Kesihatan

Kolposkopi dan Biopsi Serviks, Apa Perbezaannya?

, Jakarta - Kolposkopi adalah prosedur mudah yang membolehkan doktor memeriksa serviks dengan betul. Proses tindakan ini mengambil masa 5 hingga 10 minit, tindakannya serupa dengan pap smear. Satu-satunya perbezaan ialah doktor menggunakan alat pembesar khas yang disebut kolposkop.

Biasanya seseorang melakukan kolposkopi sekiranya anda mendapat keputusan yang tidak normal semasa pemeriksaan PAP smear , supaya doktor dapat mendiagnosis masalah selanjutnya. Untuk mendapatkan diagnosis yang tepat, anda juga boleh meminta doktor secara langsung melalui aplikasi .

Doktor mengesyorkan pemeriksaan kolposkopi apabila ada yang tidak kena pada serviks anda. Beberapa sebab ini membolehkan anda melakukan kolposkopi, iaitu:

  • Keputusan PAP smear tidak normal;

  • Serviks kelihatan tidak normal semasa pemeriksaan pelvis;

  • Ujian menunjukkan bahawa anda mempunyai virus papillomavirus atau HPV;

  • Pendarahan yang tidak dapat dijelaskan atau masalah lain berlaku;

  • Doktor boleh menggunakan kolposkopi untuk mendiagnosis barah serviks, ketuat kelamin, barah vagina, dan barah vulva. Setelah doktor mengetahui hasil kolposkopi, dia akan mengetahui sama ada seseorang itu memerlukan ujian lebih lanjut atau tidak.

Baca juga: Ketahui Perkara Penting Mengenai Pemeriksaan Pap Smear

Cara ujian ini dijalankan ialah doktor meminta kita berbaring di meja pemeriksaan, maka dia akan menggunakan spekulum untuk memastikan vagina terbuka. Seterusnya dia menyapu kapas dengan larutan seperti cuka dan menggunakannya untuk mengelap serviks dan vagina. Mungkin terasa seperti terbakar, tetapi sebenarnya dapat membantu melihat sel yang tidak normal.

Biopsi serviks

"Bilakah saya memerlukan biopsi serviks?" Soalan ini banyak timbul dari wanita. Pemeriksaan ini dilakukan hanya jika doktor menemui sesuatu yang tidak kelihatan normal semasa kolposkopi. Sekiranya doktor menemui kawasan yang tidak kelihatan betul, maka dia juga akan melakukan biopsi.

Biopsi serviks adalah prosedur susulan selepas kolposkopi. Doktor menggunakan alat tajam untuk mengambil sampel tisu dari kawasan yang tidak normal. Keadaan terasa tidak selesa, anda merasa tekanan atau kekejangan ringan. Tetapi ia tidak boleh menyakitkan.

Selepas pemeriksaan, sampel biopsi diuji terlebih dahulu. Hasilnya akan memberi idea kepada doktor mengenai langkah-langkah apa yang harus diambil seterusnya. Sekiranya doktor anda dapat membuang semua sel yang tidak normal semasa biopsi, maka anda mungkin tidak memerlukan rawatan lebih lanjut.

Walau bagaimanapun, anda juga harus mengetahui kemungkinan nasihat doktor mengenai pembuangan sel dan mencegah barah serviks dengan biopsi:

  • Biopsi kerucut. Doktor akan memotong sekeping tisu berbentuk kerucut dari serviks anda untuk membuang sel-sel pra-barah. Sel-sel yang tidak normal biasanya bersifat pra-barah atau barah.

  • Cryotherapy. Doktor menggunakan gas cecair untuk membekukan sel yang tidak normal dari serviks anda.

Baca juga: Kenali Tanda-Tanda Kanser Serviks Sejak Dini

Risiko Kemungkinan

Kolposkopi adalah prosedur rutin, dan komplikasi jarang terjadi. Walaupun begitu anda akan berasa sakit selepas itu. Untuk memperbaikinya, doktor boleh meletakkan pembalut cecair pada serviks selepas prosedur menghentikan pendarahan. Anda mungkin mengalami keputihan berwarna coklat atau hitam, ia mungkin kelihatan seperti kopi, tetapi ia akan hilang dalam beberapa hari.

Sekiranya anda mengalami tanda-tanda jangkitan, segera hubungi doktor melalui aplikasi .

  • Demam 100.4 F atau lebih tinggi;

  • Pelepasan berat, kuning, dan berbau busuk;

  • Kesakitan yang teruk di bahagian bawah perut anda yang tidak dapat diatasi oleh penghilang rasa sakit;

  • Pendarahan di bahagian lebih dari 7 hari.

Rujukan:

WebMD. Diakses 2019. Apa itu Kolposkopi.