Kesihatan

Mengintip Rangkaian Hari Nyepi yang Bermakna

Jakarta - Pada 14 Mac 2021, semua penganut Hindu di Indonesia akan merayakan Nyepi. Selain menjadi salah satu hari suci bagi penganut Hindu, Nyepi dirayakan pada tahun kalendar kadisan apisan sasih sebagai bentuk menyambut tahun baru Caka. Dalam praktiknya, umat Hindu melakukan beberapa ritual yang dilakukan sebelum, semasa, dan setelah perayaan Sakit. Berikut adalah beberapa siri Hari Pengasingan, dan makna masing-masing:

Baca juga: Hidup Musim Percutian Sendiri, Cubalah Petua Ini

1. Majlis Melasti

Siri pertama hari Nyepi adalah upacara Melasti. Perarakan ini diadakan dua hari sebelum hari raya, yang dilakukan oleh orang-orang Hindu Bali dengan berdoa di laut. Upacara ini bertujuan untuk menyucikan diri, dengan mencairkan segala jenis kekotoran pemikiran, perkataan, dan perbuatan.

Orang Hindu percaya bahawa sumber air seperti tasik dan laut adalah air hidup, yang dapat mengembalikan kesucian diri. Tidak ketinggalan, upacara ini dilengkapi dengan persembahan sebagai simbol dari tiga dewa dalam agama Hindu, yaitu Wisnu, Siwa, dan Brahma, serta Jumpana, yaitu takhta Dewa Brahma.

2. Pergaduhan Kesanga atau Mecaru

Siri hari Nyepi seterusnya adalah Perang Kesanga atau Mecaru . Perarakan ini diadakan tepat sehari sebelum Nyepi. Nah, aktiviti ini sama dengan perarakan festival ogoh-ogoh di Kuta Bali. Sekiranya anda tidak tahu apa itu ogoh-ogoh, itu adalah boneka raksasa yang diperbuat daripada pulpa kertas dan bingkai buluh.

Boneka akan dibuat sangat menakutkan sebagai gambaran representasi sifat buruk atau jahat manusia. Pada akhir perbarisan, boneka akan dibakar sebagai simbol untuk menghilangkan kejahatan manusia. Ukurannya yang sangat besar menjadikan boneka ini mesti diangkat oleh banyak orang. Bukan hanya penduduk tempatan, pelancong juga dapat berpartisipasi dalam perarakan boneka.

Baca juga: Lakukan 5 perkara ini semasa bercuti di rumah

3. Hari Nyepi

Selepas dua perarakan sebelumnya, kini tiba masanya untuk Hari Menyakitkan, yang diadakan selama 24 jam, bermula jam 06.00 pagi, hingga 06.00 pagi keesokan harinya. Dalam praktiknya, orang Hindu mempunyai beberapa 4 pantang larang yang dikenali sebagai kesunyian brata catur , itu dia:

  • Perhatikan geni atau tidak menyalakan api.
  • Perhatikan kerja atau tidak bekerja.
  • Perhatikan lelungs atau jangan bergerak.
  • Tonton lelong atau tidak bersenang-senang.

Bukan hanya penganut Hindu yang merayakannya, pelancong yang berada di pulau Bali juga harus mematuhi peraturan ini selama 24 jam.

4. Ngambak Geni

Tenanglah menjadi perarakan terakhir, yang dilakukan selepas Nyepi. Perarakan ini dilakukan dengan berhubung dengan saudara-mara. Salah satu tradisi yang sering dilakukan ketika Menembak Geni adalah ritual Med medan atau juga dikenali Omed-omedan . Ritual ini dapat disaksikan di Desa Sesetan di Denpasar, yang dilakukan oleh orang Bali muda dengan berciuman secara bergiliran. Walaupun terlihat terlalu frontal, tetapi ini adalah salah satu ritual suci yang diturunkan dari generasi ke generasi yang dipercayai dapat menahan bala bantuan.

Baca juga: Inilah sebab percutian boleh menjadi penghilang tekanan

Nah, itu adalah rangkaian percutian Nyepi. Pada hari itu, semua penganut Hindu melakukan penilaian kendiri dan merenungkan apa yang telah dilakukan untuk memperbaiki diri di masa hadapan. Pantulan dilakukan selama 24 jam, atau dikenali sebagai kesunyian brata catur iaitu tidak ada api, tidak ada kerja, tidak ada perjalanan, dan tidak menyenangkan. Sekiranya anda mengalami sejumlah masalah kesehatan dalam pelaksanaannya, tidak perlu repot meninggalkan rumah, gunakan fitur "beli ubat" dalam aplikasi untuk mendapatkan ubat yang diperlukan, ya.

Rujukan:
Travel.kompas.com. Diakses pada tahun 2021. 4 Siri Hari Nyepi dan Makna di baliknya.