Kesihatan

Ruam Kulit Boleh Menjadi Tanda Covid-19, Inilah Faktanya

Jakarta - Ketika pertama kali muncul, gejala utama COVID-19 terbagi menjadi tiga, iaitu demam, batuk, dan hilangnya rasa atau bau. Beberapa waktu yang lalu, para pakar mengatakan bahawa kemunculan ruam pada kulit juga boleh menjadi tanda COVID-19 yang harus diperhatikan.

Ini terungkap oleh penyelidikan dari King's College London, England, yang menemukan bukti bahawa ruam kulit boleh menjadi gejala COVID-19. Para penyelidik yang menjalankan kajian ini juga yang pertama menyebut bahawa kehilangan deria bau dan rasa adalah gejala COVID-19.

Baca juga: 3 Fakta Terkini mengenai Penyebaran Virus Corona

Mengapa ruam kulit merupakan gejala COVID-19?

Kajian yang dibincangkan sebelumnya dikeluarkan dalam talian di medRxiv. Berdasarkan data dari 336,000 pengguna aplikasi COVID Symptom Study di UK, para penyelidik dari King's College London mendapati bahawa 8.8 peratus orang yang positif COVID-19 mengalami ruam pada kulit mereka, berbanding dengan 5.4 peratus orang yang tidak mempunyai COVID-19.19.

Hasil yang serupa juga dirasakan oleh 8.2 persen pengguna yang belum menguji virus korona, tetapi sudah mengalami gejala COVID-19 yang lain, seperti batuk, demam tinggi, dan hilangnya bau. Untuk membuktikan dakwaan ruam kulit sebagai gejala COVID-19, para penyelidik juga melakukan tinjauan dalam talian dan berjaya mengumpulkan 12,000 gambar orang yang mengalami ruam kulit, dan orang dengan COVID-19 yang disyaki atau disahkan.

Baca juga: Inilah Cara Virus Corona Menyerang Tubuh

Kira-kira 17 peratus responden mengakui bahawa ruam pada kulit adalah gejala pertama COVID-19 yang mereka rasakan. Di samping itu, 21 peratus responden yang mengaku mengalami ruam kulit atau telah mengesahkan COVID-19, juga menyatakan bahawa ruam kulit adalah satu-satunya gejala yang mereka alami.

Terdapat tiga jenis ruam kulit yang boleh dikaitkan dengan COVID-19, iaitu:

  • Urtikaria. Ia dicirikan oleh ruam kulit yang merah dan gatal. Urtikaria boleh berlaku di mana sahaja di badan, tetapi biasanya bermula dengan gatal di telapak tangan dan tapak kaki, diikuti dengan pembengkakan bibir dan kelopak mata. Ruam kulit urtikaria mungkin muncul pada awal jangkitan, tetapi juga dapat berlanjutan lama setelah itu.
  • Panas berduri. Ruam kulit ini biasanya muncul di siku, lutut, hingga ke belakang tangan dan kaki. Ruam boleh berlangsung selama berhari-hari atau berminggu-minggu.
  • Chilblains. Dicirikan oleh penampilan lebam merah atau ungu pada jari dan jari kaki, yang menyakitkan apabila disentuh, tetapi tidak gatal. Umumnya, chilblains tidak muncul sebaik sahaja dijangkiti COVID-19.

Baca juga: Ini adalah Topeng yang Tepat untuk Mencegah Virus Corona

Berkaitan dengan ini, salah seorang penyelidik utama kajian ini menekankan bahawa banyak jangkitan virus boleh memberi kesan pada kulit. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa jangkitan virus korona juga dapat menyebabkan ruam pada kulit. Jadi, jangan memandang rendah gejala yang muncul, termasuk ruam kulit.

Sekiranya anda mengalami aduan kesihatan, segera muat turun permohonan untuk berbincang dengan doktor. Walaupun penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk ruam kulit dan gejala COVID-19, penyelidikan yang dilakukan oleh King's College London dapat berfungsi sebagai peringatan untuk tetap waspada terhadap setiap perubahan yang terjadi di dalam tubuh.

Tidak hanya batuk, sesak nafas, demam tinggi, atau hilangnya deria bau, perubahan pada kulit juga harus diperhatikan, kerana boleh menjadi gejala COVID-19. Selain itu, terus patuhi protokol kesihatan pencegahan COVID-19, dengan memakai topeng, mencuci tangan, dan menjaga jarak fizikal dari orang lain, ya.

Rujukan:
Langit Berita. Diakses pada tahun 2020. Coronavirus: Ruam kulit hanya boleh menjadi gejala COVID-19 dan harus menjadi tanda utama keempat, menurut kajian.
Standard Petang. Diakses pada tahun 2020. Ruam kulit harus dianggap sebagai gejala utama coronavirus, kata para penyelidik.
Klinik Mayo. Diakses pada tahun 2020. Gatal-gatal yang kronik.