Kesihatan

Ini adalah tanda bayi dengan roseola, penyakit kulit yang serupa dengan campak

Jakarta - Dari sekian banyak keluhan kesihatan yang sering menyerang bayi, roseola adalah salah satu penyakit yang mesti diperhatikan. Penyakit ini juga dikenali sebagai exanthema subitum. Penyebab penyakit ini adalah virus yang dicirikan oleh gejala demam dan ruam merah jambu pada kulit.

Menurut pakar, penyakit ini sangat biasa pada kanak-kanak berumur enam bulan hingga dua tahun. Kanak-kanak yang menghidapnya biasanya akan demam selama beberapa hari, diikuti dengan ruam, dan sesuatu yang serupa, seperti campak. Virus roseola sangat mudah berjangkit dan mudah merebak dari satu anak ke anak yang lain. Oleh itu, anda perlu mengetahui bila ada tanda-tanda bahawa bayi anda mempunyai roseola.

Pakar mengatakan, cara penularannya serupa dengan penularan selesema. Virus ini dapat ditularkan melalui air liur penderita ketika bersin atau batuk, yang kemudian disedut oleh orang lain. Tidak hanya itu, penularan juga dapat dilakukan melalui perantara objek yang telah terkena virus. Nasib baik, jangkitan biasanya ringan, dan penghidapnya biasanya sembuh dalam seminggu.

Jadi, apakah tanda-tanda bayi dengan roseola?

Dari Demam hingga Ruam

Menurut pakar, roseola biasanya muncul setelah satu atau dua minggu virus masuk ke dalam badan. Berikut adalah beberapa tanda bayi dengan roseola:

  • Demam.

  • Batuk dengan hidung berair.

  • Sakit tekak.

  • Tiada selera.

  • Kelenjar yang membesar di leher.

  • Bengkak kelopak mata.

  • Cirit-birit ringan.

  • Ruam.

Apabila demam mula reda dalam tiga hingga lima hari, tanda roseola bayi biasanya akan disusuli dengan ruam kulit berwarna merah jambu. Ruam yang pada mulanya muncul di dada, punggung, perut, dan merebak ke lengan, leher, dan wajah tidak gatal. Pakar mengatakan, ruam ini secara beransur-ansur akan hilang dalam masa dua hari.

Tonton Sebabnya

Dalam kebanyakan kes, roseola paling kerap disebabkan oleh virus HHV-6 atau virus herpes jenis 6. Walau bagaimanapun, dalam beberapa kes virus herpes jenis 7 juga boleh menjadi penyebabnya. Seperti yang dijelaskan oleh pakar di atas, virus tersebut dapat menular melalui percikan air liur yang dilepaskan oleh penderita ketika bersin atau batuk. Nasib baik, penularan jangkitan ini tidak sepantas penularan jangkitan virus lain, seperti cacar air.

Petua Rawatan di Rumah

Walaupun demam yang disebabkan oleh roseola dapat hilang dengan sendirinya, ada kalanya demam membuat anak merasa tidak selesa. Nah, untuk merawat demam anak di rumah, ibu boleh melakukan perkara berikut:

  • Banyak berehat. Cuba rehatkan anak di tempat tidur sehingga demam hilang.

  • Tingkatkan pengambilan cecair badan. Beri mereka minuman cecair jernih. Contohnya, air. Namun, jika anak mengalami cirit-birit, ibu juga dapat memberi mereka larutan rehidrasi elektrolit untuk mencegah dehidrasi.

  • Lap dengan span. Kebersihan badan anak-anak juga perlu dipertimbangkan. Cuba mandi span dengan air yang tidak terlalu sejuk, tetapi juga tidak terlalu panas. Lap badan anak dengan air sejuk di atas kepalanya. Ini dapat mengurangkan rasa tidak selesa akibat demam. Perlu diingat, elakkan menggunakan ais batu, air sejuk, dan kipas angin atau mandi air sejuk kerana boleh menggigil.

Adakah si kecil anda mempunyai masalah kesihatan? Kenapa anda boleh meminta doktor pakar secara langsung melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!

Baca juga:

  • Penyakit Roseola Boleh Menyulitkan Radang Otak dan Pneumonia
  • Selalunya Keliru, Inilah Perbezaan antara Roseola, Campak dan Rubella
  • Kanak-kanak Kecil Aktif, Elakkan Virus Yang Menyebabkan Roseola