Kesihatan

Inilah Punca Wabak Difteria di Indonesia

, Jakarta - Sekitar pertengahan hingga akhir 2017, Indonesia sangat gembira dengan wabak difteria lagi, setelah sekian lama selamat dari ancaman penyakit berbahaya ini. Data dari Kementerian Kesihatan menunjukkan bahawa hingga November 2017, ada sekitar 95 kabupaten dan kota dari 20 wilayah yang melaporkan kes difteria, dengan jumlah 622 kes dan 32 daripadanya melaporkan kematian. Keadaan ini juga diberikan status sebagai Acara Luar Biasa (KLB), oleh Kementerian Kesihatan. Sebenarnya, apa yang menyebabkan penyakit ini berakhir di Indonesia?

Sebelum membincangkan penyebab wabak difteria di Indonesia, mari kita bincangkan sedikit mengenai penyakit ini. Difteria adalah jangkitan saluran pernafasan yang disebabkan oleh bakteria Corynebacterium diphtheriae. Bakteria yang menyebabkan difteria dapat menghasilkan toksin berbahaya yang mudah merebak ke bahagian lain badan. Dalam kes yang teruk, penyakit difteria dapat menyerang kulit, jantung, dan sistem saraf otak.

Baca juga: Inilah sebab mengapa difteria mematikan

Gejala difteria yang biasanya muncul adalah kelemahan, sakit tekak, disertai demam tinggi dan juga menggigil. Selanjutnya, bakteria yang menyebabkan difteria akan mula menghasilkan toksin ketika masuk dan menyerang sistem pernafasan. Toksin tersebut akan merosakkan tisu dan sel yang sihat dalam sistem pernafasan, sehingga terbentuknya lapisan kelabu yang tebal pada membran mukus di sepanjang sistem pernafasan dalam 2-3 hari setelah terkena jangkitan untuk pertama kalinya.

Lapisan kelabu tebal ini disebut pseudomembrane. Lapisan pseudomembran sangat tebal sehingga menutupi tisu hidung, amandel, kotak suara, dan tekak. Akibatnya, penghidap difteria akan mengalami kesukaran bernafas atau bahkan menelan.

Baca juga: Mengapa Difteria Lebih Mudah Menyerang Kanak-kanak?

Selain menyerang sistem pernafasan, bakteria penyebab difteria juga dapat menjangkiti kulit. Difteria boleh menyebabkan kulit kelihatan merah, bengkak, dan menyakitkan apabila disentuh. Bahkan ada luka basah seperti bisul (bisul) yang akan meninggalkan bekas luka. Biasanya, difteria kulit dialami oleh orang yang tinggal di kawasan perkampungan yang padat dengan sanitasi yang buruk.

Secara umum, berikut adalah beberapa gejala difteria yang perlu diperhatikan:

  • Sakit tekak.

  • Tekak dan amandel ditutupi lapisan kelabu tebal.

  • Demam tinggi hingga menggigil.

  • Rasa lemah, lesu dan tidak berdaya.

  • Kelenjar bengkak di leher.

  • Kesukaran menelan (disfagia).

  • Serak.

  • Susah bernafas.

Apa yang Membuat Endemik Difteria di Indonesia?

Umumnya, jangkitan bakteria dalam kes difteria sangat menular, kerana bakteria yang menyebabkannya hidup dan menyebar di udara. Oleh itu, jika anda menyedut zarah-zarah udara dari batuk atau bersin orang yang dijangkiti, anda boleh terkena difteria. Kaedah ini sangat berkesan untuk menyebabkan wabak difteria, terutama di tempat yang sesak.

Baca juga: Adakah wabak, mengenali gejala difteria dan cara mencegahnya

Punca difteria lain ialah bersentuhan dengan objek peribadi dan peralatan rumah tangga yang tercemar. Seseorang juga boleh mendapat penyakit ini jika mereka menyentuh tisu terpakai orang yang dijangkiti atau minum dari gelas yang dijangkiti yang tidak dicuci. Penularan juga dapat dilakukan melalui perkongsian peralatan rumah tangga dengan orang yang dijangkiti, seperti tuala atau mainan.

Selain itu, difteria juga boleh menjadi wabak kerana kurangnya pelaksanaan imunisasi difteria di suatu kawasan. Itulah sebabnya difteria dapat merebak dengan mudah di kalangan orang dewasa dan juga kanak-kanak, yang tidak diimunisasi. Dengan kata lain, seseorang lebih cenderung dijangkiti jangkitan ini jika dia tidak mendapat atau tidak menyelesaikan imunisasi difteria semasa kecil.

Selain vaksinasi, terdapat beberapa faktor lain yang dapat meningkatkan risiko seseorang mendapat difteria, iaitu:

  • Mempunyai gangguan sistem imun, seperti HIV / AIDS, barah, atau penyakit lain.

  • Mempunyai sistem imun yang lemah, contohnya kanak-kanak dan orang tua.

  • Hidup di perkampungan yang padat dan kebersihannya tidak dijaga dengan baik.

  • Perjalanan ke kawasan yang terkena wabak difteria.

Itulah sedikit penjelasan mengenai penyebab wabak difteria di Indonesia. Sekiranya anda memerlukan lebih banyak maklumat mengenai ini atau masalah kesihatan lain, jangan ragu untuk membincangkannya dengan doktor anda di aplikasi , melalui ciri Hubungi Doktor , ya. Sangat mudah, perbincangan dengan pakar yang anda mahukan dapat dilakukan Berbual atau Panggilan Suara / Video . Dapatkan juga kemudahan membeli ubat menggunakan aplikasi , bila-bila masa dan di mana sahaja, ubat anda akan dihantar terus ke rumah anda dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun sekarang di App Store atau Google Play Store!