Kesihatan

Gejala Kepialu Tanpa Demam, Boleh?

, Jakarta - Demam kepialu atau kepialu adalah penyakit yang disebabkan oleh bakteria yang menyebabkan gejala demam. Namun, bolehkah kepialu muncul tanpa demam? Lihat jawapan di bawah.

Kepialu disebabkan oleh jangkitan bakteria Salmonella typhi . Sebenarnya dari namanya sendiri, iaitu demam kepialu, penyakit ini menyebabkan simptom utama berupa demam tinggi. Oleh itu, hampir mustahil untuk demam kepialu muncul tanpa gejala demam, kecuali gejala demam kepialu yang lain sangat dominan, sehingga demam yang muncul tidak terlalu ketara.

Demam yang muncul semasa kepialu biasanya tinggi dan secara beransur-ansur dapat meningkat selama beberapa hari hingga 39-40 darjah Celsius. Selain demam, ruam juga merupakan salah satu gejala utama kepialu. Ruam biasanya berbentuk bintik-bintik merah yang paling sering muncul di leher dan perut.

Selain itu, gejala kepialu lain yang boleh muncul adalah:

  • Cirit-birit.

  • Muntah.

  • Sakit perut.

  • Sembelit.

  • Sakit kepala.

  • Kelemahan dan keletihan.

  • Sakit otot.

  • Kehilangan selera makan dan penurunan berat badan.

Baca juga: Bayi dengan Tifoid, inilah yang harus anda lakukan

Punca Kepialu

Salmonella typhi Punca kepialu boleh merebak dari satu orang ke orang lain melalui hubungan langsung dengan tinja orang yang dijangkiti. Tidak ada haiwan yang dapat menyebarkan penyakit ini, jadi penularan selalu terjadi dari manusia ke manusia.

Kepialu sering dijangkiti melalui makanan dan minuman yang tercemar, dan berlaku di tempat-tempat dengan sanitasi yang buruk. Walau bagaimanapun, penyakit ini juga dapat menular oleh orang yang tidak mengetahui bahawa mereka adalah pembawa bakteria.

Bakteria yang menyebabkan kepialu dapat masuk melalui mulut dan hidup selama 1-3 minggu di dalam usus. Selepas itu, ia dapat melalui dinding usus dan memasuki aliran darah. Dari aliran darah, bakteria dapat menyebar ke tisu dan organ lain. Sistem kekebalan tubuh kadang-kadang tidak dapat berbuat banyak untuk melawan S.typhi , kerana bakteria ini hidup di sel inang dan selamat dari sistem imun.

Baca juga: Herba Cacing Tanah untuk Tifus, Ini Menurut Perubatan

Rawatan Kepialu

Kepialu adalah penyakit serius yang memerlukan rawatan segera. Sekiranya dikesan lebih awal, kepialu dapat dirawat dengan antibiotik. Demam yang muncul biasanya akan beransur pulih setelah demam kepialu ditangani dengan betul.

Namun, jika tidak dirawat, demam kepialu boleh membawa maut dan mengancam nyawa.

Pelbagai jenis antibiotik sering digunakan untuk merawat kepialu, termasuk:

  • Ciprofloxacin (Cipro). Di Amerika Syarikat, ubat ini sering diresepkan kepada orang dewasa yang tidak hamil. Malangnya, banyak bakteria Salmonella typhi tidak lagi terdedah kepada jenis antibiotik ini.

  • Azithromisin . Ubat ini boleh digunakan jika seseorang tidak boleh mengambil ciprofloxacin atau bakteria yang tahan terhadap ubat.

  • Ceftriaxone . Antibiotik suntikan ini adalah alternatif untuk jangkitan yang lebih rumit atau serius.

Harap diperhatikan, ubat-ubatan di atas boleh menyebabkan kesan sampingan, dan penggunaan jangka panjang dapat mengakibatkan pengembangan bakteria yang tahan terhadap antibiotik.

Selain mengambil antibiotik, anda yang menghidap kepialu juga perlu minum banyak air untuk membantu mencegah dehidrasi dari demam dan cirit-birit yang berpanjangan. Sekiranya anda mengalami dehidrasi teruk, anda mungkin perlu menerima cecair melalui vena (secara intravena).

Baca juga: Jaga Kebersihan untuk Mencegah Tifus

Itulah jawapan kepada persoalan yang boleh muncul demam kepialu tanpa demam. Sekiranya anda masih ingin bertanya lebih lanjut mengenai penyakit ini, gunakan saja aplikasinya . Melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual , anda boleh menghubungi doktor untuk bertanya mengenai kesihatan bila-bila masa dan di mana sahaja tanpa perlu meninggalkan rumah. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.

Rujukan:
Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. Apa yang perlu anda ketahui mengenai kepialu.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Demam kepialu.