Kesihatan

Penyakit Bayi Boleh Diketahui dari Pemeriksaan Najis

, Jakarta - Bayi yang baru lahir atau sangat muda biasanya masih mempunyai sistem imun yang lemah sehingga mereka akan mudah sakit. Sebagai ibu bapa, penting untuk menjaga kesihatan bayi anda. Bayi yang sering diserang penyakit biasanya mengalami gangguan pertumbuhan atau perkembangan sehingga ini akan menjadi halangan baginya untuk tumbuh menjadi anak yang cerdas. Bukan hanya memeriksa suhu badan, kulit dan beberapa faktor lain, pemeriksaan najis pada bayi dapat menjadi penanda aras sama ada bayi itu mempunyai penyakit atau tidak.

Pemeriksaan tinja pada bayi bertujuan untuk melihat baki cairan tubuh yang digunakan untuk pencernaan makanan dan pembebasan komponen saluran tubuh yang lama. Najis biasanya mengandungi serta komponen badan yang dilepaskan kerana penyakit tertentu. Oleh itu, pemeriksaan najis pada bayi dapat digunakan untuk mengesan pelbagai penyakit yang berkaitan dengan saluran gastrousus. Berikut adalah beberapa jenis penyakit yang berlaku pada bayi berdasarkan najis yang mereka lalui:

Baca juga: Ciri-ciri BAB Normal pada Kanak-kanak untuk Mengetahui Keadaan Kesihatannya

  • Cirit-birit . Penyakit pertama yang dapat dikenali dari pemeriksaan najis pada bayi adalah cirit-birit. Tanda cirit-birit bayi adalah bahawa najis kelihatan lebih cair, kekerapannya lebih kerap dan bahkan lebih daripada biasa. Selain itu, kehadiran darah pada bayi menunjukkan dia mengalami cirit-birit yang teruk. Secara umum, cirit-birit jarang berlaku pada bayi yang mengambil susu ibu, kerana dalam susu ibu ada zat yang mencegah perkembangan bakteria.

  • Sembelit . Sekiranya ibu menyedari bahawa bayi mempunyai ekspresi yang jarang dan wajah yang memerah, ini adalah tanda bahawa bayi itu mengalami sembelit. Sementara itu, jika dilihat dari najis, bayi yang mengalami sembelit akan mempunyai najis yang kecil dan kering. Bayi juga menunjukkan simptom seperti sakit perut ketika disentuh malah membuang air besar disertai dengan darah. Ibu tidak perlu terlalu risau kerana sembelit perlahan-lahan akan sembuh sekiranya bayi diberi banyak cecair dan sayur-sayuran atau buah.

Baca juga: 10 Punca Sembelit Bayi

  • Peka terhadap Makanan Tertentu . Pada beberapa bayi, sistem pencernaan yang dimilikinya mungkin lambat berkembang walaupun pada usia yang sesuai untuk memberi makan pelengkap. Bayi yang mempunyai sensitiviti makanan pada umumnya akan mempunyai warna najis yang berbeza, seperti kehijauan. Bukan hanya itu, pemberian ubat tertentu kepada bayi juga dapat menjadikan warna najis mereka menjadi hitam.

  • Gangguan Hati atau Penyumbatan Saluran empedu . Sekiranya semasa memeriksa najis bayi, ibu mendapati warna najis berwarna kuning pucat atau putih keabu-abuan, maka bayi itu mungkin mempunyai gangguan hati atau penyumbatan pada saluran empedu. Keadaan ini berlaku kerana hempedu yang bayi tidak dapat mewarnai najis. Sekiranya bayi mempunyai najis putih, maka dia harus segera dibawa ke doktor. Jangan menangguhkannya selama berminggu-minggu kerana pasti ada masalah serius yang perlu diselesaikan sebelum bayi berusia tiga bulan. Sebagai langkah pertama, doktor secara amnya segera melakukan ultrasound hati dan saluran empedu.

Baca juga: 5 Gangguan Kongenital pada Bayi

Sekiranya anda memeriksa najis bayi anda dan bimbang tentang keadaannya, atau memerlukan penjelasan yang lebih terperinci mengenai keadaannya, lebih baik bertanya kepada pakar pediatrik anda mengenai perkara ini. Anda boleh memberi kepercayaan kepada pakar pediatrik di . Dalam Anda boleh mengemukakan soalan berkaitan kesihatan kanak-kanak melalui sembang, suara, dan panggilan video pada menu Hubungi Doktor. ayuh muat turun permohonan di App Store dan Google Play sekarang.