Kesihatan

Kenali 6 Punca Phimosis, Gangguan Organ Lelaki

Jakarta - Tidak ada salahnya memastikan keadaan kesihatan bayi lelaki yang baru lahir, terutama pada bahagian yang cukup penting seperti zakar. Sebenarnya, bayi lelaki boleh mengalami kelainan pada zakar yang dikenali sebagai phimosis.

Baca juga: Kanak-kanak Sukar membuang air kecil, Berhati-hati dengan Phimosis

Phimosis adalah keadaan apabila kulup zakar melekat pada kepala zakar dan tidak dapat ditarik kembali ke posisi semula. Bukan hanya pada bayi, phimosis dapat dialami oleh kanak-kanak lelaki yang berumur di bawah 5 tahun, dari remaja hingga dewasa. Pada orang dewasa, phimosis boleh menyebabkan masalah dengan hubungan seksual.

Ketahui Lebih Lanjut Mengenai Phimosis

Pada orang dewasa, keadaan ini biasanya berlaku pada lelaki dewasa yang tidak melakukan sunat. Tidak hanya menjalani tradisi dan budaya, berkhatan mempunyai banyak manfaat untuk kesihatan lelaki, salah satunya adalah menghindari phimosis.

Manakala pada bayi, phimosis disebabkan oleh faktor kongenital pada rahim. Phimosis yang berlaku pada bayi umumnya tidak memerlukan rawatan khas, kerana keadaan phimosis dapat bertambah baik sesuai dengan perkembangan dan pertumbuhan anak. Elakkan menarik kulup secara paksa ke kepala zakar, keadaan ini menyebabkan luka dan radang pada zakar bayi.

Walaupun tidak memerlukan rawatan khas, phimosis pada bayi tidak boleh dipandang rendah. Keadaan ini menyebabkan kerengsaan dan keradangan glans atau balanitis yang serius.

Baca juga: Inilah perbezaan antara phimosis dan paraphimosis yang perlu anda ketahui

Terdapat beberapa penyebab biasa yang menyebabkan seseorang terdedah kepada phimosis, iaitu:

  1. Seseorang yang tidak berkhatan sebenarnya lebih mudah terkena phimosis.

  2. Lelaki yang menghidap diabetes juga terdedah kepada phimosis. Tidak ada yang salah dengan makan makanan sihat dan memeriksa gula darah secara berkala untuk mengawal keadaan kesihatan anda.

  3. Kanak-kanak lelaki yang sering mengalami ruam lampin terdedah kepada phimosis. Jaga kebersihan bayi dengan rajin menukar lampin terutama jika anak membuang air besar di lampin.

  4. Keadaan berjangkit di sekitar kulup zakar menyebabkan tisu parut muncul. Tisu parut mengurangkan keanjalan kulit dan menyebabkan phimosis.

  5. Penuaan yang berlaku pada seorang lelaki menyebabkan penurunan kolagen dalam badan sehingga kulit tidak anjal dan membuat kulup sukar ditarik.

  6. Penumpukan smegma menyebabkan phimosis. Smegma terbentuk dari tisu kulit mati yang berada di sekitar zakar dan bahagian dalam hujung kulit zakar. Menjaga kebersihan diri dan organ penting untuk mengelakkan masalah kesihatan. Sebaliknya, phimosis juga boleh menyebabkan penumpukan smegma kerana sukar dibersihkan.

Pada bayi lelaki, keadaan phimosis dapat bertambah baik dengan sendirinya. Sekiranya keadaan ini memerlukan rawatan dan ubat, doktor biasanya menetapkan krim kortikosteroid. Krim kortikosteroid digunakan pada hujung zakar untuk melonggarkan kulit yang melekat pada kepala zakar. Selain itu, berkhatan adalah rawatan terbaik untuk phimosis.

Tidak ada salahnya menggunakan aplikasi dan tanyakan terus kepada doktor mengenai keadaan dan rawatan terbaik untuk merawat phimosis pada bayi. Sementara phimosis pada orang dewasa diatasi dengan menjaga kebersihan bahagian-bahagian penting. Keradangan atau jangkitan yang berlaku harus segera diatasi kerana phimosis menyebabkan gangguan semasa hubungan seksual dan kesukaran membuang air kecil.

Baca juga: Si Kecil Sangat Rentan, Inilah Cara Mengatasi Phimosis

Amalkan gaya hidup sihat seperti bersenam dan mengelakkan pengambilan alkohol dan terdedah kepada asap rokok. Anda juga boleh menghubungi doktor melalui aplikasi . Ayuh, muat turun permohonan melalui App Store atau Google Play sekarang!