Kesihatan

Adakah Derma Darah Benar-benar Menyebabkan Peningkatan Berat Badan?

Jakarta - Data dari WHO menunjukkan bahwa setiap tahun, Indonesia membutuhkan sekitar 5,1 juta kantung darah, tetapi persediaan yang tersedia hanya mencapai 4 juta kantung. Ini bermakna bahawa kesedaran diri masyarakat Indonesia untuk menderma darah masih sangat minimum.

Selain tidak memenuhi kriteria yang diperlukan untuk dapat menderma darah, ada banyak alasan lain mengapa seseorang enggan menderma darah. Salah satunya adalah anggapan bahawa pendermaan darah sebenarnya menjadikan tubuh gemuk. Adakah betul?

Derma Darah Membuat Anda Lemak, Benarkah?

Sebenarnya, itu tidak berlaku. Berat badan akan meningkat apabila badan membakar kalori lebih sedikit daripada kalori yang diperlukan. Bukan hanya dari makanan yang dimakan, ada banyak hal lain yang menyebabkan seseorang menjadi gemuk, termasuk genetik, metabolisme lambat, kesan sampingan penggunaan ubat-ubatan, keadaan perubatan tertentu, hingga kurang bersenam.

Baca juga: Mitos Tentang Derma Darah Yang Tidak Betul

Ini bermaksud bahawa pendermaan darah tidak pernah termasuk dalam kategori penyebab perubatan seseorang menjadi gemuk, jadi kenaikan berat badan tidak pernah ada hubungannya dengan menderma darah secara rutin.

Ternyata, pendermaan darah sebenarnya membantu anda menurunkan berat badan

Ya, pendermaan darah menjadikan badan lebih gemuk hanyalah mitos. Sebaliknya, menderma darah secara berkala dapat membantu menurunkan berat badan! Setiap kali anda memberikan sebungkus darah, anda telah membakar sekitar 650 kalori. Jumlah ini bersamaan dengan kalori yang anda sumbangkan ketika anda berlari selama lebih kurang 30 minit.

Jadi, anda boleh bayangkan, berapa banyak kalori yang keluar atau dibakar oleh badan jika anda menderma darah secara berkala. Namun, ini mesti tetap seimbang dengan diet yang sihat dan senaman yang teratur, ya! Jangan lupa, juga hindari tabiat buruk, seperti merokok, pengambilan alkohol yang berlebihan, tidur lewat, dan tekanan.

Baca juga: Jangan salah, ini adalah faedah dan kesan sampingan menderma darah

Lalu, Mengapa Sebilangan Orang Lemak Setelah Menderma Darah?

Semasa menderma darah, anda memberi atau menderma darah yang cukup dari badan anda. Biasanya, kesan yang berlaku termasuk kelemahan, pening, atau sakit perut setelah pendermaan darah selesai.

Oleh pegawai, anda akan diberi masa untuk pulih, dengan menikmati makanan ringan untuk mengisi semula tenaga yang kelihatannya habis setelah menderma darah. Selepas itu, anda juga disarankan untuk meningkatkan pengambilan makanan dan cecair anda sekurang-kurangnya empat jam pertama setelah menderma darah.

Ini adalah cadangan dan anggapan bahawa pendermaan darah sebenarnya menjadikan badan lebih gemuk. Sebenarnya, keadaan ini sebenarnya tidak mempengaruhi proses metabolik badan. Makan apa yang anda lakukan setelah menderma darah tidak langsung menjadikan anda bertambah berat badan. Sebenarnya, makan berlebihan sepanjang masa adalah pencetus utama lemak badan.

Baca juga: Jangan salah, Derma Darah Antara Kumpulan Boleh Dilakukan

Bagaimana Derma Darah Dilakukan?

Anda boleh mengunjungi Palang Merah Indonesia (PMI) terdekat atau mengambil bahagian dalam penderma darah bergerak. Lakukan pendaftaran dan pemeriksaan kesihatan, sama ada keadaan anda sesuai untuk menderma darah. Kemudian, anda akan diminta untuk duduk atau berbaring, sementara pegawai mula menyiapkan dan memasang peralatan penderma.

Selama 8 hingga 10 minit berikutnya, kakitangan akan mula mengumpulkan satu liter darah. Setelah selesai, anda boleh terus pulang dan tidak merasakan apa-apa. Sekiranya anda ingin mendapatkan maklumat yang lebih terperinci mengenai pendermaan darah, anda boleh meminta doktor secara langsung melalui aplikasi tersebut . Lebih mudah dan boleh dilakukan bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
Palang Merah Amerika. Diakses pada tahun 2020. Keperluan Darah & Bekalan Darah.
Garis Kesihatan. Diakses pada tahun 2020. 10 Penyebab Berat Badan dan Obesiti.
Secara sihat. Diakses pada tahun 2020. Mengurangkan Darah & Berat Badan.