Kesihatan

Membongkar Mitos Di Sekitar Cacing Gigi Beredar

, Jakarta - Pada zaman dahulu, terdapat banyak mitos yang beredar di masyarakat, termasuk yang berkaitan dengan kesihatan. Salah satu mitos kesihatan yang cukup terkenal adalah adanya cacing gigi. Katanya, cacing gigi adalah penyebab utama seseorang boleh mengalami rongga atau penyakit gigi lain. Apakah cacing gigi?

Mitos ini beredar jauh sebelum sains perubatan, terutamanya pergigian, berkembang. Mitos di sekitar cacing gigi didakwa beredar pada tahun 5000 SM (SM). Pada masa itu, manusia percaya bahawa ada cacing di mulut yang dapat membiak dan menyebabkan kerosakan, pembusukan, dan memicu rongga. Walau bagaimanapun, sains perubatan telah menghilangkan mitos ini.

Baca juga: Inilah sebab mengapa rongga menyebabkan sakit gigi

Punca Rongga Yang Perlu Anda Ketahui

Terdapat mitos yang menyebutkan adanya cacing gigi di mulut yang kemudian menyerang rongga mulut dan gigi. Cacing gigi juga dikatakan penyebab kerosakan gigi dan rongga. Namun, anggapan ini telah dibatalkan dan ternyata menjadi mitos. Tidak ada hal seperti cacing gigi, terutama ketika berkaitan dengan rongga.

Kerosakan gigi adalah gangguan kesihatan yang berlaku kerana kerosakan pada gigi. Keadaan ini mempengaruhi bahagian luar (e-mel) ke bahagian dalam gigi (dentin). Kerosakan yang berlaku mencetuskan hakisan kedua-dua bahagian untuk membentuk lubang. Rongga disebabkan oleh penumpukan bakteria di mulut, tidak menjaga kebersihan mulut, dan kebiasaan makan makanan manis.

Permulaan rongga adalah penumpukan plak di mulut. Plak berasal dari sisa makanan bergula yang dimakan, seperti roti, bijirin, susu, kek, atau gula-gula. Kebiasaan tidak menggosok gigi setelah makan menyebabkan sisa makanan terkumpul dan kemudian ditukar oleh bakteria semula jadi di dalam mulut menjadi asid.

Baca juga: Sakit kerana rongga, apakah rawatannya?

Kemudian, plak yang terkumpul dengan bakteria, asid, dan air liur akan melekat pada gigi. Kandungan asid dalam plak perlahan-lahan akan mengikis lapisan gigi. Lama kelamaan, hakisan akan menyebabkan pembentukan rongga pada gigi. Di samping itu, terdapat beberapa faktor lain yang boleh mencetuskan rongga.

Risiko berlubang menjadi lebih besar pada orang yang terlalu banyak memakan makanan dan minuman manis atau masam, mulut kering, penggunaan ubat-ubatan tertentu, jarang menggosok atau menggosok gigi, hingga faktor usia. Keadaan ini juga cenderung menyerang orang yang tidak menggunakan ubat gigi dengan fluorida. Kandungan fluorida dalam ubat gigi berfungsi untuk menjaga kesihatan dan mencegah kerosakan gigi.

Gangguan ini biasa berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa. Rongga mesti dirawat dengan segera untuk mengelakkan risiko komplikasi berbahaya. Oleh itu, adalah penting untuk selalu melakukan pemeriksaan gigi. Dengan cara itu, doktor gigi dapat dengan mudah dan cepat mengetahui sama ada terdapat masalah atau perubahan pada gigi.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, rongga boleh menyebabkan komplikasi, seperti kesukaran mengunyah makanan, sakit gigi yang berterusan, dan gigi yang patah atau longgar. Rongga juga boleh menyebabkan abses gigi yang boleh menyebabkan keadaan yang lebih berbahaya, seperti sepsis.

Baca juga: Sebab mengapa rongga boleh menyebabkan sakit kepala

Rongga yang teruk dan menyebabkan komplikasi mesti mendapat rawatan perubatan segera. Sekiranya itu berlaku, anda harus segera pergi ke hospital terdekat dan berjumpa doktor gigi. Untuk mempermudah, cari senarai hospital yang sesuai dengan keperluan anda melalui aplikasi . Ayuh, muat turun aplikasinya sekarang!

Rujukan:
Garis Kesihatan. Diperoleh pada tahun 2021. Menghilangkan Mitos Cacing Gigi dan Punca Rongga Lain.
Mulut Sihat. Diakses pada tahun 2021. Kerosakan Gigi.
WebMD. Diakses pada tahun 2021. Kesihatan Pergigian dan Rongga.