Kesihatan

Hati-hati, ini adalah komplikasi yang berlaku pada sciatica

Jakarta - Adakah anda sering merasakan sakit pelvis? Sekiranya demikian, anda mungkin mengalami sakit pelvis. Dalam istilah perubatan, sciatica didefinisikan sebagai sakit panggul yang berlaku kerana saraf yang rosak atau mencubit. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan, kerana berpotensi menyebabkan komplikasi yang lebih serius.

Baca juga: Saraf yang mencubit boleh menyebabkan Sciatica, Inilah Sebabnya

Berhati-hati, ini adalah komplikasi kerana sciatica

Walaupun ini adalah keluhan yang biasa, sakit pelvis akibat sciatica menyebabkan komplikasi yang lebih serius. Antaranya adalah kelemahan pada kaki, usus besar dan pundi kencing tidak berfungsi, dan kaki menjadi kebas.

Komplikasi ini tidak boleh dipandang ringan, kerana boleh mengganggu aktiviti. Oleh itu, disarankan agar anda berjumpa doktor jika anda mengalami sakit pelvis berulang. Sekiranya perlu, anda segera membuat temu janji dengan doktor secara langsung di talian di hospital pilihan di sini untuk diagnosis dan rawatan segera.

Baca juga: Inilah Perbezaan Antara Sakit Pelvis Akut dan Kronik

Mengenali Gejala dan Punca Sciatica

Gejala utama sciatica adalah kesakitan dan ketidakselesaan di sepanjang saluran saraf pelvis. Kesakitan yang muncul berbeza-beza, dapat terasa ringan, panas, atau seperti kejutan elektrik. Biasanya rasa sakit semakin teruk apabila penghidapnya duduk lama, bersin, atau batuk. Gejala lain yang perlu diperhatikan adalah otot kaki yang lemah, mati rasa atau mati rasa, dan kesemutan yang memancar dari belakang ke kaki.

Mengapa gejala ini muncul? Jawapannya adalah kerana tekanan pada saraf tunjang. Keadaan ini disebabkan oleh cakera sendi pinggul bergeser dari posisinya, saraf terjepit, dan pertumbuhan tulang punggung di tulang belakang.

Sebab-sebab lain termasuk pertumbuhan tumor di tulang belakang, penyempitan saraf tunjang, penonjolan tulang belakang dari semua kedudukan, kecederaan atau jangkitan saraf tunjang, dan gangguan pada saraf tunjang.

Jadi, adakah faktor yang meningkatkan risiko sciatica? Sudah tentu ada. Antara faktor tersebut ialah usia, kebiasaan duduk untuk jangka masa yang lama, menderita diabetes, bekerja terlalu keras, dan berlebihan berat badan. berat badan berlebihan atau kegemukan).

Baca juga: Ketahui Komplikasi Yang Berlaku Dari Sakit Pelvis Kronik

Diagnosis dan Rawatan Sakit Pelvis Sciatica

Sebelum rawatan ditentukan, sciatica didiagnosis melalui tinjauan gejala, sejarah perubatan, dan pemeriksaan fizikal. Penyelidikan diperlukan untuk menentukan diagnosis, termasuk elektromiografi (EMG), MRI, sinar-X, dan myelogram CT. Setelah diagnosis dibuat, berikut adalah pilihan rawatan untuk merawat sciatica:

  • penggunaan dadah, ini termasuk ubat-ubatan anti-radang, relaksan otot, antikonvulsan, atau antidepresan;

  • suntikan steroid, diberikan untuk melegakan kesakitan dan keradangan di sekitar saraf yang terjejas;

  • Operasi, dilakukan sekiranya sciatica bertambah teruk setelah diberi ubat atau suntikan steroid. Pembedahan dilakukan untuk menghilangkan pertumbuhan tulang, merawat saraf yang terjepit, atau merawat keadaan lain yang memberi tekanan pada saraf tunjang.

Pemulihan fizikal dilakukan selepas rawatan untuk mengelakkan kecederaan selanjutnya. Ini bertujuan untuk menguatkan otot yang menyokong tulang belakang, memperbaiki postur tubuh, dan meningkatkan kelenturan badan.

Agar hasil rawatan maksimum (termasuk pemulihan fizikal), penderita disarankan untuk bersenam secara teratur (sekurang-kurangnya 20-30 minit sehari), memperbaiki postur tubuh, dan menggunakan tempat tidur dengan permukaan yang cukup keras untuk dapat menanggung beban bahu, punggung, dan menjaga tulang belakang dengan stabil.