Kesihatan

4 Cara Menjaga Kesihatan Mental semasa Pandemik COVID-19

Jakarta - Sejak virus korona menjadi wabak global, perasaan dan pemikiran buruk mengenai masa depan orang yang disayangi sering timbul. Bukan hanya fikiran dan perasaan, pandemi yang semakin parah telah menyebabkan beberapa orang kehilangan mata pencarian utama mereka. Ini bukan sahaja menyebabkan tekanan, tetapi juga kemurungan. Kehilangan mata pencarian utama bukanlah perkara remeh, terutama bagi ketua keluarga.

Ini pasti akan mencetuskan perubahan besar dalam kehidupan. Belum lagi mereka yang menjadi mangsa positif virus korona dan mesti mengasingkan diri sehingga mereka pulih sepenuhnya. Masalah kesihatan mental bagi mereka yang terjejas tidak dapat dielakkan. Walau bagaimanapun, tekanan dan kegelisahan yang berlebihan dapat diatasi dan diatasi, agar tidak menyebabkan masalah kesihatan mental yang lebih teruk pada masa akan datang. Berikut adalah petua untuk menjaga kesihatan mental semasa wabak:

Baca juga: Inilah Cara Menyimpan Vaksin Sinovac Corona

1. Hadkan Penggunaan Media Sosial

Mengikuti berita terkini adalah penting, tetapi jika ia mempengaruhi jiwa setiap orang, anda harus menghadkan penggunaan media sosial. Terus terdedah kepada berita buruk akan memberi kesan negatif kepada kesihatan mental. Hadkan penggunaan teknologi, kerana kadang-kadang anda perlu keluar dari ruang siber dan mencari aktiviti lain yang membuat diri anda merasa bahagia dan selesa.

2. Sibukkan diri dengan pelbagai aktiviti

Pada masa ini, PSBB (Sekatan Sosial Skala Besar) dilaksanakan untuk kali kedua. Petua untuk menjaga kesihatan mental semasa pandemik seterusnya boleh dilakukan dengan menjaga kesibukan melakukan pelbagai aktiviti yang anda suka. Sekiranya anda ingin menonton drama yang masih bersiaran senarai keinginan, lebih baik menonton sekarang untuk membantu menjaga kesihatan mental. Melakukan aktiviti yang anda suka akan menjauhkan anda dari pemikiran negatif.

Baca juga: Proses Pemberian Izin BPOM Vaksin Corona

3. Jaga Interaksi Sosial

Menjaga diri di rumah 24/7 mungkin menimbulkan tekanan bagi sesetengah orang. Terutama bagi mereka yang biasa melakukan aktiviti di luar rumah. Perasaan kesunyian ini berpotensi menimbulkan pemikiran negatif yang boleh memberi kesan kepada kesihatan mental. Petua untuk menjaga kesihatan mental semasa pandemi seterusnya dengan memikirkan apakah karantina ini merupakan peluang untuk mengeratkan hubungan dengan keluarga atau orang tersayang.

Berbincang dengan mereka dan merancang aktiviti yang menyeronokkan untuk dilakukan bersama. Sekiranya anda merasa sangat cemas dan anda tidak dapat mengatasinya sendiri, bagikan masalah anda kepada seseorang yang anda percayai. Mereka mungkin ada penyelesaian yang ingin anda dengar.

4. Jaga badan anda dengan baik

Kesihatan fizikal dan mental berkait rapat. Sekiranya kesihatan mental merosot, maka sistem imun akan menyusul, dan sebaliknya. Untuk mengekalkan daya tahan, anda boleh mengambil makanan tambahan dan multivitamin. Tanpa meninggalkan rumah anda boleh mendapatkannya dalam permohonan dengan ciri "beli ubat" di dalamnya.

Baca juga: Pandemik COVID-19 boleh menyukarkan tidur, berikut cara menanganinya

Kadang-kadang kegelisahan yang dialami akan sangat membebankan, jadi pelbagai petua untuk menjaga kesihatan mental semasa wabak penyakit tidak berfungsi pada diri sendiri. Sekiranya ini berlaku kepada anda, sila bincangkannya dengan psikologi atau psikiatri dalam aplikasi , ya. Apa pun keadaan semasa, ingatlah bahawa anda tidak bersendirian. Ada orang berdekatan yang selalu bersedia menolong dalam kesusahan atau kesenangan.

Rujukan:
WHO. Diperoleh pada tahun 2021. Melakukan Apa Yang Penting dalam Times of Stress.
CDC. Diakses pada tahun 2021. Mengatasi Tekanan.
Corona.jakarta.go.id. Diakses pada tahun 2021. Cara Menjaga Kesihatan Mental Semasa Pandemik.