Kesihatan

Jangan terlalu kerap, ini adalah bahaya memetik telinga anda

Jakarta - Memetik telinga adalah salah satu cara yang paling popular untuk membersihkan deria pendengaran. Tetapi adakah telinga perlu kerap dibersihkan? Berapa kali anda harus memilih telinga dengan ideal?

Sebenarnya, telinga adalah salah satu organ yang mempunyai keupayaan untuk membersihkan diri. Bentuk telinga juga dirancang sedemikian rupa untuk mengantisipasi masuknya kotoran. Ini dibuktikan dengan bentuk sudut saluran telinga yang menyukarkan kotoran masuk ke dalam. Lalu apa kotoran di telinga?

Telinga manusia menghasilkan tekstur melekit yang disebut cerumen. Getah ini biasanya berwarna coklat dan sedikit kuning. Cecair ini sering melekat pada kapas semasa anda memilih di telinga anda. Tetapi nampaknya, getah, yang sering disebut sebagai lilin telinga, sebenarnya berfungsi untuk menangkap kotoran yang akan masuk. Selepas itu, cerumen akan secara automatik membuang kotoran kering.

Kadang kala cerumen akan menggumpal dan menyumbat telinga. Sebilangan besar orang memilih untuk membersihkannya dengan mengikis telinga dengan kapas. Walaupun ini sama sekali tidak menyelesaikan masalah, kebiasaan ini sebenarnya boleh menyebabkan sakit telinga.

Mengikis telinga dengan benda asing sebenarnya akan mendorong getah lebih dalam ke telinga. Dan itu bukan tempat cerumen boleh. Kebiasaan memilih telinga yang dilakukan secara berterusan dapat membuat getah didorong sehingga terkumpul dan tersumbat. Akibatnya, pendengaran mungkin terganggu.

Selain itu, memetik telinga juga boleh mengakibatkan 5 perkara berbahaya berikut:

1. Pendarahan

Memetik telinga terlalu keras dan terlalu dalam menyebabkan dinding telinga sakit dan berdarah. Selain itu, menggali terlalu dalam ke telinga dapat menimbulkan trauma.

2. Runtuh

Adakah anda pernah merasa gatal di tekak anda semasa memetik telinga? Atau mengalami batuk ketika memilih telinga? Ini adalah refleks dari saraf pagus di dinding telinga. Saraf pagus meluas ke tekak, dada dan perut. Sekiranya anda sering mengalami ini, suatu hari ia boleh menyebabkan keruntuhan.

3. Jangkitan

Salah satu perkara yang boleh berlaku dari terlalu kerap memilih telinga adalah jangkitan. Biasanya jangkitan yang berlaku terasa seperti bisul yang penuh nanah dan berada di saluran telinga, kelenjar rambut, bahkan ke telinga tengah di belakang gendang.

Apabila terdapat lebih banyak nanah, risiko gegendang telinga pecah atau bocor meningkat. Ia juga boleh menyebabkan penurunan kualiti pendengaran.

4. Gangguan Saraf

Salah satu gangguan yang boleh berlaku ketika memilih telinga terlalu kerap boleh mempengaruhi saraf wajah. Saraf muka di belakang saluran telinga terganggu. Saraf ini berfungsi menggerakkan otot muka.

Pada dasarnya lokasi saraf ini dilindungi oleh tulang. Namun, jika ada jangkitan atau gangguan lain, saraf ini juga dapat dirangsang. Akibatnya, wajah mungkin terasa kaku, sukar bergerak, keruh dan mata tidak dapat ditutup. Gangguan ini biasanya disebut sebagai palsi saraf muka.

Jadi apa yang perlu dilakukan jika telinga terasa sangat kotor dan sangat menjengkelkan?

Menurut pakar dari Universiti Oxford University, manusia sebenarnya tidak perlu membersihkan telinga dengan alat atau benda asing. Kerana sebenarnya telinga dapat membersihkan diri secara semula jadi. Menggunakan tunas kapas berpotensi mengganggu mekanisme pembersihan semula jadi telinga.

Sekiranya terdapat lilin yang berlebihan di telinga, anda harus meminta pakar telinga, hidung dan tekak (ENT) untuk membersihkannya. Atau jika ragu-ragu, anda boleh membincangkan masalah telinga dengan doktor melalui aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video / Suara dan Berbual. Membeli produk kesihatan lebih mudah dengan . Ayuh, muat turun sekarang di App Store dan Google Play.