Kesihatan

Menjalani Pembedahan Kista Epididimis, Apakah Kesan Sampingannya?

Jakarta - Kista epididimis adalah kantung abnormal (kista) yang berkembang di epididimis, tiub bulat kecil yang terletak di testis atas yang mengumpulkan dan mengangkut sperma. Spermatoceles, yang biasanya bukan barah dan biasanya tidak menyakitkan, biasanya diisi dengan cairan susu atau jernih yang mungkin mengandungi sperma.

Penyebab sebenar kista epididimis tidak diketahui secara pasti, tetapi mungkin disebabkan oleh penyumbatan pada salah satu saluran yang mengangkut sperma. Spermatoceles atau disebut juga sperma cyst adalah perkara biasa. Gangguan ini biasanya tidak mengurangkan kesuburan atau memerlukan rawatan. Sekiranya sista epididimis tumbuh cukup besar sehingga menyebabkan ketidakselesaan, doktor anda mungkin mencadangkan pembedahan.

Kemungkinan Kesan Sampingan Selepas Pembedahan

Sebilangan besar pembedahan sista epididimis tidak menyebabkan komplikasi yang sangat serius. Kesakitan yang timbul selepas pembedahan dapat diatasi dengan ubat penahan sakit untuk menjadikan penghidapnya lebih selesa. Untuk itu, sebelum melakukan pembedahan sista epididimis, anda harus terlebih dahulu bertanya kepada doktor melalui permohonannya .

Baca juga: Berlaku pada Lelaki, Kista Epididimis Tidak Mempengaruhi Kesuburan

Aspirasi adalah prosedur yang dapat membantu melegakan beberapa kesakitan dan tekanan spermatokel pada orang dengan kista epididimis. Doktor akan memasukkan jarum ke dalam sista untuk mengeluarkan sebahagian cecair

Prosedur yang dipanggil spermatokelektomi Ia juga biasa berlaku pada pesakit luar. Prosedur menggunakan anestesia tempatan atau umum. Pakar bedah membuat sayatan di skrotum dan memisahkan spermatocele dari epididimis.

Selepas pembedahan, pesakit mungkin perlu memakai alat atletik yang dipenuhi dengan kain kasa untuk memberi tekanan dan melindungi tapak sayatan. Doktor anda juga boleh memberitahu anda untuk:

  • Sapukan pek ais selama dua atau tiga hari jika terus membengkak.
  • Ambil ubat sakit mulut selama satu atau dua hari.
  • Kembali untuk pemeriksaan antara satu hingga tiga minggu selepas pembedahan.

Kemungkinan komplikasi dari pembedahan yang boleh mempengaruhi kesuburan termasuk kerosakan pada epididimis atau saluran yang mengangkut sperma (vas deferens). Ada kemungkinan spermatokel dapat kembali, walaupun selepas pembedahan.

Baca juga: Kista Epididimis Semula Jadi, Inilah Cara Mengubatinya

Sekiranya sista mengisi dan kembali, doktor boleh melakukan prosedur yang dipanggil skleroterapi . Kemudian, sebilangan cecair akan mengalir dari spermatokel . Kemudian, dengan menggunakan bahan yang menyebabkan kantung sperma dipenuhi dengan tisu parut. Tisu ini dapat mengurangkan risiko spermatocele kembali, tetapi boleh merosakkan epididimis. Doktor hanya boleh mencadangkan pilihan ini sekiranya penghidapnya tidak berminat mempunyai anak.

Dalam kes yang jarang berlaku (jika spermatokel mengganggu kehidupan harian pesakit), doktor dapat membuangnya melalui pembedahan. Dia akan mati rasa kawasan itu, membuat sayatan kecil (skrotum) di skrotum atau pangkal paha, dan menghilangkan pertumbuhannya.

Mencegah Kista Epididimis

Walaupun tidak ada cara untuk mencegah spermatosel, penting bagi orang yang melakukan pemeriksaan diri skrotum sekurang-kurangnya setiap bulan untuk mengesan perubahan, seperti massa di skrotum. Sebarang jisim baru di skrotum harus segera dinilai.

Doktor biasanya memberi petunjuk kepada pesakit tentang bagaimana melakukan pemeriksaan diri testis, yang dapat meningkatkan peluang mencari jisim.

Cara Memeriksa Zakar

Masa yang baik untuk memeriksa testis adalah semasa atau selepas mandi atau mandi air suam. Panas dari air melemaskan skrotum, memudahkan penghidap mengesan perkara yang tidak biasa. Kemudian ikuti langkah berikut:

  • Berdiri di hadapan cermin. Cari pembengkakan pada kulit skrotum.
  • Periksa setiap testis dengan kedua tangan. Letakkan jari telunjuk dan tengah anda di bawah testis sambil meletakkan ibu jari anda di atas.
  • Gulungkan testis dengan lembut di antara ibu jari. Ingat bahawa buah zakar biasanya licin, berbentuk bujur dan agak keras. Adalah normal bagi satu testis sedikit lebih besar daripada yang lain. Juga, tali yang mengarah ke atas dari testis (epididimis) adalah bahagian normal skrotum.

Baca juga: Jangan dipandang rendah, ini adalah bahaya epididimis bagi lelaki

Dengan melakukan pemeriksaan ini secara berkala, anda akan menjadi lebih akrab dengan testis dan mengetahui perubahan yang mungkin membimbangkan. Sekiranya anda menemui benjolan, hubungi doktor anda secepat mungkin. Pemeriksaan diri secara berkala adalah kebiasaan kesihatan yang penting. Namun, ia tidak dapat menggantikan pemeriksaan doktor.

Rujukan:

Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2019. Spermatocele