Kesihatan

Ketahui perbezaan antara meludah & muntah pada bayi

, Jakarta - Tidak lama selepas menyusu, ada kalanya bayi akan mengeluarkan susu lagi dari mulutnya. Nah, untuk itu adalah penting bagi ibu untuk mengetahui perbezaan antara meludah atau muntah yang dialami oleh anak kecil anda sehingga mereka dapat memberikan rawatan yang tepat.

meludah keluar

Bayi yang baru berusia beberapa minggu hingga satu tahun, sering mengalami percikan, yang bermaksud mengeluarkan sedikit susu yang telah diminumnya dari mulutnya. Keadaan ini normal, kerana ukuran perut bayi yang baru lahir terlalu kecil untuk menampung jumlah susu yang terlalu banyak. Selain itu, injap gastrik masih tidak dapat ditutup rapat, sehingga kelebihan susu yang masuk ke dalam perut akan keluar lagi melalui mulut. Meludah juga boleh berlaku jika bayi menelan terlalu banyak udara semasa minum susu ibu, sehingga dia mengeluarkan susu ketika dia bersendawa. Bayi boleh menelan banyak udara jika menangis semasa minum susu atau minum terlalu cepat.

Menurut data di Indonesia, 25% bayi Indonesia meludah lebih dari 4 kali pada bulan pertama dan 50% bayi meludah 1-4 kali sehari hingga usia 3 bulan. Meludah normal biasanya berlaku selepas makan, berlangsung kurang dari 3 minit, dan tidak disertai dengan gejala lain. Isi padu susu yang dikeluarkan setiap bayi ketika meludah adalah berbeza, tetapi rata-rata kurang dari 10 ml atau kira-kira 1-2 sudu besar. Setelah meludah, bayi akan kelihatan lebih selesa. Bayi yang mengalami percikan juga kelihatan aktif, dapat menambah berat badan dan tidak mengalami masalah pernafasan.

Cara Mengatasi Ludah

Sehingga bayi dapat meludah, ibu dapat membantunya bersendawa setelah menyusui, dengan cara berikut:

  • Letakkan bayi di pangkuan dengan kedudukan rawan

Ibu boleh memusingkan bayi ke pangkuannya, dan menopang dadanya sehingga kepalanya lebih tinggi daripada badan. Belai punggung si kecil sehingga dia bersendawa.

  • Kedudukan Bayi Menghadap ke Belakang

Sorong tuala kecil di atas bahu anda sebagai alas untuk menahan muntah bayi, kemudian bawa bayi menghadap ke belakang dengan bersandar di bahu ibu. Posisikan badan bayi dalam kedudukan tegak, kemudian perlahan-lahan pusingkan punggungnya sehingga dia bersendawa.

  • Membawa Bayi Menghadap Ke Depan

Ibu juga dapat menggendong bayi menghadap ke depan dengan menyokong tengkuk dan punggung di hadapan badan ibu. Letakkan tuala kecil di dada si kecil untuk menahan muntah. Kemudian cubalah menjaga kepala bayi sedikit lebih tinggi daripada dadanya.

Gag

Ibu dapat mengetahui perbezaan antara muntah dan meludah dengan melihat ciri-ciri mereka. Sekiranya bayi mengeluarkan lebih daripada 10 ml cecair dengan menyemburkan dari perut yang juga membuat otot dinding perut menguncup, ini bermakna bayi itu muntah. Kadang kala bayi juga boleh mengeluarkan cairan muntah dari hidung. Namun, bayi baru itu mengalami muntah ketika berusia dua bulan. Muntah boleh menjadi tanda masalah kesihatan atau gangguan pencernaan pada bayi. Cara mengatasi muntah berbeza-beza bergantung pada penyebabnya, tetapi ibu harus membawa bayi muntah untuk diperiksa oleh doktor.

Tanda-tanda bayi mengalami muntah yang tidak normal dan perlu segera dirawat oleh doktor:

  • Cairan yang dicairkan berwarna kehijauan, kerana bayi mungkin mengalami masalah dengan usus.
  • Bayi kelihatan sangat sakit dan cerewet.
  • Selain muntah, bayi juga demam hingga 39 darjah celcius.
  • Perut bayi membengkak.
  • Bayi itu muntah berterusan secara berterusan untuk waktu yang lama, tanpa ada tanda-tanda peningkatan.
  • Terdapat banyak darah pada muntah.

Ibu boleh menghubungi doktor untuk membincangkan kesihatan bayi melalui aplikasi . Doktor pakar dan profesional bersedia membantu ibu pada bila-bila masa Panggilan Video / Suara dan Berbual. Ini juga memudahkan ibu untuk membeli produk kesihatan dan vitamin yang mereka perlukan, tanpa harus keluar dari rumah. Kekal pesanan, pesanan ibu akan dihantar terus dalam masa satu jam. Ayuh, muat turun sekarang juga di App Store dan Google Play.