Kesihatan

Kenali Gejala yang Disebabkan oleh Distrofi Otot

“Distrofi otot disebabkan oleh gangguan genetik sehingga tubuh tidak menghasilkan protein untuk membina dan mengekalkan otot yang sihat. Gejala itu sendiri berbeza. Secara amnya akan mencetuskan kelemahan pada otot yang progresif. "

Jakarta - Distrofi otot adalah gangguan genetik pada otot yang diwarisi dari kedua ibu bapa. Selain itu, penyakit ini juga boleh berlaku kerana mutasi genetik yang tidak diwarisi. Sehingga kini, distrofi otot adalah penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Langkah-langkah rawatan juga diambil untuk meredakan gejala yang muncul, sehingga tidak beransur-ansur memburuk. Oleh itu, apakah gejala distrofi otot yang perlu diperhatikan?

Baca juga: Ketahui Fungsi Otot Lancar untuk Tubuh Manusia

Gejala Distrofi Otot Bergantung pada Jenisnya

Setiap orang yang mengalami distrofi otot akan mengalami gejala yang berbeza. Gejala yang muncul bergantung pada jenisnya. Secara amnya, penyakit ini akan mencetuskan kelemahan otot yang progresif. Inilah gejala yang perlu diperhatikan:

1. Distrofi Otot kongenital

Jenis ini dicirikan oleh fungsi motor kanak-kanak yang tidak berkembang, dan dapat dialami sejak lahir hingga usia dua tahun. Gejala termasuk tidak dapat duduk atau berdiri tanpa bantuan, scoliosis, kecacatan kaki, kesukaran menelan, dan penglihatan, pertuturan, pernafasan, dan gangguan intelektual.

2. Distrofi Otot Duchenne

Jenis ini dicirikan oleh kelemahan otot kaki dan lengan atas, dan dapat dialami sejak anak berusia lima tahun. Gejala termasuk kesukaran bangun dari duduk atau tidur, penipisan tulang, scoliosis, kerap jatuh, postur yang lemah, gangguan pembelajaran, lemah jantung dan paru-paru, dan kesukaran bernafas dan menelan.

3. Distrofi otot Emery-Dreifuss

Jenis ini dicirikan oleh kelemahan otot di lengan atas dan kaki bawah. Distrofi otot Emery-dreifuss lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki berbanding kanak-kanak perempuan. Gejala termasuk kelemahan otot di lengan atas dan kaki bawah, masalah pernafasan dan jantung, pemendekan otot di leher, pergelangan kaki, siku, lutut dan tulang belakang.

Baca juga: Ketahui Fungsi Penting Otot Jantung pada Manusia

4. Distrofi Otot Limb-Girdle

Jenis ini dicirikan oleh kelemahan otot bahu, pinggul, kaki dan leher. Distrofi otot lengan-girdle adalah perkara biasa pada kanak-kanak dan remaja. Gejala termasuk mudah jatuh dan tersandung, sukar berdiri, berjalan, dan membawa benda berat.

5. Distrofi Otot Facioscapulohumeral

Jenis ini biasanya mempengaruhi seseorang pada usia remaja mereka, mempengaruhi otot muka, bahu, dan lengan atas. Gejala termasuk bahu miring, bentuk mulut yang tidak normal, dan kesukaran menelan.

6. Distrofi Otot Becker

Jenis ini biasa berlaku pada orang berusia 11-25 tahun, yang dicirikan oleh kelemahan otot di sekitar kaki dan lengan. Gejala termasuk kerap jatuh, berjalan berjinjit, kekejangan otot, dan kesukaran berdiri.

7. Distrofi Otot Myotonik

Jenis ini biasanya dialami oleh seseorang yang berumur 20-30 tahun, yang dicirikan oleh otot yang tidak dapat berehat selepas kontraksi. Gejala termasuk penurunan otot muka, kebotakan pramatang, penurunan berat badan, gangguan penglihatan, dan kesukaran menelan dan mengangkat leher.

Baca juga: Ini adalah bagaimana otot berfungsi di dalam tubuh manusia yang perlu anda ketahui

Seperti penjelasan sebelumnya, tidak ada langkah rawatan yang dapat diambil untuk merawat distrofi otot. Langkah-langkah rawatan yang diambil hanya bertujuan untuk melegakan gejala distrofi otot, dan mencegahnya menjadi lebih teruk. Semasa melakukan rawatan, penderita disarankan untuk menerapkan gaya hidup yang sihat. Anda juga boleh membeli makanan tambahan atau multivitamin yang diperlukan oleh badan anda menggunakan ciri "kedai kesihatan" dalam aplikasi .

Rujukan:

Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2021. Distrofi Otot.

Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2021. Distrofi Otot.

Berita Perubatan Hari Ini. Diakses pada tahun 2021. Semua mengenai distrofi otot.