Kesihatan

3 Perkara Yang Mencetuskan Kemunculan Ketidakamanan

, Jakarta - Adakah anda pernah mengalami tidak selamat ? Semua orang pasti pernah mengalaminya. Ketidakamanan adalah keadaan apabila seseorang dipenuhi dengan keraguan diri dan merasa tidak selamat. Seseorang yang berpengalaman tidak selamat biasanya merasa tidak selamat dan mempunyai kekurangan dalam dirinya yang mesti dilengkapkan dengan pelbagai cara.

Nah, seseorang yang berpengalaman tidak selamat terdedah kepada tekanan kerana rasa tidak selamat dan kekurangan dalam dirinya. Jadi, apa sebenarnya yang boleh mencetuskan kemunculannya? rasa tidak selamat ? Melancarkan dari Psikologi Hari Ini , inilah perkara yang mencetuskan kemunculannya rasa tidak selamat , itu dia:

Baca juga: 5 Gangguan Keperibadian dengan Kegelisahan Berlebihan

  1. Gagal atau Tolak

Peristiwa dalam kehidupan seseorang mempengaruhi mood dan perasaan seseorang terhadap dirinya sendiri. Penyelidikan mengenai kebahagiaan menunjukkan bahawa hingga 40% "hasil kebahagiaan" didasarkan pada peristiwa kehidupan baru-baru ini. Penyumbang negatif terbesar bagi rasa tidak selamat adalah akhir hubungan, diikuti dengan kematian pasangan, kehilangan pekerjaan, dan kesihatan.

Oleh kerana rasa tidak senang juga mempengaruhi harga diri seseorang, kegagalan dan penolakan boleh memberi kesan berlipat ganda pada keyakinan diri seseorang. Penolakan pasti membuat seseorang memandang dirinya dan orang lain lebih negatif untuk sementara waktu. Mereka merasakan mereka mempunyai harga diri yang lebih rendah, sehingga mereka menjadi lebih reaktif terhadap kegagalan.

  1. Kekurangan Keyakinan Kerana Keresahan Sosial

Ramai di antara anda tidak merasa yakin dalam situasi sosial seperti pesta, perjumpaan keluarga, temu ramah dan tarikh. Ketakutan untuk dinilai oleh orang lain menjadikan seseorang itu cemas dan tidak selamat. Akibatnya, seseorang dapat mengelakkan situasi sosial sebagai akibat daripada mengalami kegelisahan dalam menjangka peristiwa sosial atau merasa sedar diri dan tidak selesa.

Baca juga: Tidak Selamat Menjadikan Hubungan Anda Runyam

Jenis rasa tidak selamat secara amnya berdasarkan kepercayaan yang diputarbelitkan mengenai harga diri seseorang dan sejauh mana penilaian orang lain terhadapnya. Sebilangan besar masa, orang lebih menumpukan pada bagaimana mereka menemuinya daripada menilai orang lain. Mereka yang menilai dan mengecualikan sering menyembunyikan rasa tidak selamat mereka sendiri, jadi pendapat mereka mungkin kurang tepat.

  1. Akibat Perfeksionisme

Terdapat sebilangan orang yang mempunyai standard yang tinggi untuk semua yang mereka lakukan. Mereka mungkin mahukan nilai tertinggi, pekerjaan terbaik, angka yang sempurna, pangsapuri atau rumah yang dihiasi paling indah, anak-anak yang kemas dan kemas, atau pasangan yang ideal. Malangnya, hidup tidak selalu berubah seperti yang anda mahukan. Terdapat beberapa perkara yang sekurang-kurangnya tidak terkawal.

Contohnya, bos yang sangat kritikal, tidak pernah mendapat pekerjaan, rakan kongsi yang enggan berkomitmen, dan banyak perkara lain. Apabila orang-orang seperti ini selalu kecewa dan menyalahkan diri mereka kerana tidak sempurna, mereka mula merasa tidak aman dan tidak layak.

Apabila orang-orang ini berusaha sebaik mungkin dan bekerja keras untuk mendapatkan apa yang mereka mahukan, ini menjadi ciri kesempurnaan yang tidak sihat. Memukul diri dan selalu bimbang tidak cukup baik menyebabkan kemurungan dan kegelisahan, gangguan makan, atau keletihan kronik.

Baca juga: Kesan Negatif Perfeksionisme terhadap Kesihatan Mental

Sekiranya anda mengalami tekanan akibat rasa tidak selamat di dalam diri anda, anda boleh berbincang dengan psikologi atau psikiatri untuk mengetahui cara memperbaikinya. Melalui aplikasi , anda boleh menghubungi ahli psikologi atau psikiatri pada bila-bila masa dan di mana sahaja.

Rujukan:
Psikologi Hari Ini. Diakses pada tahun 2020. 3 Penyebab Ketidakamanan yang Paling Umum dan Cara Menewaskannya.
Terapi yang baik. Diakses pada tahun 2020. Ketidakamanan.