Kesihatan

Berhati-hatilah dengan Perbezaan Antara Demam Chikungunya dan DHF

“Lingkungan yang tidak bersih dapat memicu berbagai jenis penyakit. Bukan hanya itu, tidak menjaga kebersihan juga mengundang kedatangan serangga dan binatang lain, seperti nyamuk. ”

Jakarta - Waspada, kerana ada banyak jenis nyamuk yang dapat menyebabkan masalah kesihatan yang dapat dikatakan berbahaya, misalnya, demam chikungunya dan demam berdarah denggi (DHF).

Penyakit yang berlaku kerana jangkitan virus melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti Ini memang sering terjadi di daerah tropis, seperti halnya di Indonesia. Demam Chikungunya dan demam berdarah berdarah mempunyai banyak persamaan pada tahap awal, jadi tidak jarang terjadi salah diagnosis.

Baca juga: Sama kerana Nyamuk, Chikungunya Vs DHF Mana Yang Lebih Berbahaya?

Perbezaan Asas antara Demam Chikungunya dan DHF

Demam berdarah denggi (DHF) dan demam chikungunya adalah dua penyakit yang boleh disebabkan oleh gigitan nyamukAedes aegypti. Namun, orang cenderung lebih biasa dengan DHF daripada demam chikungunya.

Sebenarnya, kedua-dua penyakit ini boleh dikatakan berbeza. Perkara yang menyukarkan seseorang membezakannya adalah gejala awal yang serupa antara satu sama lain. Untuk mengelakkan kesalahan penanganan, Anda harus mengetahui beberapa perbezaan yang dapat dilihat ketika seseorang menderita demam chikungunya atau demam berdarah denggi, termasuk:

  • Puncanya

Demam DHF dan chikungunya adalah masalah kesihatan yang disebabkan oleh virus yang dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti. Walaupun begitu, demam chikungunya juga boleh berlaku kerana gigitan Aedes albopictus. Ini memang sering terjadi di kawasan tropika, seperti Afrika, Amerika Selatan, dan Asia, dan juga Indonesia.

  • Gejala

Gejala yang timbul antara demam chikungunya dan demam berdarah denggi agak sukar untuk dibezakan. Pada masa lalu, bahkan dunia perubatan percaya bahawa ia adalah penyakit yang sama. Oleh itu, penting untuk mengetahui perbezaan gejala yang timbul apabila seseorang mengalami salah satu daripada gangguan ini.

DHF menyebabkan demam akut yang boleh bervariasi dalam keparahan selama 5-7 hari. Menyedari simptom dapat membantu merawat penyakit ini untuk mencegah kematian. Demam di DHF terbahagi kepada dua fasa, iaitu:

  • Fasa Demam: Fasa ini boleh berlangsung dari 2-7 hari setelah digigit nyamuk. Selepas itu, seseorang boleh mengalami sakit kepala, sakit sendi dan otot, ruam, pendarahan ringan, hingga neutropenia.
  • Fasa Kritikal: Penurunan suhu badan selama 24-48 jam. Secara amnya, ini dapat bertambah baik, tetapi sebilangan orang memerlukan rawatan di hospital untuk mendapatkan rawatan.

Semasa demam chikungunya, gejala bermula sebagai penyakit demam akut. Gejala lain yang boleh berlaku adalah mengalami polyarthralgia atau sakit teruk, sakit kepala, sakit otot, bengkak sendi, dan ruam.

Baca juga: 3 Sebab Mengapa Chikungunya Berbahaya

  • jangka masa

Demam Chikungunya dan demam berdarah denggi juga dapat dibezakan dari segi jangka masa serangan. Tempoh pengeraman virus demam chikungunya berlangsung dari satu hingga dua belas hari. Walaupun simptom dan penyakitnya boleh bertahan sekitar satu hingga dua minggu.

Sementara itu, dalam demam berdarah denggi (DHF), tempoh inkubasi adalah dari tiga hingga tujuh hari. Walaupun penyakitnya boleh berlangsung dari empat hingga tujuh minggu, bergantung pada sistem ketahanan badan. Oleh itu, disarankan untuk makan makanan berkhasiat dan bersenam dengan kerap.

Baca juga: 5 Gejala DHF yang tidak boleh diabaikan

Itulah beberapa perbezaan antara demam chikungunya dan DHF. Agar tidak diatasi, anda harus bertanya kepada doktor anda jika anda mengalami salah satu gejala. Gunakan aplikasinya untuk dapat berhubung terus dengan doktor atau membuat janji temu untuk rawatan di hospital. Muat turunaplikasinya sekarang!

Rujukan:
CDC. Diakses pada tahun 2021. Adakah Chikungunya atau Dengue?
Kehidupan Medik. Diakses pada tahun 2021. 7 Perbezaan Antara Chikungunya dan Denggi - Punca, Gejala dan Pencegahan.