Kesihatan

Jangkitan Pinworm pada Kanak-kanak, Inilah 7 Tanda

Jakarta - Jangkitan pinworm disebabkan oleh Enterobius vermicularis , yang tipis, berwarna putih, dan berukuran diameter 6–13 milimeter. Proses penyebarannya sendiri boleh berlaku dari makanan atau minuman yang telah tercemar. Apabila penghidapnya dijangkiti, cacing betina akan bertelur dan bertelur di lipatan kulit di sekitar dubur.

Jangkitan cacing kremi pada kanak-kanak adalah keadaan biasa. Pada sesetengah kanak-kanak, mereka mungkin tidak mempunyai gejala. Berikut adalah beberapa tanda jangkitan cacing kremi pada anak-anak yang perlu disedari oleh ibu.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Penggunaan Kelapa Mencetuskan Jangkitan Pinworm

Ini adalah Tanda-tanda Jangkitan Pinworm pada Kanak-kanak

Jangkitan pinworm pada kanak-kanak adalah jangkitan usus yang disebabkan oleh cacing parasit kecil, sehingga tidak mudah dilihat oleh mata kasar. Seperti penjelasan sebelumnya, proses penularan parasit ini terjadi ketika anak menelan atau menyedut cacing. Bukan hanya itu, penyebaran boleh berlaku ketika anak-anak tidak mencuci tangan setelah bermain atau dari tandas. Apabila telur memasuki badan, telur akan menetas di usus kecil, dan menyebar ke usus besar. Nah, di usus besar cacing melekat dan mengambil makanan.

Gejala utama jangkitan cacing kremi pada kanak-kanak dicirikan oleh gatal-gatal di dubur dan kawasan di sekitar faraj. Tetapi bukan hanya itu, ibu juga perlu memperhatikan tanda-tanda berikut:

  1. Anak tidak dapat tidur kerana gatal.
  2. Kehadiran cacing kremi di dalam najis.
  3. Di sekitar dubur terasa sakit atau jengkel akibat calar.
  4. Ketidakselesaan di kawasan sekitar dubur atau vagina.
  5. Mengalami sakit perut dan loya.
  6. Mengalami sakit perut.
  7. Jangkitan pundi kencing yang menyebabkan ketidakselesaan ketika membuang air kecil.

Ibu dapat melihat sama ada anak itu dijangkiti cacing kremi atau tidak semasa dia sedang tidur. Kemungkinan besar ibu akan melihatnya dubur setelah anak membuang air besar. Ciri-ciri pinworms yang kelihatan seperti potongan benang putih. Anda perlu tahu bahawa telur cacing dapat bertahan selama 2-3 minggu dengan tuala atau pakaian. Oleh itu, pastikan anda mencuci pakaian dan barang-barang yang dipakai anak anda dengan betul, ibu.

Baca juga: 4 Mitos dan Fakta Berkaitan Penyakit Cacing

Sebagai langkah untuk mencegah penyebaran telur cacing, ada beberapa usaha yang dapat dilakukan oleh ibu, seperti:

  • Tukar seluar dalam setiap hari.
  • Tukar tuala dan cadar setiap hari.
  • Jangan biarkan si kecil mempunyai tabiat menghisap jari.
  • Basuh objek yang disyaki tercemar dengan air panas. Kemudian, keringkan di bawah cahaya matahari langsung.
  • Bersihkan dubur dan keringkan setelah menggunakan bilik mandi.
  • Jangan gunakan barang peribadi secara bergantian.
  • Biasakan mencuci tangan setelah menggunakan bilik mandi.
  • Jangan menggaru dubur ketika gatal.

Baca juga: Adakah Jangkitan Pinworm Berbahaya?

Itu adalah beberapa penjelasan untuk jangkitan cacing kremi yang biasanya menyerang anak-anak. Sekiranya sejumlah langkah pencegahan seperti yang disebutkan di atas tidak dapat menghindari jangkitan pada anak-anak, temui dokter di rumah sakit terdekat untuk mengambil langkah-langkah untuk mengobatinya. Ingat, gatal akibat jangkitan boleh menjadi sangat tidak selesa. Oleh itu, atasi segera, puan.

Rujukan:
WebMD. Diakses pada tahun 2020. Jangkitan Pinworm.
Kesihatan Kanak-kanak. Diakses pada tahun 2020. Jangkitan Pinworm.
Raisingchildren.net. Diakses pada tahun 2020. Worms.