Kesihatan

Badan Gatal dan Lebam Tidak Sembuh, Boleh Terkena Polycythemia Vera

, Jakarta - Polycythemia vera adalah keadaan yang berlaku kerana gangguan pada saraf tunjang. Penyakit ini jarang berlaku dan lebih kerap menyerang lelaki berbanding wanita. Gejala yang agak biasa dari penyakit ini adalah gatal-gatal pada badan dan lebam yang tidak akan hilang.

Polisitemia berlaku kerana terdapat sesuatu yang "tidak normal" dalam pengawalan sel darah merah di dalam badan. Dalam keadaan normal, tubuh akan mengatur jumlah sel darah merah yang akan dihasilkan sesuai dengan jumlah yang diperlukan.

Sebaliknya, pada orang dengan polycythemia vera, terdapat mutasi gen yang menyebabkan sel-sel di sumsum tulang menghasilkan sel darah merah secara berlebihan. Ini kemudian mencetuskan penampilan lebam di permukaan kulit. Perubahan warna kulit, yang menjadi lebam atau kemerahan berlaku sebagai gejala yang menandakan adanya polycythemia vera. Walau bagaimanapun, penyakit ini jarang menyebabkan gejala yang ketara.

Baca juga: 7 Fakta mengenai Penyakit Langka dari Polycythemia Vera

Selain lebam, terdapat beberapa gejala yang juga sering muncul, seperti kelemahan dan keletihan, sakit kepala, penglihatan kabur, mimisan, lebam, dan berkeringat berlebihan. Dalam beberapa keadaan, penyakit ini dapat menyebabkan penderita mengalami mati rasa di kaki dan tangan, kesukaran bernafas, dan kelenjar getah bening yang bengkak.

Keadaan ini juga menyebabkan gatal-gatal di badan. Biasanya, gatal akan bertambah teruk selepas mandi air suam. Apabila mengalami gejala gatal yang tidak hilang, segera buat pemeriksaan kepada doktor. Tujuannya adalah untuk mengetahui dengan pasti sama ada penyebab gatal adalah polycythemia vera atau tidak.

Mengapa Polycythemia Vera Menyebabkan Lebam pada Kulit?

Muncul lebam dan gatal pada kulit adalah tanda penyakit ini. Nampaknya, lebam pada orang dengan polycythemia vera berlaku disebabkan oleh peningkatan jumlah sel darah merah, yang kadang-kadang disertai dengan peningkatan platelet dan sel darah putih.

Baca juga: Orang yang Berusia Lebih 60 Tahun Mudah Terhadap Polycythemia Vera

Peningkatan tahap hemoglobin dan penurunan tahap hormon eritropoietin juga merupakan tanda bahawa seseorang mempunyai penyakit ini. Keadaan ini akan dikesan melalui pemeriksaan. Berita buruknya ialah polycythemia vera adalah penyakit kronik dan tidak dapat disembuhkan. Walaupun begitu, rawatan masih diperlukan dan mesti dijalani oleh penghidapnya.

Rawatan bertujuan untuk mengurangkan jumlah sel darah, mencegah komplikasi, dan mengurangkan gejala yang muncul. Setelah didiagnosis dengan penyakit ini, ada dua cara rawatan yang biasanya disarankan oleh doktor, iaitu:

Baca juga: Hati-hati dengan 4 Komplikasi Polycythemia Vera Sekiranya Tidak Dirawat Segera

  1. Berdarah

Prosedur pertama yang disyorkan apabila seseorang menghidap penyakit ini adalah membuang darah berlebihan dari badan. Kaedah yang digunakan adalah prosedur yang sama, seperti ketika menderma darah.

  1. Penggunaan Dadah

Dalam beberapa keadaan, orang dengan polycythemia vera akan disarankan untuk mengambil ubat untuk mengurangkan pengeluaran sel darah merah.

Ubat yang diberikan adalah cadangan dari doktor dan disesuaikan dengan keadaan badan. Di samping itu, pemberian ubat juga dilakukan untuk mencegah berlakunya pembekuan darah.

Jangan mengabaikan gejala gatal dan lebam yang muncul di badan, itu boleh menjadi tanda penyakit polycythemia vera. Penyakit ini boleh menyebabkan komplikasi serius, seperti serangan jantung, strok, emboli paru, dan trombosis urat dalam.

Ketahui lebih lanjut mengenai punca lebam, gatal-gatal, dan gejala polycythemia vera dengan meminta doktor di aplikasi . Anda boleh menghubungi doktor melalui Panggilan Video dan Suara dan Sembang. Dapatkan maklumat mengenai kesihatan dan petua hidup sihat dari doktor yang dipercayai. Ayuh, muat turun permohonan sekarang di App Store dan Google Play!