Kesihatan

Memahami Pemeriksaan Spesimen COVID-19, Inilah Penjelasannya

, Jakarta - Untuk menangani pandemi COVID-19 di Indonesia, ada beberapa langkah strategis yang diambil oleh pemerintah. Salah satunya adalah dengan meningkatkan kemampuan memeriksa spesimen.

Dengan melakukan usaha ini, pemerintah berharap dapat membuat mengesan lebih agresif untuk mencari pesakit positif COVID-19, sehingga dapat ditindaklanjuti dengan mendorong pesakit untuk dimasukkan ke hospital atau mengasingkan diri.

Dilaporkan dari halaman Kompas, pada 27 September 2020 semalam, 37,272 pemeriksaan spesimen COVID-19 setiap hari berjaya dilaksanakan. Jumlah ini diperoleh daripada 20,800 orang, dengan itu mencatatkan sejumlah 3,207,055 ujian spesimen COVID-19. Jumlah spesimen yang telah diperiksa adalah 1,907,226 orang.

Jadi, bagaimana prosedur untuk memeriksa spesimen COVID-19? Lihat ulasan berikut.

Baca juga: SIAPA Menetapkan 6 Syarat untuk Negara-negara yang Ingin Menamatkan Penguncian

Piawaian Peperiksaan Spesimen WHO

Merujuk kepada standard yang dikenakan oleh WHO, kadar pemeriksaan spesimen yang ideal adalah 1 per 1000 penduduk setiap minggu. Dengan jumlah penduduk lebih dari 260 juta orang, Indonesia seharusnya memeriksa 267,700 orang setiap minggu.

Namun, seperti yang dilaporkan oleh halaman Media Indonesia, Agustus lalu, Indonesia secara keseluruhan hanya mencapai 35,6 persen dari standard WHO. Oleh itu, pemerintah berkomitmen untuk meningkatkan jumlah pemeriksaan dengan meningkatkan jumlah makmal, sehingga piawaian ini dapat dipenuhi.

Pemeriksaan spesimen adalah pemeriksaan yang dilakukan terhadap sampel yang diambil dengan kaedah tertentu untuk penyelidikan lebih lanjut. Menurut WHO, keputusan untuk melakukan ujian harus berdasarkan faktor klinikal dan epidemiologi, serta penilaian kemungkinan terjadinya jangkitan.

Sementara itu, ujian menggunakan PCR ( tindak balas rantai polimerase ) boleh dilakukan pada orang yang tidak mengalami gejala atau hanya mengalami gejala ringan setelah bersentuhan dengan pesakit COVID-19. Protokol saringan juga harus disesuaikan dengan keadaan setempat.

Pengumpulan dan pengujian spesimen yang cepat dari pesakit dengan gejala COVID-19 penting untuk mengurus dan mengawal wabak, dan harus diawasi oleh pakar makmal.

Berdasarkan garis panduan WHO, sampel pernafasan yang harus dikumpulkan termasuk:

  • Spesimen pernafasan atas, dengan menggunakan sapuan nasofaring dan orofaring atau basuh pada pesakit luar.
  • Spesimen pernafasan bawah, sputum (jika ada) dan / atau aspirasi endotrakeal atau lavage bronchoalveolar pada pesakit dengan penyakit pernafasan yang lebih teruk.

Spesimen klinikal tambahan juga dapat dikumpulkan, kerana virus COVID-19 juga dapat dikesan dalam darah dan tinja, seperti jenis coronavirus lain yang bertanggungjawab menyebabkan SARS dan MERS.

Baca juga: Mengenal 3 Jenis Ujian Corona yang Digunakan di Indonesia

Pemahaman mengenai Spesimen COVID-19 di Indonesia

Di Indonesia, spesimen diambil dari pesakit di berbagai rumah sakit rujukan dan kemudian dikirim ke makmal rujukan Kementerian Kesihatan atau makmal swasta yang menerima spesimen ujian COVID-19. Kemudian, semua spesimen yang diterima oleh Makmal Penyelidikan dan Pembangunan akan diuji dengan menggunakan kaedah Reverse Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR).

Sekiranya kawalan positif diperoleh, lengkung sigmoid akan muncul, sementara kawalan negatif tidak akan membentuk lengkung mendatar. Walaupun begitu, untuk mengesahkan diagnosis, ada banyak perkara yang harus dipenuhi sebelum menyatakan bahawa spesimen yang diuji adalah positif atau negatif.

Peringkat seterusnya adalah pelaporan. Menurut Surat Pekeliling Menteri Kesihatan Nomor 234/2020 bertarikh 7 April 2020, semua makmal yang menjalankan pemeriksaan spesimen COVID-19 harus menyerahkan hasil pemeriksaan secara langsung ke hospital yang mengirim sampel dan ke daerah Pejabat Kesihatan.

Sementara itu, untuk melaporkan, setiap makmal ujian COVID-19 harus mengisi borang melalui aplikasi Semua Rekod, yang kemudian akan dibaca atau diakses oleh PHEOC (Direktorat Jenderal P2P) dan Pusat Data dan Maklumat (Pusdatin), yang kemudian akan dilaporkan kepada Pasukan Petugas.

Kemudian, hasil rekapitulasi yang dikumpulkan di Pasukan Petugas COVID-19 akan diumumkan setiap hari melalui laman web Kementerian Kesihatan. Dengan cara itu, penyampaian perkembangan COVID-19 kepada umum hanya dilakukan melalui satu pintu, iaitu melalui jurucakap, dan dilakukan secara telus.

Baca juga: Corona Virus Mass Rapid Test, Ini adalah Kriteria dan Prosedur

Itu adalah penjelasan dari pemeriksaan spesimen COVID-19 di Indonesia, yang telah melebihi standard WHO. Sekiranya anda ingin melakukan pemeriksaan untuk mengesan COVID-19, anda boleh membuat janji untuk melakukan ujian PCR melalui aplikasi , kamu tahu. Ayuh, muat turun permohonan sekarang.

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2020. Ujian makmal untuk penyakit koronavirus (COVID-19) dalam kes manusia yang disyaki.
Kementerian Kesihatan Indonesia. Diakses pada tahun 2020. Garis Panduan Pengumpulan Spesimen dan Pemeriksaan Makmal.
Badan Penyelidikan dan Pengembangan Kementerian Kesehatan Indonesia. Diakses pada tahun 2020. Kementerian Penyelidikan dan Pembangunan Kementerian Kesihatan sebagai Makmal Rujukan Covid 19 dalam Menyokong Pengawasan.
Kompas.com. Diakses pada tahun 2020. KEMASKINI 27 September: Jumlah Ujian Spesimen Covid-19 Mencapai 3,207,055