Kesihatan

Inilah sebab mengapa ujian antigen cepat lebih tepat daripada antibodi

Jakarta - Untuk mengesahkan diagnosis COVID-19, terdapat beberapa jenis ujian yang boleh dilakukan. Satu yang baru saja diumumkan secara rasmi oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) pada 28 September 2020, sebagai alat ujian COVID-19 alternatif adalah ujian antigen cepat. Berbanding dengan ujian antibodi pesat yang telah dilakukan sejauh ini, ujian antigen cepat dikatakan lebih murah, tetapi hasilnya lebih tepat.

Rencananya ialah 120 juta kit ujian antigen akan dihasilkan, dengan harga seunit hanya sekitar 5 dolar atau Rp. 75,000 sahaja. Walaupun kaedah persampelan serupa dengan swab atau PCR, ujian antigen cepat hanya memerlukan 30 minit untuk dijalankan. Walau bagaimanapun, hasilnya dianggap lebih tepat daripada ujian antibodi cepat menggunakan sampel darah. Kenapa begitu, ya?

Baca juga: Sebab wabak itu belum tentu berakhir, walaupun vaksin Corona dijumpai

Ujian Antigen Pantas Lebih Tepat Daripada Antibodi

Berbanding dengan ujian antibodi cepat dan PCR, ujian antigen cepat dapat dijalankan dengan lebih cepat, iaitu hanya 15-30 minit. Walaupun tingkat ketepatannya tidak setepat PCR, jika dibandingkan dengan ujian antibodi cepat, ujian antigen cepat dianggap lebih tepat, yaitu hingga 97 persen.

Sebab mengapa ujian antigen cepat lebih tepat daripada ujian antibodi cepat adalah kerana ujian ini dapat secara langsung mengesan kehadiran antigen virus korona dalam sampel, yang berasal dari saluran pernafasan. Harus diingat bahawa antigen biasanya dapat dikesan ketika virus yang masuk ke dalam tubuh aktif mereplikasi.

Sementara itu, dalam ujian antibodi cepat, yang dikesan adalah adanya antibodi dalam darah. Dalam kebanyakan kes COVID-19, kehadiran antibodi dalam darah seseorang dengan COVID-19 umumnya hanya muncul dalam beberapa hari atau minggu kedua setelah dijangkiti virus.

Baca juga: Percubaan Vaksin Corona Lemah pada Orang Tua, Apa Sebabnya?

Itulah sebabnya ujian antigen cepat sudah dapat atau paling baik dilakukan ketika seseorang baru saja dijangkiti virus korona. Jadi, sebelum antibodi muncul untuk melawan virus yang memasuki tubuh, ada peranan untuk antigen yang bertanggungjawab mempelajarinya. Nah, kehadiran antigen itu dikesan oleh ujian antigen yang cepat.

Namun, sama seperti ujian antibodi cepat, masih ada kemungkinan keputusan ujian antigen cepat tidak tepat. Salah satu sebabnya ialah virus yang dikaji oleh antigen mungkin bukan coronavirus atau SARS-CoV-2, tetapi virus lain yang serupa, seperti influenza.

Apakah Aliran Ujian Antigen Cepat?

Sekiranya keputusan ujian antigen cepat negatif, pengambil ujian akan diarahkan untuk menjalani pengasingan diri. Walau bagaimanapun, jika gejala bertambah buruk semasa pengasingan, anda mesti terus ke pusat kesihatan. Sementara itu, jika tidak ada gejala jangkitan pernafasan akut (ARI) dalam 10 hari, mereka mesti menjalani ujian antibodi.

Baca juga: Berjuang untuk Menghasilkan Vaksin COVID-19, Inilah Calonnya

Kemudian, jika keputusan ujian antibodi negatif, kemungkinan gejala yang muncul bukan COVID-19. Namun, jika keputusannya positif, peserta mesti menjalani ujian swab atau PCR dua kali dalam dua hari berturut-turut. Sekiranya semasa pengasingan gejala ARI muncul dalam waktu kurang dari 10 hari, ujian antigen cepat perlu diulang.

Sekiranya keputusan ujian antigen cepat adalah negatif, ujian antibodi mesti dilakukan 10 hari kemudian. Walau bagaimanapun, jika hasilnya positif, peserta mesti menjalani swab atau PCR dua kali dalam dua hari berturut-turut. Sekiranya keputusan ujian PCR negatif, itu bermaksud bukan COVID-19, sementara jika hasilnya positif, peserta dinyatakan sebagai pesakit COVID-19.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan lebih lanjut mengenai ujian antigen cepat atau perkara lain yang berkaitan dengan COVID-19, anda boleh muat turun permohonan untuk bertanya kepada doktor, bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
WHO. Diakses pada tahun 2020. Kerjasama global untuk menyediakan 120 juta ujian pantas COVID-19 yang berpatutan dan berkualiti untuk negara berpendapatan rendah dan sederhana.
WHO. Diakses pada tahun 2020. Nasihat mengenai penggunaan ujian imunodiagnostik titik rawatan untuk COVID-19.
Penjaga. Diakses pada tahun 2020. Ujian Covid-19 yang memberikan hasil dalam beberapa minit untuk dilancarkan di seluruh dunia.
Pasukan Petugas Mengendalikan COVID-19. Diakses pada tahun 2020. Garis Panduan untuk Pencegahan dan Pengawalan Penyakit Coronavirus (COVID-19).