mungkin tidur dengan kipas menyala, jika:

  • Anda berpeluh dengan mudah dan ini menyukarkan anda untuk tidur.

  • Anda sangat peka dengan bunyi yang mengganggu tidur anda. Bunyi kipas yang khas dapat membantu anda mengurangkan gangguan.

  • Anda mengalami klaustrofobia atau ketakutan yang tidak rasional untuk tidur sendirian di bilik anda.

Walau bagaimanapun, elakkan menggunakan kipas sepanjang malam atau tidak sama sekali jika:

  • Anda asma.

  • Anda mempunyai mata kering atau alahan mata.

  • Anda mempunyai sejarah alahan kulit.

  • Anda merasa sensitif terhadap alergen yang boleh mencetuskan rinitis alergi.

Baca juga: Hati-hati dengan Komplikasi Rhinitis Sekiranya Tidak Dirawat Segera

Sudah tentu, peminat sentiasa mempunyai kebaikan dan keburukan. Namun, jika anda tergolong dalam kumpulan yang tidak boleh menggunakannya tetapi benar-benar memerlukannya, seboleh mungkin lakukan pembersihan objek secara berkala. Adalah idea yang baik untuk bertanya kepada doktor apa tindakan yang tepat melalui aplikasi ini . Jadi, muat turun permohonan sekarang!