Kesihatan

Ketahui Jenis dan Punca Retensi Plasenta

, Jakarta - Plasenta adalah organ yang berada di dalam rahim ibu ketika dia sedang membawa janin. Keseluruhan perkembangan janin bergantung pada produk metabolik yang dihasilkan di plasenta. Di samping itu, plasenta juga menghasilkan hormon estrogen dan progesteron yang mempunyai peranan penting semasa kehamilan sehingga kelahiran si kecil. Jadi, bagaimana jika ibu menderita plasenta tertahan semasa kehamilan? Adakah ia akan membahayakan janin? Ayuh, ketahui jenis dan sebab plasenta yang dikekalkan!

Baca juga: Wanita hamil mesti mengetahui tahap kelahiran normal

Ibu Mempunyai Pengekalan Plasenta, Apa Gejala?

Gejala yang timbul ketika terdapat plasenta yang ditahan adalah rasa sakit yang berlangsung lama, pendarahan berat, pembuangan cairan dan tisu yang berbau busuk dari faraj, dan pendarahan berat. Berikut adalah faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko plasenta tertahan, iaitu:

  1. Bayi yang mati semasa dilahirkan.

  2. Pengecutan rahim yang kuat berlaku.

  3. Saiz plasenta sangat kecil.

  4. Pengalaman melahirkan lebih daripada lima kali.

  5. Telah menjalani pembedahan rahim.

  6. Keadaan plasenta ditanamkan sehingga memasuki seluruh lapisan otot rahim.

  7. Kehamilan pada wanita berusia lebih dari 30 tahun.

  8. Pernah mengalami penahan plasenta pada kelahiran sebelumnya.

  9. Bersalin pramatang, pada usia kehamilan di bawah 34 minggu.

  10. Tindak balas terhadap suntikan induksi atau ubat tambahan semasa bersalin.

  11. Plasenta ditanamkan di rahim kerana penyempitan yang berlaku di serviks.

  12. Kehamilan berganda memerlukan implantasi plasenta yang luas.

Baca juga: Pelbagai Kaedah Melahirkan Yang Perlu Tahu Ibu

Pengekalan Plasenta, Apa yang Menyebabkannya?

Pengekalan plasenta adalah keadaan di mana plasenta atau plasenta disimpan di rahim selama lebih dari 30 minit setelah bayi dilahirkan. Sebilangan besar gangguan detasmen plasenta disebabkan oleh pengecutan rahim yang terganggu. Keadaan ini sangat berbahaya, dan boleh menyebabkan jangkitan dan pendarahan selepas bersalin yang boleh menyebabkan kematian. Harap maklum bahawa terdapat empat peringkat dalam kelahiran normal. Berikut adalah peringkat proses penghantaran normal:

  1. Peringkat I: pembukaan.

  2. Tahap II: pengusiran bayi.

  3. Tahap III: pengusiran plasenta.

  4. Tahap IV: pemulihan

Proses melahirkan tidak hanya mengeluarkan bayi, tetapi ada tahap ketiga yang tidak kalah pentingnya, iaitu melahirkan plasenta. Sama dengan dua peringkat sebelumnya. Dalam proses tahap tiga persalinan ini boleh berlaku lebih cepat atau lebih lama.

Jenis Pengekalan Plasenta yang Perlu Anda Ketahui

Pengekalan plasenta juga mempunyai beberapa jenis, iaitu:

  1. Perekatan plasenta, iaitu kegagalan mekanisme pemisahan fisiologi kerana implantasi plasenta di rahim.

  2. Placenta accreta, yang merupakan plasenta yang tertanam di bahagian lapisan otot rahim.

  3. Plasenta increta, yang merupakan plasenta yang tertanam ke seluruh lapisan otot rahim.

  4. Plasenta yang dipenjara, iaitu plasenta yang dikekalkan kerana serviks yang menyempit.

Keadaan di atas yang tidak dirawat dengan segera akan menyebabkan saluran darah yang melekat pada plasenta terus mengalirkan darah. Selain itu, rahim tidak dapat menutup sepenuhnya, jadi tidak dapat menghentikan pendarahan yang berterusan. Sekiranya plasenta tidak keluar dalam masa 30 minit selepas melahirkan, akan ada pendarahan yang ketara yang boleh mengancam nyawa ibu.

Baca juga: Melahirkan di Air, Kenali Manfaat & Risiko Kelahiran Air

Sekiranya ibu mempunyai masalah kehamilan, jangan meneka, ya! Lebih baik berbincang secara langsung dengan doktor pakar dalam aplikasi tersebut melalui Berbual atau Panggilan Suara / Video. Bukan itu sahaja, ibu juga dapat membeli ubat-ubatan yang diperlukan. Tidak perlu repot, pesanan akan dihantar ke destinasi mereka dalam satu jam. Ayuh, muat turun aplikasi di Google Play atau App Store!