Kesihatan

Ketagihan Krim Doktor, Inilah Cara Menghentikannya

Jakarta - Saat ini, ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk mendapatkan wajah yang cantik dan bersih. Sebabnya, memiliki wajah yang bersih dipercayai dapat menyokong penampilan dan membuat orang lebih yakin.

Bermula dari cara segera, rawatan dan penggunaan krim muka sering dipilih. Tidak jarang, kebiasaan ini bahkan boleh menyebabkan ketergantungan pada kulit wajah. Jadi, adakah benar bahawa krim muka atau krim doktor boleh memberi kesan pada kulit?

Krim doktor adalah sejenis ubat atau rawatan wajah yang merupakan ramuan doktor. Tujuannya adalah untuk mengatasi pelbagai masalah kulit, seperti kulit kusam, berminyak, hingga jerawat. Namun, terdapat banyak anggapan yang mengatakan bahawa kebiasaan menggunakan krim doktor boleh menyebabkan kebergantungan dan membuat masalah kulit kembali apabila penggunaannya dihentikan.

Baca juga: 4 Jenis Penyakit Kulit yang Perlu Diperhatikan

Sebenarnya, krim doktor adalah sejenis ubat yang telah diresepkan mempunyai kemungkinan yang kecil untuk menyebabkan ketergantungan. Oleh kerana secara amnya doktor telah melakukan pemeriksaan, jadi tidak sewenang-wenangnya memberikan preskripsi. Dengan catatan, penggunaan krim doktor diikuti dengan melaksanakan semua nasihat yang diberikan oleh doktor.

Kesan ketergantungan tidak akan berlaku sekiranya anda memilih doktor yang tepat. Ahli dermatologi adalah orang yang pakar dalam bidang ini. Sebelum memutuskan untuk memberikan krim tertentu, doktor mesti melakukan pemeriksaan terlebih dahulu. Bermula dari dos, sehingga bila anda harus berhenti menggunakan krim ini. Sehingga hampir pasti, kesan kebergantungan tidak akan dapat dirasakan.

Ketagihan kerana Fake Doctor's Cream

Selagi krim doktor itu diperoleh daripada doktor yang berkelayakan, dan mempunyai lesen, tidak ada yang perlu dibimbangkan. Sebaliknya, anda harus berhati-hati menggunakan krim doktor palsu atau krim serupa yang banyak dijual di pasaran.

Sebabnya, krim palsu ini sering dibuat oleh orang yang tidak begitu memahami dan tidak berpengalaman. Krim palsu juga lebih berisiko kerana jenis kandungan yang dikandungnya tidak semestinya selamat. Salah satu bahan yang sering dijumpai dalam krim palsu adalah steroid.

Baca juga: Kulit kemerahan dan gatal? Hati-hati dengan Gejala Psoriasis

Bahan ini biasanya digunakan untuk merawat keradangan dan menghilangkan rasa sakit. Bahan ini sering dijumpai dalam krim yang bertujuan untuk merawat ruam, eksim, dermatitis, dan jangkitan kulit yang lain. Berita buruknya adalah bahawa steroid sama sekali tidak disyorkan untuk penggunaan jangka panjang kerana ia boleh mencetuskan kesan sampingan.

Kesan sampingan yang paling biasa dalam penggunaan krim yang mengandungi steroid adalah penipisan dan perubahan warna pada kulit. Perubahan ini sering disalahpahami dan dianggap sebagai ciri khas krim palsu.

Sekiranya penggunaan krim ini diteruskan, ia boleh mencetuskan beberapa kesan sampingan seperti penipisan kulit, gangguan kulit, tompok putih, dan kulit yang lebih sensitif. Keadaan ini kemudian menimbulkan kepercayaan bahawa penggunaan krim menyebabkan ketergantungan, kerana ada gejala yang muncul ketika penggunaannya dihentikan. Sebenarnya, gangguan yang berlaku adalah ancaman nyata dan tidak hanya berlaku kerana penggunaan krim dihentikan.

Baca juga: Ini adalah Cara Yang Betul Menyimpan Produk Penjagaan Kulit

Sekiranya anda mengalami masalah kulit, atau masalah lain yang berkaitan dengan masalah kesihatan, gunakan aplikasinya hanya. Hubungi doktor melalui ciri tersebut Panggilan Video / Suara dan Berbual . Dapatkan cadangan untuk membeli ubat dan petua menjaga kesihatan daripada doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play!