Kesihatan

Yang Harus Dilakukan, Bolehkah Pengambilan Gigi Semasa Berpuasa?

, Jakarta - Terdapat banyak keadaan yang boleh membuat gigi menjadi longgar atau rosak, jadi mesti diekstraksi. Salah satu contohnya adalah penyakit gusi yang dalam beberapa kes mesti disingkirkan secepat mungkin. Sebabnya jelas, supaya jangkitan tidak menyebar terlalu jauh.

Jangan memandang rendah keadaan ini, kerana boleh menyebabkan komplikasi serius. Persoalannya, adakah boleh mencabut gigi ketika berpuasa? Hmm , dalam beberapa kes, doktor mungkin menasihati kami untuk mencabut gigi ketika berpuasa kerana alasan perubatan tertentu.

Baca juga: Perlukah Gigi Bijak Diekstraksi?

Perkara yang perlu diingat, kita mungkin merasa sakit selepas pencabutan gigi. Lalu, apa yang boleh dilakukan untuk mengurangkan kesakitan selepas pencabutan gigi agar tidak mengganggu puasa?

1. Jangan Lupa Menukar Kapas

Doktor akan memberikan sapu kapas untuk menyekat gusi atau menghentikan pendarahan. Jadi, jangan biarkan kapas ini berada di mulut anda terlalu lama. Ini kerana dapat meningkatkan risiko jangkitan bakteria yang akan membuat kesakitan ketika mencabut gigi menjadi semakin teruk.

Oleh itu, rajinlah menukar kapas jika keadaan basah atau lembap. Yang perlu diingat, cubalah untuk tidak menjilat atau menahan sakit dengan lidah anda.

2. Kompres Sejuk

Agar puasa tidak terganggu oleh rasa sakit, cubalah memampatkan pipi di bahagian gigi yang baru saja diekstrak menggunakan ais. Walau bagaimanapun, jangan sapukan ais terus ke kulit, gigi atau gusi. Cuba bungkus ketulan ais dengan kain lembut dan lekatkan setiap beberapa hari. Selain ais, anda juga dapat membasahi kain dengan air sejuk untuk memampatkan pipi.

Baca juga: 5 Cara Merawat Sakit Gigi

3. Pemulihan dengan Makanan

Adalah idea yang baik untuk makan makanan yang mempercepat pemulihan. Apabila tiba masanya untuk berbuka puasa atau suhoor, cubalah memakan item menu yang mudah ditelan, seperti sup atau bubur. Tujuannya jelas, supaya rasa sakit dan pendarahan cepat reda. Di samping itu, pilih menu yang dapat mempercepat proses pemulihan.

Contohnya, makanan yang kaya dengan vitamin K, vitamin B kompleks, dan zat besi untuk mengelakkan pendarahan dan mempercepat pembaikan tisu. Anda boleh mendapatkan nutrien ini dari bayam, ikan, atau yogurt. Yang tidak boleh dilupakan, cubalah memenuhi keperluan cecair semasa berbuka puasa dan sahur.

4. Gargle Air Garam

Kaedah klasik ini kadangkala cukup kuat untuk mengurangkan sakit gigi. Selain itu, air garam berkumur juga dapat mempercepat pembaikan tisu gusi yang dijangkiti. Kaedahnya cukup mudah, larutkan satu sendok teh garam dalam segelas air suam.

Selepas itu, berkumur di mulut anda selama kira-kira tiga puluh saat. Ingat, jangan menelan air. Untuk mendapatkan hasil yang maksimum, ulangi beberapa kali sehari sehingga rasa sakit akibat pengambilan gigi reda.

Baca juga: 4 Petua Mengatasi Sakit Ketika Gigi Bijak Tumbuh

5. Rehat

Selepas mencabut gigi, cubalah menangguhkan melakukan aktiviti fizikal yang berlebihan, seperti bersenam. Sebabnya, senaman selepas pencabutan gigi boleh mencetuskan pendarahan. Sebaliknya, cuba berehat. Dalam keadaan ini tubuh dapat fokus memerangi jangkitan dan pulih secara semula jadi. Selain itu, berehat juga dapat membuat kita lebih santai, sehingga gusi tidak lagi menyakitkan.

Ingin mengetahui lebih banyak petua untuk mengatasi kesakitan selepas pencabutan gigi? Atau ada aduan kesihatan yang lain? Anda boleh bertanya terus kepada doktor melalui permohonan . Melalui ciri Berbual dan Panggilan Suara / Video , anda boleh berbual dengan doktor pakar tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!