Kesihatan

Kenali POTS yang dialami oleh mangsa yang selamat dari COVID-19

Jakarta - Meskipun mereka telah dinyatakan sembuh dari penyakit COVID-19 yang disebabkan oleh jangkitan virus korona, sejumlah korban COVID-19 yang selamat, ketika mereka dipanggil untuk mereka yang telah sembuh, mengakui mengalami pelbagai gejala lanjut. Keadaan ini dikenali sebagai covid panjang .

Terdapat beberapa gejala yang dialami oleh mangsa yang selamat setelah pulih dari COVID-19, seperti sakit kepala, mudah letih, mengalami gangguan tidur, cirit-birit, dan Sindrom Tachycardia Ortostatik Postural atau POT.

Apa itu POTS?

Berdasarkan tinjauan yang diterbitkan oleh Johns Hopkins Medicine yang berjudul "COVID-19 and POTS", POTS adalah keadaan atau gejala yang boleh menyebabkan tubuh bekerja tanpa kawalan dari sistem saraf, seperti degup jantung dan tekanan darah.

Baca juga: Tanda Covid-19 Panjang yang Perlu Anda Ketahui

Keadaan ini sering berlaku pada mangsa COVID-19 yang bangun dari posisi berbaring secara tiba-tiba. Secara sederhana, POTS adalah gangguan autonomi yang berlaku pada sistem saraf. Mempunyai istilah lain disautonomia, Keadaan ini mengakibatkan badan tidak mempunyai kemampuan untuk menyesuaikan diri dengan perubahan kedudukan.

Oleh itu, apabila anda membuat perubahan kedudukan, misalnya duduk dan berdiri dengan tiba-tiba, anda akan merasa dada anda berdegup kencang. Ini disebabkan oleh peningkatan kadar nadi hingga lebih dari 30 kali seminit dari keadaan normal atau sepatutnya.

Bukan hanya itu, ada beberapa aduan lain yang sering dialami oleh mangsa yang selamat dari COVID-19, termasuk penglihatan kabur, badan yang lemah dan tidak stabil, hingga perasaan pingsan. Namun, seseorang hanya dikatakan mempunyai gejala yang membawa kepada POTS jika mangsa tidak mengalami masalah kesihatan lain, seperti anemia, demam, atau kekurangan cairan.

Baca juga: Inilah Kesan Jangka Panjang Virus Corona pada Tubuh h

POT boleh timbul kerana dua sebab, iaitu akibat gangguan saraf simpatik yang bertugas mengatur tekanan darah dan nadi, serta masalah dengan jumlah darah di dalam badan. Gejala POTS terdedah kepada mangsa yang terselamat COVID-19 kerana penyakit ini mampu merosakkan organ dalam badan. Reaksi antibodi dan antigen yang dikeluarkan oleh tubuh untuk menangkal penyakit ini meningkatkan risiko kerosakan pada sistem saraf.

Bagaimana Ia Dikendalikan?

Sekiranya mangsa yang terselamat COVID-19 mengalami gejala POTS yang berpunca dari masalah dengan sistem saraf dan penurunan jumlah cecair badan, rawatannya adalah terapi cecair. Terapi ini dilakukan dengan memenuhi kebutuhan cairan tubuh penderita, seperti mengkonsumsi 2 liter air mineral setiap hari dan memberi natrium atau garam untuk meningkatkan jumlah cairan tubuh.

Seterusnya, penghidapnya akan diminta untuk bersenam. Namun, bukan dari sukan, orang yang mempunyai POTS hanya dinasihatkan untuk melakukan aktiviti fizikal mengikut aduan yang mereka rasakan, misalnya dengan melakukan aktiviti fizikal berbasikal berulang atau berenang.

Baca juga: Pesakit COVID-19 Perlu Memberi Perhatian kepada Gejala Gangguan Mental

Aktiviti berbasikal berulang paling disyorkan kerana kedudukan kepala agak rendah ketika berbasikal akan membuatkan penghidapnya tidak merasa sakit kepala. Walaupun begitu, masih ada keperluan untuk mendapatkan arahan dari doktor yang pakar dalam bidang ini agar penderita dapat memperoleh manfaat maksimum. Anda hanya menggunakan aplikasi untuk meminta doktor atau membuat temu janji jika anda perlu pergi ke hospital. Oleh itu, pastikan anda mempunyai muat turun dan mempunyai aplikasi ya!

Sama pentingnya, anda juga harus mendapatkan arahan daripada pakar kardiologi dan pakar neurologi. Ini diperlukan sekiranya mangsa yang terselamat COVID-19 mengalami POTS dengan gejala yang agak teruk. Ahli kardiologi akan memberikan terapi yang sesuai untuk membantu menurunkan kadar nadi, sementara pakar neurologi akan membantu pemulihan saraf yang bermasalah.



Rujukan:
CNN Indonesia. Diakses pada tahun 2021. Mengetahui POT, Gejala yang Dialami oleh Survivors of Covid-19.
Perubatan Johns Hopkins. Diakses pada tahun 2021. COVID-19 dan POTS: Adakah Pautan?