Kesihatan

Gaya Makan Cepat atau Lambat? Inilah kesannya

, Jakarta - Semua orang pasti memerlukan pengambilan makanan untuk diubah menjadi tenaga agar kuat untuk melakukan aktiviti. Apabila anda makan bersama-sama dengan orang lain, anda mungkin selesai cepat atau lambat. Sudah tentu, setiap orang mempunyai gaya makan yang berbeza.

Walaupun begitu, masih ramai yang tidak mengetahui kesan gaya pemakanan terhadap kesihatan badan. Selain itu, jenis gaya makan mana yang lebih baik dari keduanya? Melalui artikel ini akan membincangkan pengaruh gaya makan cepat atau lambat terhadap kesihatan. Inilah perbincangan penuh!

Baca juga: Ketahui Gaya Makan Anda Sehingga Anda Tidak Gagal Diet

Kesan Gaya Makan Cepat atau Lambat pada Badan

Sebilangan orang mungkin mempunyai gaya makan cepat kerana aktiviti yang sibuk. Mereka juga tidak boleh berlama-lama ketika memberi nutrisi kepada tubuh. Pada akhirnya, menjadi kebiasaan yang membuat dia makan cepat walaupun aktiviti tidak sibuk.

Lalu, apakah kesan kesihatan terhadap gaya makan? Selain itu, mana yang lebih baik antara gaya makan cepat atau lambat? Oleh itu, agar tidak melakukan kesalahan yang banyak dilakukan oleh orang lain, ada baiknya mengetahui kesan gaya makan terhadap kesihatan.

Gaya Makan Cepat

Ramai orang yang suka gaya makan cepat kerana kebiasaan harian yang memerlukannya cepat. Selain itu, gaya makan cepat juga dipengaruhi oleh aktiviti. Sebenarnya, banyak doktor tidak menasihati seseorang untuk makan dengan cepat, kerana boleh memberi kesan buruk kepada tubuh. Berikut adalah beberapa kesan yang mesti diketahui mengenai kebiasaan gaya makan cepat saji:

  1. Mengalami GERD

Salah satu kesan gaya makan cepat saji yang boleh berlaku di dalam badan adalah boleh menyebabkan penyakit refluks gastroesophageal (GERD). Ini berlaku kerana proses mencerna makanan tidak sempurna. Selain itu, makan dengan cepat juga dapat membuat anda kembung dan cegukan kerana udara yang anda telan semasa makan.

  1. Sindrom metabolisme

Satu lagi kesan buruk gaya makan cepat pada badan ialah berlakunya sindrom metabolik. Gangguan ini dapat menyebabkan seseorang mengalami peningkatan tekanan darah tinggi, lemak berkumpul di perut, kolesterol tinggi, hingga gula darah yang terus meningkat. Sekiranya tabiat ini tidak diubah, risiko penyakit jantung dan diabetes boleh meningkat.

Baca juga: Fakta Perubatan Di Sebalik Makan Cepat Menjadikan Lemak

  1. Bahagian Makanan Lebih Besar

Seseorang yang mempunyai gaya makan cepat akan mendapati dirinya memakan bahagian yang lebih besar. Ini juga menjadikan seseorang kurang menikmati makanan. Pada akhirnya, berat badan akan meningkat kerana badan mengalami lebihan kalori.

Gaya Makan Lambat

Berbeza dengan gaya makan cepat, kesan gaya makan lambat pada badan sangat baik untuk tubuh. Seseorang yang mengunyah dalam bahagian yang lebih kecil dan lebih lama akan menikmati makanan lebih lama. Di samping itu, anda dapat menjaga kesihatan gastrik ketika makan makanan yang lebih cepat. Berikut adalah beberapa kesan gaya makan perlahan pada badan:

  1. Kurangkan Tekanan

Kesan baik gaya makan lambat pada tubuh adalah dapat mengurangkan tekanan yang timbul. Sebilangan orang membuat aktiviti makan a penggalak mood . Oleh itu, agar makanan yang anda makan dapat menggembirakan hati anda, perlu menikmatinya dengan gaya makan yang perlahan. Namun, jangan jadikan makanan sebagai jalan keluar untuk mengurangkan tekanan, okey?

  1. Cegah Penambahan Berat Badan

Masih lapar selepas makan? Ini mungkin kerana anda menghabiskan makanan anda terlalu cepat, jadi anda tidak menikmatinya. Oleh itu, untuk mengelakkan kenaikan berat badan kerana makan terlalu banyak, anda boleh menggunakan gaya makan yang perlahan.

Dinyatakan bahawa seseorang yang makan dengan perlahan dapat mengoptimumkan sistem tindak balas badan terhadap makanan, dalam bentuk perasaan kenyang setelah makan. Dengan mengamalkan gaya makan yang perlahan, anda hanya akan mengambil lebih sedikit kalori, jadi anda dapat mengawal berat badan dan mencegah kegemukan.

Baca juga: Berhati-hatilah dengan Kesan Terlalu Sering Makan Lewat

  1. Mengoptimumkan Proses Pencernaan

Seseorang yang mempunyai gaya makan cepat dapat membuat makanan tidak dicerna dengan baik, menyukarkan tubuh untuk menyerap semua nutrien yang diperlukannya. Baiklah, agar makanan dapat dicerna dengan sempurna, maka anda perlu mengunyah makanan dengan perlahan sehingga makanan yang anda makan dipecah dengan halus, sehingga dapat melancarkan metabolisme makanan dalam tubuh.

Sekiranya anda mempunyai pertanyaan mengenai gaya makan anda, jangan ragu untuk menghubungi doktor anda Berbual dan Panggilan Video / Suara dalam . Satu-satunya cara adalah muat turun permohonan dalam telefon pintar terpakai! Di samping itu, anda juga boleh membeli ubat hanya dengan memilihnya melalui aplikasi.

  1. Mencegah Ketahanan Insulin

Perkara lain yang boleh berlaku kerana pengaruh gaya makan yang perlahan adalah ketahanan terhadap insulin. Hormon ini berguna untuk mengatur kadar glukosa darah sebagai sebahagian daripada metabolisme tubuh. Disebutkan bahawa makan dengan cepat dapat meningkatkan risiko ketahanan insulin. Keadaan ini dapat menjadikan hormon insulin tidak dapat berfungsi dengan optimum, sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung, strok , dan diabetes. Oleh itu, sangat digalakkan untuk mempunyai tabiat makan yang perlahan.

Itulah beberapa perkara yang dapat anda ketahui mengenai pengaruh gaya makan cepat atau lambat. Mengubah gaya makan anda dari cepat ke lambat akan memberi banyak kesan baik pada badan anda. Oleh itu, cubalah membiasakan makan dengan lebih perlahan.

Rujukan:
Zenhabits. Diakses pada tahun 2020. 5 Sebab Kuat untuk Makan Lebih perlahan
Klinik Cleveland. Diakses pada tahun 2020. Adakah Anda Pemakan Cepat? Lebih perlahan untuk makan (dan berat) kurang