Kesihatan

Harus Tahu, Ini adalah 4 Buta Warna Sebahagian

, Jakarta - Visi membawa maut bagi kehidupan semua orang. Ini kerana jika anda mempunyai masalah mata, terdapat banyak perkara yang menghalang aktiviti anda. Salah satu gangguan yang mungkin berlaku pada seseorang adalah rabun warna.

Buta warna berlaku apabila seseorang mengalami kesukaran untuk membezakan warna, terutama warna asas. Seseorang yang menghidap penyakit ini jarang mengalami kebutaan warna sepenuhnya. Sebilangan besar orang yang menghidap penyakit ini hanya mengalami buta warna separa. Berikut adalah beberapa jenis buta warna spasial yang boleh berlaku!

Baca juga: Selalunya Selesai, Mengapa Ujian Buta Warna Penting?

Jenis-Jenis Buta Warna Separa

Mata manusia dapat melihat dengan memasuki cahaya sehingga merangsang retina untuk menangkap gambar. Retina terdiri daripada batang dan kerucut. Batang mempunyai fungsi untuk penglihatan malam tetapi tidak dapat membezakan warna. Manakala kon boleh melihat warna tetapi tidak berfungsi dengan baik pada waktu malam.

Dalam kerucut, masing-masing mengandungi pigmen yang sensitif terhadap cahaya dan sensitif terhadap jarak panjang gelombang tertentu. Di dalam kerucut terdapat petunjuk pengekodan untuk pigmen. Sekiranya pengekodan salah, maka pigmen yang berbeza akan dihasilkan sehingga menyebabkan kebutaan warna.

Ramai orang menganggap bahawa seseorang yang buta warna hanya dapat melihat warna hitam dan putih. Ini adalah salah faham besar dan sangat salah. Sangat jarang seseorang mengalami monokromatik yang menjadikan semua warna kelihatan hitam dan putih. Oleh itu, anda harus mengetahui beberapa jenis buta warna separa yang mungkin berlaku:

  1. Protanomali

Gangguan protanomali berlaku apabila mata seseorang mengalami kelemahan pada warna merah. Buta warna separa ini menyebabkan seseorang sukar melihat warna merah kerana masalah kecerahan yang memasuki retina. Warna seperti merah, oren, dan kuning kelihatan seperti hijau. Sekiranya anda mengalami gangguan ini, doktor dari boleh menolong anda. Ia mudah, hanya muat turun aplikasi dalam telefon pintar awak, ya!

  1. deuteranomali

Buta warna berlaku pada seseorang yang matanya lemah hingga hijau. Gangguan ini adalah kebalikan dari protanomali yang melihat merah sebagai hijau. Walau bagaimanapun, pada orang yang mempunyai buta warna separa jenis deuteranomali, penghidapnya tidak mengalami masalah kecerahan pada mata.

Baca juga: Buta Warna Sedikit Mencurigakan? Pastikan dengan Ujian Ini

  1. Protanopia

Untuk gangguan ini, seseorang boleh mengalami masalah dengan kecerahan warna, seperti merah, oren, dan kuning. Peredupan warna ini sangat jelas sehingga orang itu dapat melihat warna merah hingga hitam atau kelabu gelap. Seseorang yang mengalami ini juga dapat melihat lalu lintas yang berwarna merah seolah-olah sudah mati.

Orang dengan buta warna separa dapat belajar membezakan warna merah dari kuning dan hijau berdasarkan tahap kecerahan atau cahaya yang dapat dilihat. Orang ini tidak dapat membezakan warna dengan dasar biru kerana kecerahannya redup. Seseorang dengan protanopia mengalami kesukaran untuk membezakan warna yang dipantulkan dari dua warna yang berbeza.

Baca juga: Semasa Kanak-kanak Buta Warna, Apa Yang Harus Dilakukan Ibu?

  1. Monochromacy

Bentuk buta warna yang jarang berlaku adalah monokromatisme. Gangguan ini berlaku kerana gangguan pada dua daripada tiga pigmen sel kon untuk menghasilkan warna. Orang ini mengalami monokromatik kerucut merah, hijau, dan biru. Otak orang dengan jenis buta warna separa ini sukar untuk membandingkan isyarat dari kerucut untuk melihat warna.

Apabila hanya satu jenis kon berfungsi, perbandingan tidak mungkin dilakukan. Seseorang dengan monokromatisme kerucut biru juga mengalami gangguan ketajaman penglihatan, rabun jauh, dan pergerakan mata yang tidak terkawal, yang dikenali sebagai nystagmus.

Rujukan:
Institut Mata Negara. Diakses pada tahun 2019. Fakta Tentang Buta Warna
Ujian Penglihatan Warna. Diakses pada tahun 2019. Apakah Kebutaan Warna dan Jenis yang Berbeza?