Kesihatan

Ini adalah keadaan kesihatan yang memerlukan pemeriksaan najis

, Jakarta - Selama proses diagnosis penyakit, ujian yang biasa dilakukan adalah ujian darah atau ujian air kencing. Ternyata dalam beberapa penyakit yang berkaitan dengan pencernaan, kedua-dua ujian ini tidak dapat menggambarkan keadaan kesihatan sebenar pesakit. Oleh itu, perlu memeriksa tinja untuk mengetahui gangguan pada sistem pencernaan. Gangguan ini termasuk jangkitan parasit, virus atau bakteria, penyerapan nutrien yang lemah, atau barah.

Sebelum najis diperiksa di makmal hospital, sampel tinja dikumpulkan di dalam bekas. Dalam proses analisis makmal, beberapa pemeriksaan dilakukan termasuk ujian mikroskopik, ujian kimia, dan ujian mikrobiologi. Petunjuk yang diperiksa meliputi warna, konsistensi, jumlah, bentuk, bau, dan kehadiran lendir. Najis dapat diperiksa untuk darah, lemak, serat daging, hempedu, sel darah putih, atau bahkan gula tersembunyi yang disebut sebagai bahan pengurangan. Tahap keasidan tinja dapat diukur.Semuanya dilakukan untuk mengetahui gangguan yang berlaku pada tubuh seseorang.

Masalah kesihatan ini yang perlu menjalani pemeriksaan najis termasuk:

Baca juga: 4 Tanda Masalah Pencernaan Tidak Dihiraukan

  • Gangguan Perut . Apabila organ perut mengalami masalah, seperti bisul, ini dapat dikesan melalui perubahan warna najis yang boleh menjadi lebih gelap. Dalam beberapa kes, perubahan najis dapat disebabkan oleh saluran pencernaan atas, seperti pendarahan perut atau esofagus. Dalam kes yang jarang berlaku, najis hitam boleh terjadi kerana barah. Walau bagaimanapun, perubahan warna boleh berlaku sebagai kesan sampingan pengambilan suplemen zat besi.

  • Gangguan Hati . Perubahan najis dapat dicetuskan kerana gangguan yang terjadi di hati. Semasa melakukan pemeriksaan najis, gangguan hati diakui ketika najis menunjukkan warna putih dan kelihatan pucat, seperti tanah liat. Perubahan ini dapat menunjukkan masalah dengan hati atau penyumbatan saluran empedu.

  • Gangguan Hempedu . Selain melihat bentuknya, cirit-birit dan gangguan hempedu juga dapat dikenali dengan warna najis. Semasa melakukan pemeriksaan najis, gangguan hempedu menyebabkan najis berubah menjadi hijau. Secara amnya, najis hijau sebenarnya boleh dikatakan normal. Keadaan ini berlaku apabila memakan terlalu banyak sayur-sayuran, suplemen zat besi, atau makanan dan minuman dengan pewarna hijau. Walau bagaimanapun, najis hijau boleh disebabkan oleh makanan yang dibawa ke usus besar terlalu cepat. Akibatnya, hempedu tidak mempunyai masa untuk mencerna sepenuhnya.

  • Kanser usus . Penyakit ini agak serius dan anda dapat mengenalinya semasa anda memeriksa najis, ternyata tinja yang diekskresikan mempunyai warna merah atau hitam yang terang. Selain itu, penyakit ini juga dapat dikesan melalui perubahan corak pergerakan usus dan bentuk najis seperti najis kambing atau cirit-birit berterusan dengan darah. Sekiranya keadaan ini berlaku, anda mesti berwaspada, terutamanya jika keadaan ini tidak hilang dalam beberapa hari akan datang.

  • Penyakit seliak . Penyakit ini adalah penyakit autoimun apabila individu dengan komposisi genetik tertentu mengalami kerosakan pada usus kecil jika mereka memakan gluten. Keadaan ini dapat dikenali oleh najis yang berwarna coklat atau kuning yang normal. Namun, sebenarnya warna coklat atau kuning ini terjadi kerana adanya bilirubin yang dihasilkan oleh hati dan dikeluarkan melalui najis. Selain itu, bakteria dan enzim pencernaan dalam usus berperanan menjadikan najis berwarna kuning.

Baca juga: Perlu mengetahui 5 perkara ini sekiranya najis anda berwarna hitam

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan lebih lanjut mengenai pemeriksaan najis, anda boleh meminta doktor dari . Komunikasi dapat dilakukan dengan mudah melalui Berbual atau Suara / Video panggil . Ayuh, muat turun aplikasinya kini ada di App Store dan Google Play!