Kesihatan

Atresia Ani Boleh Dikenali Sejak Trimester Pertama

, Jakarta - Ibu pasti pernah mendengar kelahiran bayi yang dilahirkan dengan kelainan kongenital tanpa dubur. Keadaan ini dipanggil atresia ani. Keadaan ini adalah salah satu faktor penyebab kematian bayi baru lahir. Malangnya, gangguan ini telah wujud sejak bayi berada di dalam rahim, ketika bayi membesar tanpa saluran dubur atau dubur tidak terbentuk sepenuhnya.

Bentuk dubur yang tidak sempurna ini dapat berupa anus cekung ke dalam dan dubur tidak terhubung langsung ke rektum (hujung saluran pencernaan), sehingga tinja atau tinja tidak dapat keluar.

Menurut pemerhatian setakat ini, ternyata setiap 5,000 kelahiran di dunia, terdapat sekurang-kurangnya 1 bayi yang menderita atresia ani. Secara amnya, keadaan ini, juga dikenali sebagai anforate anus atau anoreectal malformation, lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki berbanding kanak-kanak perempuan.

Boleh Dikesan Sejak Awal

Kelainan atresia ani atau tidak mempunyai saluran dubur sebenarnya dapat dikesan melalui pemeriksaan ultrasound (USG). Dengan mengesan kelainan lebih awal, doktor akan mengambil tindakan secepat mungkin untuk mengurangkan risikonya. Rochadi, pakar bedah pediatrik dari RSUP Dr. Sardjito, Yogyakarta, mengatakan bahawa omphalocele atau atresia ani agak biasa.

Di Indonesia, kemungkinan bayi dilahirkan dalam keadaan ini adalah 1: 10000. Malangnya, beberapa bayi baru lahir dibawa ke hospital (yang mempunyai peralatan dan sumber yang mencukupi) beberapa hari selepas bersalin. Dalam dua tahun terakhir, di Hospital Sardjito terdapat sekitar 20 kes omphalocele dan 15 kes atresia ani, (jumlahnya) hampir sama dengan kembar.

Menurut Rochadi, bayi yang dilahirkan dalam keadaan seperti itu dapat dinormalisasi. Membuat dubur di tempat yang tepat akan dilakukan sebaik sahaja keadaan bertambah baik, atau kira-kira tiga bulan selepas itu. Keadaan yang berbahaya adalah jika bayi tidak mempunyai rektum, jadi semua pencernaan tidak berfungsi kerana tidak ada jalan keluar dari tinja.

Pengelasan Atresia Ani

Keadaan yang tidak membentuk dubur sepenuhnya dikelaskan kepada 4 keadaan, iaitu:

1. Stenosis dubur, iaitu penyempitan kawasan dubur sehingga tinja tidak dapat keluar.

2. Membranosus atresia, yang merupakan membran atau membran di dubur.

3. Agenesis dubur, yang mempunyai dubur tetapi terdapat daging antara rektum dan dubur.

4. Atresia rektal tidak mempunyai rektum atau saluran pencernaan yang menghubungkan usus ke dubur, sehingga tinja tidak dapat dikeluarkan.

Punca Atresia Ani

Sebenarnya, sehingga kini punca sebenar atresia ani tidak diketahui. Walau bagaimanapun, sebilangan pakar mengatakan bahawa atresia ani boleh disebabkan oleh:

1. Putus saluran pencernaan dari atas (termasuk usus kecil, usus besar, usus besar, rektum) dengan dubur, sehingga bayi dilahirkan tanpa saluran dubur.

2. Bayi mengalami gangguan perkembangan sejak di dalam kandungan. Oleh itu, untuk mengelakkan ini berlaku, wanita hamil disyorkan untuk mengambil banyak asid folik yang bersumber dari sayur-sayuran dan buah-buahan. Dengan cara itu, pertumbuhan janin akan sempurna.

3. Atresia ani juga dikatakan berkaitan dengan sindrom Down, yang terdapat pada kanak-kanak sejak lahir.

Itulah maklumat mengenai atresia ani yang dapat anda ketahui dari trimester pertama kehamilan. Semasa mengandung, tidak ada salahnya selalu berbincang dengan doktor . Anda dapat merasakan kemudahan mendapatkan nasihat doktor melalui aplikasi tersebut , kerana anda boleh berkomunikasi melalui Berbual atau Suara /Panggilan video bila-bila masa dan di mana sahaja. Ayuh, cepat muat turun permohonannya sekarang, ya!

Baca juga:

  • Duodenal Atresia, Gangguan usus yang dapat disembuhkan dengan pembedahan
  • Perhatikan Gangguan Seksual pada Kanak-kanak
  • Petua Mengajar Latihan Tandas Kanak-kanak