Kesihatan

Muncul pada 6 Bulan, Ini adalah Gejala Stenosis Pilorik pada Bayi

, Jakarta - Setiap bayi yang baru lahir pasti mengalami muntah atau bersendawa untuk mengeluarkan cairan. Tetapi anda perlu tahu, jika anda muntah kerana paksaan, ini adalah gejala Pyloric Stenosis.

Stenosis pilorik adalah penyempitan pilorus yang berlaku pada bayi. Pylorus adalah tiub yang membawa makanan dan minuman dari perut ke duodenum (usus 12 jari). Penyempitan yang berlaku dapat terus bertambah buruk, sehingga menghalang makanan dan minuman dari perut memasuki duodenum. Keadaan ini menyebabkan bayi mengalami muntah dan meludah, dehidrasi, penurunan berat badan, dan merasa lapar sepanjang masa.

Stenosis pilorik hanya berlaku pada 2 hingga 3 bayi daripada 1000 kelahiran. Keluhan biasanya muncul ketika bayi berusia 2 hingga 8 minggu, tetapi ia juga boleh menyebabkan aduan setelah bayi berusia 6 bulan.

Tanda dan Gejala Stenosis Pyloric

Stenosis pilorik membuat bayi muntah setelah menyusu, kerana susu tidak dapat mengalir dari perut ke usus kecil. Walau bagaimanapun, muntah ini lebih parah daripada meludah biasa dan boleh bertambah buruk dari masa ke masa. Dalam keadaan ini, bayi terdedah kepada dehidrasi kerana muntah yang mengakibatkan kekurangan cecair badan.

Selain itu, benjolan juga akan muncul di perut bayi. Benjolan ini adalah otot yang membesar. Berikut adalah gejala yang muncul ketika bayi mengalami stenosis pilorik:

1. Muntah selepas setiap makan

Pada mulanya, bayi kelihatan seperti muntah secara normal. Namun, dengan penyempitan pilorus, muntah akan digerakkan dengan kuat. Kadang-kadang muntah dicampur dengan darah.

2. Sentiasa Rasa Lapar

Setelah muntah, bayi akan merasa lapar lagi, dan menunjukkan tanda-tanda ingin menyusui.

3. Dehidrasi

Beberapa tanda dehidrasi yang berlaku pada bayi menangis tanpa jemu. Selain itu, kekerapan membuang air kecil juga dapat berkurang, seperti yang dapat dilihat dari ibu yang jarang menukar lampin.

4. Masalah Berat

Stenosis pilorik menyukarkan bayi untuk menambah berat badan, bahkan kadang-kadang menyebabkan penurunan berat badan.

5. Perubahan Pola Buang Air Besar

Menyekat makanan ke dalam usus boleh menyebabkan penurunan frekuensi buang air besar, perubahan bentuk najis, atau bahkan sembelit.

6. Pengecutan Perut

Dilihat sebagai pergerakan bergelombang (pergerakan peristaltik) di bahagian atas perut selepas bayi minum susu, tetapi sebelum bayi muntah. Pergerakan ini berlaku kerana otot perut cuba menolak makanan melalui pilorus yang menyempit.

Punca Stenosis pilorik

Penyakit ini boleh berlaku kerana penyempitan pilorus yang menyebabkan perut tidak dapat menghantar makanan ke usus. Walau bagaimanapun, tidak diketahui apa yang menyebabkan penyempitan. Pakar mengesyaki, keadaan ini dipengaruhi oleh faktor genetik dan persekitaran. Beberapa faktor boleh meningkatkan risiko bayi mengalami stenosis pilorik, termasuk:

  1. Jantina. Kanak-kanak lelaki, terutama pada kelahiran pertama mereka, lebih cenderung mengalami stenosis pilorik daripada kanak-kanak perempuan.

  2. Kelahiran pramatang. Stenosis pilorik lebih kerap berlaku pada bayi yang dilahirkan sebelum waktunya.

  3. Sejarah kesihatan keluarga. Ibu bapa yang mengalami stenosis pilorik semasa kanak-kanak boleh menyebarkan keadaan yang sama kepada bayi mereka.

  4. Penggunaan antibiotik. Memberi antibiotik kepada bayi pada usia dini, misalnya untuk mengobati batuk rejan atau ibu yang mengambil antibiotik pada akhir kehamilan mereka, dapat membahayakan bayi untuk mengalami stenosis pilorik.

  5. Tabiat merokok semasa mengandung. Ibu yang merokok semasa mengandung juga dapat meningkatkan risiko stenosis pilorik pada bayi baru lahir.

Stenosis pilorik tidak dapat dicegah. Walau bagaimanapun, faktor risiko persekitaran, seperti merokok semasa kehamilan, dapat dielakkan. Begitu juga, faktor risiko yang berkaitan dengan penggunaan antibiotik semasa kehamilan lewat dan kelahiran awal bayi, tentu saja, dapat dielakkan.

Sekiranya anak anda mengalami stenosis pilorik, anda harus segera membincangkannya dengan doktor anda . Perbincangan dengan doktor melalui aplikasi boleh dilakukan melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video bila-bila masa dan di mana sahaja. Anda boleh mendapatkan nasihat doktor dengan mudah muat turun permohonan di Google Play atau App Store sekarang.

Baca juga:

  • 5 Sebab Bayi dan Kanak-kanak Muntah Lebih Kerap
  • Kenali Perbezaan antara Meludah dan Muntah pada Bayi
  • Jangan panik, si kecil meludah, mengatasi dengan ini