Kesihatan

Jangan anggap ringan, hipotiroidisme boleh membawa maut

Jakarta - Kelainan kerana kekurangan pengeluaran hormon tiroid dalam badan mencetuskan hipotiroidisme. Selalunya, penyakit ini dijumpai pada wanita tua. Pada peringkat awal, kadang-kadang gejala yang muncul tidak spesifik, sehingga sering diabaikan kerana dianggap normal ketika seseorang berumur. Namun, dalam jangka masa panjang, gejala yang muncul semakin teruk.

Dalam kes yang jarang berlaku, hipotiroidisme boleh mempengaruhi bayi baru lahir. Gangguan yang jarang berlaku ini dikenali sebagai hipotiroidisme kongenital. Gejala yang timbul ketika bayi baru lahir mengalami gangguan ini termasuk kulit yang berubah menjadi kuning, lidah membesar, dan sesak nafas.

Berhati-hatilah dengan Komplikasi Hipotiroidisme

Ukurannya agak kecil, tetapi hormon tiroid mempunyai fungsi dan peranan yang sangat penting untuk menyokong pertumbuhan dan metabolisme badan. Hormon tiroid mempengaruhi berat badan, suhu badan, kesuburan, dan kesihatan jantung. Tahap rendahnya hormon ini tentu akan mengakibatkan gangguan sejumlah sistem dalam badan.

Baca juga: Hati-hati, gejala hipotiroidisme ini sering diabaikan

Tanpa rawatan, hipotiroidisme menyebabkan komplikasi. Ini termasuk masalah dengan jantung, kecederaan pada saraf, kemandulan, dan dalam kes yang teruk, kematian. Ketahuilah, komplikasi hipotiroidisme ini boleh membawa maut:

  • Masalah Kardiovaskular

Tahap hormon tiroid mempengaruhi kesihatan jantung, anda boleh mengalami denyutan nadi yang perlahan dan degupan jantung yang tidak normal dan lemah. Kajian bertajuk Penyakit Tiroid dan Jantung dilakukan oleh Irwin Klein dan Sara Danzi pada tahun 2007 dan membuktikan, hipotiroidisme dapat mengurangkan jumlah darah yang dipam oleh jantung pada setiap degupan sebanyak 30 hingga 50 peratus. Tahap triiodothyronine tiroid atau T3 yang rendah juga dikaitkan dengan kegagalan jantung.

  • Komplikasi buah pinggang

Hipotiroidisme dapat menurunkan fungsi ginjal dengan serius, sering disebabkan oleh penurunan aliran darah ke buah pinggang. Akibatnya, akan terjadi penurunan kemampuan menyerap air dan natrium, sehingga kadar natrium dalam darah menjadi sangat rendah. Penggantian hormon tiroid dianggap dapat mengatasi masalah ini. Walau bagaimanapun, jika tahap hormon sangat rendah, pemulihan mungkin memakan masa lebih lama.

Baca juga: Adakah Pencegahan Hipotiroidisme Yang Boleh Dilakukan?

  • Kemandulan

Hipotiroidisme juga mengurangkan kadar kesuburan pada lelaki dan wanita. Tidak hairanlah, kerana hormon tiroid bertanggungjawab untuk mengatur metabolisme hormon seks, yang mengawal pengeluaran sperma dan sel telur. Pada lelaki, tahap hormon tiroid yang rendah dikaitkan dengan disfungsi ereksi, bentuk sperma yang tidak normal, dan penurunan libido. Di samping itu, lelaki dengan hipotiroidisme sering mempunyai tahap testosteron yang rendah.

Semasa pada wanita, hipotiroidisme menyebabkan masalah haid, dengan gejala umum variasi kitaran yang tidak teratur. Wanita dengan gangguan tiroid autoimun juga cenderung menghadapi masalah kemandulan.

  • Komplikasi Kehamilan

Tahap hormon tiroid yang tidak mencukupi atau rendah semasa mengandung boleh menyebabkan pelbagai masalah. Beberapa di antaranya termasuk peningkatan risiko keguguran atau komplikasi lain, seperti preeklampsia atau kelahiran pramatang.

Baca juga: Sukar Menurunkan Berat Badan, Kemungkinan Hipotiroidisme?

Sekiranya anda mempunyai hipotiroidisme dan mengandung atau merancang kehamilan, selalu kongsi maklumat ini dengan doktor anda. Dengan cara itu, anda boleh mendapatkan rawatan yang tepat. Ia lebih mudah dengan aplikasi , Anda boleh bertanya dan berjumpa dengan doktor pada bila-bila masa dan di mana sahaja, tanpa perlu beratur atau menunggu jadual doktor di hospital.

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. Komplikasi Hipotiroidisme.
Klein, Irwin dan Sara Danzi. 2007. Diakses pada tahun 2020. Penyakit Tiroid dan Jantung. Edaran Jurnal AHA Vol. 116, No. 15: hlm.1725-1735.
Alemu A., et al. 2016. Diakses pada tahun 2020. Disfungsi Hormon Tiroid Semasa Kehamilan: Kajian. International Journal of Reproductions Biomed 14 (11): 677-686.