Kesihatan

5 Punca Leukemia Limfoblastik Akut yang Perlu Anda Ketahui

Jakarta - Leukemia limfoblastik akut, juga dikenal sebagai leukemia limfositik akut, berkembang atau terjadi dengan cepat. Kanser darah jenis ini berlaku apabila limfosit, sebahagian daripada sel darah putih, tumbuh secara tidak normal dan tidak terkawal. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, keadaan ini boleh menjadi serius dan membawa maut.

Leukemia limfoblastik akut bermula di saraf tunjang (bahagian dalam lembut tulang tertentu, di mana sel darah baru dibuat) dan sel leukemia menyerang darah dengan cepat. Dalam keadaan tertentu, sel-sel barah ini dapat menyebar ke bahagian tubuh yang lain, termasuk kelenjar getah bening, hati, limpa, dan sistem saraf pusat, yang bermaksud otak dan saraf tunjang, dan testis jika leukemia limfoblastik terjadi pada lelaki.

Baca juga: Bolehkah Kanser Darah Disembuhkan dengan Penderma Sumsum?

Apa yang Menyebabkan Leukemia Limfoblastik Akut?

Penyebab utama barah darah akut ini adalah perubahan genetik atau mutasi pada sel induk yang menyebabkan sel darah putih yang belum matang dilepaskan ke dalam aliran darah. Tidak diketahui apa yang menyebabkan perubahan atau mutasi DNA ini berlaku, tetapi ada faktor yang dianggap menyumbang kepada risiko, seperti:

  • Kemoterapi sebelumnya. Sekiranya anda pernah menjalani kemoterapi untuk merawat barah yang tidak berkaitan dengan barah darah ini sebelumnya, risiko anda mengalami leukemia limfoblastik akut meningkat. Risiko itu berkaitan dengan pelbagai jenis ubat kemoterapi, dan berapa banyak rawatan yang diambil.

  • Asap. Perokok berisiko terkena barah darah akut berbanding mereka yang tidak merokok. Ibu bapa yang merokok seterusnya meningkatkan risiko menghidap leukemia limfoblastik akut pada anak-anak mereka.

  • Berat badan berlebihan. Berat badan yang berlebihan atau kegemukan juga menyumbang kepada risiko tinggi leukemia limfoblastik akut.

  • Gangguan genetik. Sebilangan kecil kes leukemia limfoblastik akut pada kanak-kanak dianggap berkaitan dengan gangguan genetik, termasuk sindrom Down.

  • Sistem imun yang lemah. Mereka yang mempunyai sistem imun yang lemah, seperti orang dengan HIV atau AIDS atau mengambil ubat imunosupresan mempunyai risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan leukemia limfoblastik akut.

Baca juga: Ini adalah gejala leukemia limfoblastik akut yang perlu diperhatikan

Sekiranya penawar untuk gangguan kesihatan ini tidak mungkin, ada risiko kekurangan sel darah yang sihat yang dapat membuat seseorang rentan terhadap jangkitan yang mengancam nyawa kerana kekurangan sel darah putih di dalam tubuh, serta rentan terhadap pendarahan yang tidak terkawal dan sangat serius kerana kekurangan platelet.

Apakah Prognosis Leukemia Limfoblastik Akut?

Prospek kanak-kanak dengan leukemia limfoblastik akut biasanya baik. Sebilangan besar kanak-kanak dengan keadaan ini mengalami kemerosotan atau tempoh ketika mereka bebas dari gejala, dan sebanyak 85 peratus dari keseluruhan penghidapnya pulih sepenuhnya.

Malangnya, prospek untuk orang dewasa bukanlah berita baik yang sangat menyenangkan atau menjanjikan. Kira-kira 40 peratus orang berusia antara 25 dan 64 akan hidup 5 tahun atau lebih semasa diagnosis. Sementara itu, bagi mereka yang berumur lebih dari 65 tahun, hanya 15 peratus yang berjanji untuk hidup selama 5 tahun atau lebih.

Baca juga: Mengapa Leukemia Limfoblastik Akut Selalunya Mempengaruhi Kanak-kanak?

Oleh itu, anda perlu memberi perhatian lebih kepada badan anda, terutamanya jika anda mengalami gejala yang tidak biasa. Tanya doktor dengan segera, jangan berlengah sehingga rawatan dapat dilakukan dengan segera. Gunakan aplikasinya , supaya soalan dan jawapan dengan doktor menjadi lebih mudah. Awak boleh muat turun permohonan sekarang ada di telefon anda.