Kesihatan

Mengenal Retinitis Pigmentosa yang Menyebabkan Kebutaan Malam

, Jakarta - Rabun malam (nyctalopia) adalah salah satu masalah mata yang mempunyai gejala penurunan penglihatan pada waktu siang, atau ketika pencahayaan redup. Salah satu penyebab penyakit ini, yang juga akan dibincangkan lebih lanjut dalam artikel ini, adalah retinitis pigmentosa.

Retinitis pigmentosa adalah penyakit yang diwarisi yang menyerang retina, lapisan dalam mata yang mempunyai dua sel khas (batang dan kerucut) yang menghantar gambar ke otak. Kedua-dua sel di retina sangat sensitif terhadap cahaya.

Dari dua sel penting di retina, batang ini diserang ketika seseorang menghidap retinitis pigmentosa. Penyakit ini merosakkan sel stem yang mengakibatkan kehilangan penglihatan secara beransur-ansur. Dalam beberapa kes, retinitis pigmentosa juga dapat membuat penderita buta.

Seperti penyakit yang diwarisi, retinitis pigmentosa juga bukan penyakit berjangkit. Penyakit ini biasanya ditularkan dari ibu bapa kepada anak melalui gen. Pakar mengesyaki bahawa penyakit ini disebabkan oleh mutasi pada gen yang mengawal sel stem. Tidak jarang, gangguan ini juga mencetuskan kerosakan pada sel kerucut.

Pelbagai Gejala Yang Muncul

Berikut adalah beberapa gejala yang dialami oleh pesakit dengan Retinitis Pigmentosa:

1. Buta Malam

Gejala utama penyakit ini adalah penurunan penglihatan dalam gelap atau cahaya rendah. Keadaan ini juga sering disebut sebagai buta malam, kerana akan muncul pada waktu senja atau larut malam.

Penglihatan yang menurun pada waktu senja hari ini akan berlaku secara berperingkat. Biasanya bermula dengan lebih lama diperlukan pesakit untuk menyesuaikan diri dari bilik yang terang ke bilik yang gelap.

2. Kehilangan Penglihatan di Sisi Mata (Penglihatan Sempit)

Dalam keadaan ini, penderita retinitis pigmentosa akan mengalami penyempitan penglihatan (tunnel vision), seolah-olah mereka melihat melalui terowong. Bahagian atas, bawah, kiri, dan kanan kawasan visual biasanya akan gelap, jadi penghidapnya tidak dapat mengesan objek atau benda lain yang datang selain dari depan.

3. Kurang Menyelesaikan Kehilangan Ketajaman Visual

Selain mengalami penurunan ketajaman penglihatan pada waktu malam, penderita retinitis pigmentosa juga secara perlahan akan mengalami penurunan ketajaman penglihatan, yang semakin teruk dari hari ke hari. Dalam beberapa kes retinitis pigmentosa yang sudah parah, penghidapnya boleh kehilangan semua penglihatannya atau mengalami kebutaan.

Peperiksaan Awal Yang Boleh Dilakukan

Sebagai penyakit progresif yang akan bertambah buruk dari masa ke masa, pemeriksaan awal sangat perlu dilakukan, jika anda mengalami gejala yang telah dijelaskan di atas. Berikut adalah beberapa ujian yang boleh dilakukan oleh pakar oftalmologi untuk menentukan diagnosis dan rawatan yang tepat.

1. Funduscopic.

Pemeriksaan keadaan retina mata menggunakan peralatan khas.

2. Elektrroretinogram.

Pemeriksaan dilakukan dengan mengesan gelombang elektrik yang ditangkap oleh sel batang dan kerucut, ketika diberi rangsangan cahaya. Sekiranya retinitis pigmentosa dikesan, ia akan dilihat dari penurunan amplitud gelombang.

3. Adaptometri Gelap

Alat yang digunakan untuk mengesan kemampuan sel induk untuk menyesuaikan diri dalam kegelapan.

4. Perimetri.

Uji untuk melihat apakah terdapat gangguan penglihatan pada sebelah mata ( penglihatan terowong ).

5. Pemeriksaan Genetik

Dalam ujian ini, gen akan diperiksa, sama ada terdapat mutasi atau perubahan yang memungkinkan terjadinya retinitis pigmentosa.

Sebelum melakukan pemeriksaan perubatan yang lengkap, anda juga boleh terlebih dahulu berbincang dengan doktor di , jika mengalami gejala yang berkaitan dengan penglihatan. Sangat mudah, perbincangan boleh dilakukan melalui Berbual , Suara / Panggilan video . Jangan lupa muat turun permohonan pertama di Apps Store atau Google Play Store, untuk mendapatkan kemudahan membeli ubat secara dalam talian di talian , bila-bila masa dan di mana sahaja!

Baca juga:

  • Penyakit Rawatan Rabun Kerana Umur?
  • Ini adalah kaedah mudah untuk mengatasi rabun jauh
  • Mata Minus Terus Menambah, Bolehkah Ia Sembuh?