Kesihatan

7 Kumpulan Wanita Berisiko Kanser Serviks

Jakarta - Hingga kini, belum diketahui apakah sebenarnya penyebab barah serviks. Walau bagaimanapun, kanser serviks adalah keadaan yang terbentuk ketika sel-sel di serviks atau serviks berkembang menjadi sel-sel malignan. Penyakit ini berkait rapat dengan jangkitan human papillomavirus (HPV) dan penyakit kelamin.

Baca juga: Mitos Tentang Ciri-ciri Kanser Serviks Yang Terbukti Palsu

Kanser serviks adalah penyakit yang sangat mematikan. Oleh kerana itu, setiap orang perlu mengetahui faktor risiko barah serviks untuk mencegahnya. Berikut adalah faktor risiko barah serviks:

  • Gaya Hidup Tidak Sihat Hidup

Wanita yang mempunyai berat badan berlebihan dan jarang makan sayur-sayuran dan buah-buahan berisiko tinggi mendapat barah serviks. Faktor risiko barah serviks ini akan meningkat sekiranya wanita tersebut juga mempunyai tabiat merokok. Bahan kimia dalam tembakau boleh merosakkan sel DNA, dan mencetuskan gejala barah serviks. Merokok juga menjadikan sistem kekebalan tubuh lebih lemah, menjadikannya tidak berkesan terhadap jangkitan HPV.

  • Faktor Keturunan

Keturunan adalah faktor risiko untuk barah serviks. Seorang wanita akan mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mendapat barah serviks sekiranya terdapat dalam keluarga yang menderita penyakit serupa. Tidak diketahui dengan pasti apa penyebabnya, tetapi faktor genetik memainkan peranan penting dalam faktor risiko yang satu ini.

  • Menderita Penyakit Menular Seksual

Faktor risiko barah serviks akan lebih tinggi bagi wanita yang pernah mengalami penyakit kelamin, seperti klamidia, ketuat kelamin, gonorea, dan sifilis. Di samping itu, wanita yang menderita penyakit kelamin juga mempunyai risiko tinggi untuk mendapat barah serviks. Ini kerana jangkitan HPV boleh berlaku bersamaan dengan penyakit kelamin.

Baca juga: Obesiti Meningkatkan Risiko Kanser Serviks, Inilah Fakta

  • Jangkitan Human Papillomavirus (HPV)

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, jangkitan HPV adalah faktor risiko barah serviks. Sebabnya, hampir semua kes barah serviks disebabkan oleh jangkitan virus HPV. Virus berfungsi dengan menjangkiti sel di permukaan kulit dan alat kelamin, dubur, mulut, dan tekak. Di samping itu, seorang wanita akan mudah dijangkiti jika dia sering menukar pasangan seksual dari usia muda, atau melakukan hubungan seks tanpa menggunakan perlindungan.

  • Mempunyai Sistem Kekebalan Rendah

Seorang wanita yang mempunyai HIV / AIDS atau yang menjalani terapi untuk rawatan barah dan penyakit autoimun adalah faktor risiko lebih lanjut untuk kanser serviks. Wanita kumpulan ini akan lebih mudah dijangkiti virus HPV yang juga merupakan faktor risiko barah serviks.

  • Mengandung pada Usia Muda

Bersalin untuk pertama kalinya pada usia kurang dari 17 tahun adalah salah satu faktor risiko barah serviks. Selain itu, faktor risiko juga datang dari wanita yang telah hamil dan melahirkan lebih dari 3 kali. Ini boleh berlaku kerana sistem kekebalan tubuh lemah, dan perubahan hormon yang terjadi selama kehamilan membuat wanita berisiko dijangkiti virus HPV.

  • Mengambil pil kawalan kelahiran

Penggunaan pil kontraseptif oral atau pil kawalan kelahiran jangka panjang dapat meningkatkan risiko seseorang terkena barah serviks. Sebagai alternatif yang lebih selamat untuk mencegah barah serviks, anda boleh memilih kaedah kontrasepsi lain, seperti IUD atau pil kontrasepsi. Untuk memilih jenis kontrasepsi yang sesuai dan sesuai untuk anda, anda mesti berjumpa dengan pakar sakit puan di hospital terdekat, ya!

Baca juga: Seberapa Berkesan Kolposkopi untuk Mencegah Kanser Serviks?

Untuk mengurangkan risiko barah serviks, seorang wanita perlu mengamalkan gaya hidup sihat dalam kehidupan sehariannya. Jangan lupa untuk menjauhi tingkah laku seksual yang berisiko seperti yang telah dijelaskan sebelumnya. Untuk mencegah barah serviks, anda boleh melakukan vaksinasi terhadap HPV, serta menjalani pemeriksaan atau pengesanan awal kanser serviks dengan melakukan ujian Pap smear atau IVA.

Rujukan:
NCBI. Diakses pada tahun 2020. Faktor Risiko Kanser Serviks: Kajian Kawalan Kes.
Kanser.net. Diakses pada tahun 2020. Kanser Serviks: Faktor Risiko.
CDC. Diakses pada tahun 2020. Apakah Faktor Risiko untuk Kanser Serviks?