Kesihatan

Adakah benar memakai bra wayar meningkatkan risiko barah payudara?

, Jakarta - Wanita pasti pernah mendengar maklumat bahawa memakai bra kawat boleh menyebabkan barah payudara. Bra kawat cenderung lebih ketat dan lebih ketat agar payudara kelihatan lebih besar. Namun, coli yang terlalu ketat seperti ini dianggap boleh menyebabkan barah payudara. Bra kawat yang terlalu ketat diketahui memberi tekanan pada sistem limfa payudara, menyebabkan toksin terperangkap dalam tisu payudara dan menyebabkan barah.

Sebab lain, coli yang ketat dapat menyekat pengaliran cecair limfa dari bahagian bawah payudara, sehingga tidak dapat masuk kembali ke dalam badan. Oleh itu, adakah semua andaian ini benar dan dapat dibuktikan secara saintifik? Sebelum anda mempercayai semua andaian ini, ketahui penjelasan berikut.

Baca juga: Ini adalah 6 Gejala Kanser Payudara yang Sering Diabaikan

Adakah benar memakai bra wayar meningkatkan risiko barah payudara?

Melancarkan dari halaman Kesihatan UAMS , doktor mengatakan bahawa jenis wayar coli atau seluar dalam yang ketat tidak ada kaitan dengan risiko barah payudara. Di samping itu, tidak ada satu bukti saintifik yang menyokong desas-desus yang telah beredar di kalangan wanita ini. Oleh itu, tidak ada perbezaan risiko antara wanita yang memakai bra kawat dan memakai bra biasa atau tidak memakai bra.

Semua wanita berisiko mendapat barah payudara. Walau bagaimanapun, terdapat faktor-faktor tertentu yang meningkatkan risiko. Kanser payudara secara amnya menyekat wanita yang mempunyai berat badan berlebihan. Wanita yang mempunyai berat badan berlebihan cenderung mempunyai payudara yang lebih besar dan perlu memakai coli yang lebih ketat. Sementara wanita yang memakai coli biasa cenderung mempunyai berat badan yang sihat. Perbezaan berat badan ini mungkin menjadi sebab mitos ini terus beredar.

Baca juga: Bolehkah Kanser Payudara Disembuhkan Tanpa Penghapusan?

Faktor yang Meningkatkan Risiko Kanser Payudara

Jadi, jelas bahawa kawat bra tidak akan meningkatkan risiko barah payudara. Perkara yang perlu anda perhatikan adalah bahawa barah payudara dapat mengekang wanita dengan faktor risiko berikut:

  • Umur. Risiko barah payudara meningkat seiring bertambahnya usia, kebanyakan barah payudara didiagnosis setelah seorang wanita mencapai usia 50 tahun.
  • Menstruasi lebih awal dan menopaus kemudian. Wanita yang haid sebelum usia 12 tahun dan menopaus selepas usia 55 tahun cenderung terdedah kepada hormon lebih lama. Ini dapat meningkatkan risiko terkena barah payudara.
  • Mempunyai payudara yang lebat . Payudara padat mempunyai lebih banyak tisu penghubung daripada tisu berlemak, jadi wanita dengan payudara padat lebih berisiko terkena barah payudara.
  • Sejarah payudara atau penyakit payudara bukan barah tertentu. Wanita yang pernah menghidap barah payudara lebih cenderung mendapat barah payudara untuk kali kedua. Beberapa penyakit payudara bukan barah seperti hiperplasia atipikal atau karsinoma lobular in situ juga sering dikaitkan dengan peningkatan risiko barah payudara.
  • Sejarah keluarga barah payudara atau ovari . Wanita yang mempunyai ibu, saudara perempuan, atau anak perempuan (saudara darjah satu) atau beberapa anggota keluarga di sisi ibu atau ayah keluarga yang mempunyai barah payudara atau ovari mempunyai risiko lebih besar terkena barah payudara.
  • Rawatan menggunakan terapi radiasi. Wanita yang menjalani terapi radiasi ke dada atau payudara sebelum usia 30 tahun mempunyai risiko lebih tinggi terkena barah payudara di kemudian hari.
  • Berat badan berlebihan atau gemuk selepas menopaus. Wanita yang mempunyai berat badan berlebihan atau gemuk mempunyai risiko lebih tinggi terkena barah payudara berbanding wanita yang mempunyai berat badan normal.
  • Terapi hormon . Beberapa bentuk terapi penggantian hormon yang diambil semasa menopaus boleh meningkatkan risiko barah payudara apabila diambil selama lebih dari lima tahun. Kontraseptif oral tertentu, seperti pil kawalan kelahiran juga terbukti meningkatkan risiko barah payudara.
  • Minum alkohol. Kajian menunjukkan bahawa risiko wanita menghidap barah payudara meningkat dengan semakin banyak alkohol yang diminumnya.
  • Asap. Merokok menyebabkan sejumlah penyakit dan dikaitkan dengan risiko barah payudara yang lebih tinggi pada wanita pramenopause.

Baca juga: Bolehkah Kanser Payudara Disembuhkan Tanpa Penghapusan?

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai mitos dan fakta kesihatan lain, anda boleh menghubungi doktor secara langsung melalui aplikasi tersebut . Melalui aplikasi ini, anda boleh menghubungi doktor bila-bila masa dan di mana sahaja melalui e-mel Berbual atau Panggilan Suara / Video .

Rujukan:
Organisasi Kanser Payudara. Diakses pada tahun 2020. Ketakutan Umum Tanpa Bukti: Antiperspirant dan Bra.
Kesihatan UAMS. Diakses pada tahun 2020. Bolehkah Memakai Bra Underwire Menyebabkan Kanser Payudara?
Organisasi Kanser Payudara. Diakses pada tahun 2020. Faktor Risiko Kanser Payudara.
CDC. Diakses pada tahun 2020. Apakah Faktor Risiko untuk Kanser Payudara?