Kesihatan

5 Ujian untuk Mengesan Keadaan Ulser Duodenal

Jakarta - Adakah anda pernah mengalami sakit di perut anda dan bahkan muntah darah? Hati-hati, ini boleh menjadi tanda anda menghidap ulser duodenum. Ulser duodenum adalah luka pada duodenum atas, yang merupakan bahagian pertama usus kecil. Tidak sedikit yang mengaitkan masalah pencernaan ini dengan tabiat buruk seperti merokok, tekanan, pengambilan alkohol berlebihan, dan tekanan.

Sebenarnya, perkara-perkara ini bukan pencetus utama. Sebenarnya, ulser duodenum berlaku kerana sejenis jangkitan bakteria H. pylori atau mungkin disebabkan oleh penggunaan jangka panjang ubat anti-radang bukan steroid. Gaya hidup yang tidak sihat, termasuk merokok dan minum alkohol, serta tekanan dan pengambilan makanan pedas yang kerap akan menjadikan keadaan luka lebih teruk dan lebih sukar untuk dirawat.

Sebagai tambahan kepada dua penyebab utama, ulser duodenum juga boleh berlaku kerana barah gastrik, jangkitan paru-paru, strok , barah paru-paru, serta sindrom Zollinger-Ellison. Faktor risiko yang meningkatkan gangguan pencernaan ini termasuk berumur lebih dari 70 tahun, merokok, pengambilan alkohol, pengambilan makanan pedas, tekanan, dan pernah mengalami penyakit yang sama sebelumnya.

Baca juga: Jangan Abaikan Masalah Kesihatan Kerana Ulser gastrik

Gejala utama ulser duodenum adalah penampilan kesakitan di bahagian perut. Penampilannya jarang dan kadang-kadang, dan sering terjadi ketika perut kosong. Gejala lain yang dapat dikenal pasti seperti kelemahan, kembung perut, mual dan muntah yang kerap, selera makan menurun, terbakar di perut atau pedih ulu hati , dan sukar bernafas.

Diagnosis dan Pengesanan Ulser Duodenal

Untuk mendiagnosis penyakit ulser duodenum, doktor perlu melakukan beberapa pemeriksaan, termasuk pemeriksaan fizikal. Pengesanan ulser duodenum dalam bentuk:

  • Pemeriksaan najis. Ujian ini dilakukan untuk memeriksa sama ada terdapat pendarahan di saluran pencernaan dengan mengambil sampel.

  • Gastroskopi. Ujian ini dilakukan dengan memasukkan tiub yang telah dilengkapi dengan kamera melalui esofagus ke usus 12 jari. Tujuannya adalah untuk dapat melihat keadaan usus 12 jari dengan lebih teliti dan terperinci.

  • ujian darah. Ujian ini dilakukan untuk mengetahui sama ada terdapat jangkitan yang berkaitan dengan bakteria yang menyebabkan ulser duodenum.

  • Ujian nafas Urea. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengesan sama ada terdapat gas karbon dioksida tertentu semasa menghembus nafas. Sebelum ini dilakukan, biasanya penghidapnya akan diberi pil yang sudah mengandung urea.

  • X-ray. Kawasan yang diserlahkan adalah kerongkongan, perut, dan bahagian usus 12 jari. Semasa prosedur dilakukan, pesakit akan diberi cecair khas yang mengandungi barium sehingga luka dapat dilihat dengan lebih jelas.

Baca juga: Tekanan Boleh Menyebabkan Ulser

Jangan pernah diabaikan, kerana bisul duodenum yang tidak dirawat boleh mengancam nyawa kerana komplikasi yang terjadi. Anemia akut akibat pendarahan pada saluran gastrointestinal adalah komplikasi yang biasa, ia juga boleh menyebabkan parut pada saluran gastrointestinal, dan peritonitis atau jangkitan pada rongga perut. Sebaiknya, berhati-hati agar bahaya ulser duodenum tidak berlaku.

Sekiranya anda menggunakan atau mengambil ubat anti-radang bukan steroid, selalu tanyakan kepada doktor anda mengenai risiko yang mungkin timbul jika anda menggunakannya dalam jangka masa yang lama. Jangan lupa bersenam secara teratur, dan makan makanan yang sihat, dan jangan lupa makan dengan kerap. Berhenti merokok, atasi tekanan, dan berehat secukupnya.

Baca juga: Inilah Yang Dimaksudkan Ulser Peptik

Sekiranya anda tidak mempunyai masa untuk membeli vitamin di farmasi terdekat, anda boleh menggunakan aplikasinya . Melalui ciri Buy Medicine, anda boleh mendapatkan vitamin dan sebarang ubat di sini. Jadi, tunggu apa lagi, ayuh muat turun dan gunakan aplikasinya cepat!