Kesihatan

Mengandung Selepas Preeklamsia, Inilah 6 Perkara Yang Perlu Diperhatikan

Jakarta - Berita gembira datang dari pasangan selebriti Indonesia, Irish Bella dan Ammar Zoni. Irish Bella dilaporkan hamil lagi, setelah Oktober 2019 lalu dia mengalami keguguran. Sebelum ini, anak kembar yang dikandung oleh Irish Bella disyaki mengandung sindrom cermin yang akhirnya mencetuskan preeklamsia, sehingga menyebabkan keguguran.

Baca juga: Berikut adalah 5 Cara Mengatasi Preeklampsia pada Wanita Hamil

Dilaporkan dari Yayasan Preeklamsia , kematian bayi dan kematian ibu akibat sawan adalah kesan paling teruk dari preeklamsia. Dianggarkan bahawa setengah juta bayi mati akibat preeklampsia setiap tahun. Keadaan ini menyebabkan kadar kematian neonatal cukup tinggi di beberapa negara, terutamanya di negara-negara yang tidak mempunyai kesediaan peralatan yang mencukupi. Jadi, apa yang harus dipertimbangkan ketika menjalani kehamilan selepas preeklamsia?

Kenali Gejala Preeklampsia

Preeklampsia adalah gangguan yang dialami oleh wanita hamil kerana tekanan darah tinggi dan gangguan fungsi organ tubuh. Keadaan ini boleh membahayakan wanita hamil dan janin di dalam kandungan. Secara amnya, gejala preeklamsia tidak dialami secara langsung oleh wanita hamil. Gejala biasanya muncul ketika usia kehamilan yang dijalani sudah memasuki usia 20 minggu ke atas.

Gejala yang paling khas dari keadaan ini adalah lonjakan tekanan darah wanita hamil. Oleh itu, disarankan agar wanita hamil melakukan tekanan darah secara rutin semasa hamil. Selain tekanan darah yang cukup tinggi, ada gejala lain yang dialami oleh wanita hamil dengan preeklamsia, seperti kandungan protein dalam air kencing dan tekanan darah tinggi.

Kami mengesyorkan agar anda segera berjumpa pakar obstetrik hospital terdekat ketika wanita hamil mengalami gejala preeklamsia yang sudah cukup parah. Dilaporkan dari Persatuan Kehamilan Amerika , gejala preeklamsia yang mesti diatasi dengan segera, seperti sakit kepala, gangguan visual, kepekaan terhadap cahaya, keletihan, mual, muntah, sesak nafas, dan sakit perut.

Baca juga: Pemeriksaan untuk Pengesanan Preeklampsia ini

Hamil Selepas Preeklamsia, Perhatikan Perkara Ini

Walaupun dia telah mengalami preeklampsia, ibu masih dapat menjalani program kehamilan, seperti yang dialami oleh Irish Bella. Sebelum menjalani tempoh kehamilan, tidak ada salahnya meminta doktor kandungan melalui permohonan tersebut mengenai kesihatan ibu selepas preeklamsia. Tanya pakar obstetrik secara langsung mengenai faktor-faktor yang meningkatkan ibu mengalami keadaan yang serupa. Lebih baik menjalani tabiat gaya hidup yang lebih sihat sehingga ibu menjalani kehamilan berikutnya.

Beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan ketika ibu menjalani kehamilan selepas preeklamsia, iaitu:

  1. Lakukan pemeriksaan lebih kerap dengan pakar obstetrik anda untuk memastikan keadaan kesihatan ibu dan janin sentiasa dalam keadaan optimum;

  2. Jangan lupa melakukan pemeriksaan darah dan air kencing secara rutin pada masa pemeriksaan obstetrik kepada doktor untuk memastikan tekanan darah stabil dan semua organ dalam badan berfungsi dengan optimum;

  3. Perhatikan diet yang ditanggung oleh ibu. Tidak ada yang salah dengan mengurangkan pengambilan garam setiap hari untuk memastikan tekanan darah stabil;

  4. Dilaporkan dari Pusat Bayi Ultrasound berkala, terutama pada trimester pertama, perlu dilakukan untuk mencegah preeklampsia pada kehamilan berikutnya. Melalui pemeriksaan ultrasound, doktor dapat menentukan keadaan berat badan bayi dan jumlah cecair amniotik di dalam rahim. Kekurangan cecair amniotik dapat menyekat bekalan darah ke bayi dalam kandungan.

  5. Penuhi keperluan untuk berehat dengan mewujudkan bilik yang selesa. Bilik yang selesa boleh membuat wanita hamil berasa lebih santai ketika berehat. Tidak ada salahnya menyediakan buku bacaan yang menarik, aromaterapi, atau muzik yang menenangkan untuk menemani anda.

  6. Jangan lupa untuk selalu berfikir positif tentang kehamilan yang anda jalani. Elakkan keadaan tertekan atau terlalu memikirkan perkara yang tidak baik untuk kehamilan. Perasaan gembira dapat membantu ibu mengandung dengan sihat.

Baca juga: Mitos atau Fakta Ujian Darah pada Wanita Hamil Dapat Mengenal Preeklamsia

Itulah perkara yang perlu diberi perhatian oleh ibu semasa mengandung selepas preeklamsia. Untuk menyokong kesihatan ibu dan bayi di dalam kandungan, jangan lupa memenuhi pengambilan nutrien dan pemakanan yang diperlukan oleh ibu dan bayi. Jangan lupa, memenuhi keperluan air supaya ibu mengelakkan dehidrasi dan dapat memenuhi keperluan cairan ketuban untuk bayi.

Rujukan:
Yayasan Preeklamsia. Diakses pada tahun 2020. Mengandung Lagi Selepas Preeklamsia?
Yayasan Preeklamsia. Diakses pada tahun 2020. Bagaimana Preeklampsia Mempengaruhi Bayi?
Pusat Bayi. Diakses pada tahun 2020. Kehamilan Selepas Preeklamsia
Kesihatan Ibu Bapa. Diakses pada tahun 2020. Preeklampsia: Risiko Kehamilan Kedua
Persatuan Kehamilan Amerika. Diakses pada tahun 2020. Preeklampsia