Kesihatan

Muncul di Tengah Wabah Corona, Apa itu Hantavirus?

Jakarta - Belum selesai dengan panik terhadap pandemi coronavirus (COVID-19), dunia kembali dikejutkan dengan munculnya virus yang disebut hantavirus atau virus hanta. Kekhawatiran mengenai virus ini bermula setelah seorang lelaki di China dilaporkan meninggal dunia setelah dijangkiti hantavirus. Lelaki itu, yang berasal dari Yunnan, China Barat Daya, meninggal ketika dalam perjalanan ke Provinsi Shandong di timur, pada hari Selasa (24/3/2020), lapor media pemerintah China.

Kemudian, semua penumpang di dalam bas yang ditunggang lelaki itu diperiksa, kerana bimbang penyebaran virus korona. Ternyata, berdasarkan laporan dari petugas medis, diketahui bahwa kematian lelaki itu tidak berkaitan dengan virus korona, tetapi virus yang disebut hantavirus. Diagnosis diperoleh dari ujian asid nukleus , yang mana pekerja lain juga diminta untuk mengikuti ujian.

Baca juga: Corona Virus: Masih Keliru Mengenai Virus dan Bakteria

Apa itu Hantavirus?

Melancarkan maklumat dari Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit , Amerika Syarikat, dan sebuah laporan penelitian berjudul Hantavirus Infection: A Zoonotic Disease Yang Perlu Diharapkan Kehadirannya di Indonesia, yang dimuat naik di laman web rasmi Kementerian Kesehatan Indonesia, diketahui bahawa jangkitan hantavirus adalah salah satu dari penyakit zoonosis yang disebarkan oleh tikus kepada manusia. Jangkitan virus ini benar-benar perlu diperhatikan penyebarannya, terutama di negara-negara membangun.

Penyakit ini pertama kali ditemui pada tahun 1951-1954, yang menjangkiti lebih dari 3.000 tentera Amerika di Korea, yang kemudian merebak ke Amerika dan menyebabkan banyak kematian akibat kegagalan jantung. Sejak itu, jangkitan hantavirus telah menarik perhatian seluruh dunia. Sebanyak 22 hantavirus bersifat patogen bagi manusia, dan terdiri daripada 2 jenis penyakit, iaitu jenis Demam hemoragik dengan Sindrom Renal (HFRS) dan taip Sindrom Pulmonari Hantavirus (HPS).

Gejala Klinikal yang Disebabkan oleh Jangkitan Hantavirus

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, jangkitan hantavirus boleh menyebabkan 2 jenis penyakit, iaitu HFRS dan HPS pada manusia. Tempoh inkubasi penyakit dari pendedahan awal kepada virus hingga muncul gejala adalah sekitar 2-8 minggu. Gejala awal dan biasa jangkitan hantavirus adalah:

  • Keletihan.
  • Demam.
  • Sakit otot (terutamanya pada otot paha, punggung, dan bahu yang besar).
  • Sakit kepala dan pening.
  • Pembekuan.
  • Gangguan pencernaan, seperti mual, muntah, cirit-birit dan sakit perut.

Gejala ini biasanya dialami oleh hampir semua orang dengan jangkitan HPS. Namun, ada juga gejala yang diklasifikasikan sebagai terlambat dan berbahaya, seperti batuk, sesak nafas, dan kesukaran bernafas seperti bantal yang menutupi wajah. Gejala biasanya berlaku 4 hingga 10 hari selepas jangkitan.

Baca juga: Jangkitan Virus vs Jangkitan Bakteria, Mana Yang Lebih Berbahaya?

Pada masa ini, gejala klinikal hantavirus pada manusia kebanyakannya terdapat di China dan Korea. Ini dapat dilihat dari laporan yang menyatakan bahawa 70-90 persen kes jangkitan hantavirus di dunia terjadi di China, dan di tempat kedua adalah Korea. Namun, tidak ada salahnya mengetahui jangkitan hantavirus ini, dengan mengenali simptom-simptomnya, dan memeriksa diri anda secepat mungkin jika anda mengalami masalah kesihatan.

Untuk membuatnya lebih mudah, anda tidak perlu segera panik dan bergegas ke hospital jika anda mengalami gejala tertentu. Terutama ketika pandemi korona, pemerintah meminta agar selalu menjaga jarak fisik antara manusia, untuk mencegah penularan penyakit. Jika anda mengalami aduan kesihatan ringan, cubalah muat turun permohonan dan menggunakannya untuk berbincang dengan doktor melalui berbual , bila-bila masa dan di mana sahaja.

Karakter Genetik dan Kaedah Penyebaran Hantavirus

Jangkitan Hantavirus disebabkan oleh virus yang disebut genus Hanta, dari keluarga Bunyaviridae. Virus ini mempunyai RNA untai tunggal, dengan 3 segmen sfera berdiameter 80-120 nm dan panjang 170 nm. Ciri hantavirus tidak tahan terhadap pelarut lemak, seperti detergen, pelarut organik, dan hipoklorit. Selain itu, virus ini juga dapat dinonaktifkan dengan pemanasan dan sinar ultraviolet.

Proses penularan hantavirus kepada manusia boleh berlaku dengan:

  • Sentuh dengan tikus yang dijangkiti (tikus, seperti tikus), termasuk melalui air liur, air kencing, atau najisnya.
  • Aerosol dari habuk atau benda yang telah tercemar oleh air kencing dan tinja haiwan yang dijangkiti hantavirus.

Baca juga: 4 Penyakit Kulit Ini Dipicu oleh Virus

Hingga kini, hanya penularan hantavirus yang diketahui dapat terjadi dari haiwan ke manusia, sementara penularan manusia ke manusia tidak pernah dilaporkan. Selain itu, tempoh viremia hantavirus pada manusia juga sangat singkat, sehingga agak sukar untuk mengesan kehadirannya dalam darah.

Adakah Terdapat Vaksin untuk Hantavirus?

Pengendalian penyakit hantavirus sebenarnya sudah lama dimulakan, di sebuah negara dengan jumlah kes yang tinggi. Sudah tentu dengan penggunaan vaksin. Vaksinasi untuk hantavirus dimulakan pada tahun 1991 di Korea, yang memberi kesan yang sangat signifikan dengan penurunan kes yang sangat drastik pada tahun 1998. Hingga kini, vaksinasi masih merupakan cara yang paling berkesan untuk mencegah jangkitan hantavirus.

Vaksin ini juga telah dikembangkan menjadi vaksin multivalen rekombinan, yang terdiri daripada beberapa jenis / serotipe hantavirus yang dapat mencegah jangkitan akibat virus ini. Di samping itu, vaksin hantavirus yang berasal dari tisu ginjal ginjal dan hamster juga telah dihasilkan. Di China dan Korea, pemberian vaksin hantavirus terbukti dapat mengurangkan kes jangkitan pada manusia secara drastik.

Rujukan:
Pusat Kawalan dan Pencegahan Penyakit. Diakses pada tahun 2020. Hantavirus.
Jurnal WARTAZOA Vol. 26 No. 1hb. 2016 - Kementerian Kesihatan RI. Diakses pada tahun 2020. Jangkitan Hantavirus: Penyakit Zoonosis yang Perlu Diantisipasi di Indonesia.